Aktivitas Fisik Berbasis Bukti dan Efektif untuk Menurunkan Berat Badan

Agustus 12, 2021

Aktivitas fisik sangat diperlukan untuk menjaga kesehatan yang baik, terutama ketika seseorang mencoba untuk menurunkan berat badan. Ketika seseorang ingin mengurangi lemak, melakukan lebih banyak aktivitas fisik meningkatkan jumlah kalori yang terbakar karena penggunaan energi oleh tubuh; ini menciptakan defisit yang akhirnya mengakibatkan hilangnya beberapa kilogram. Selain itu, aktivitas fisik mengurangi penyakit jantung dan risiko gula darah lebih dari sekadar pengurangan berat badan. Ada variasi di antara orang-orang dalam berapa banyak aktivitas fisik yang mereka butuhkan. Aktivitas fisik yang dapat dilakukan seseorang untuk menurunkan berat badan termasuk jogging/lari, berenang, yoga. Selain itu, ada olahraga yang paling kompetitif seperti sepak bola dan bola basket, lompat tali, berjalan kaki, bersepeda, aktif bermain dengan anak-anak, hiking, menari, angkat besi, dan peregangan.

Joging/Lari

Terlibat dalam aktivitas fisik terbayar dalam jangka panjang ketika tujuannya adalah untuk mencapai penurunan berat badan. Studi penelitian terbaru menunjukkan aktivitas fisik meningkatkan kemungkinan mempertahankan penurunan berat badan. Selain itu, ada juga variasi dalam kekuatan yang digunakan seseorang untuk melakukan latihan dari sedang hingga kuat. Sedang adalah ketika seseorang terlibat dalam aktivitas fisik tetapi masih terlibat dalam percakapan. Sebaliknya, dalam aktivitas fisik yang berat, detak jantungnya keras dan cepat untuk terlibat dalam percakapan. Jogging adalah latihan berintensitas rendah, dan seseorang dapat bernapas dengan baik saat melakukannya. Satu fakta tentang itu adalah mengurangi kadar kortisol dalam tubuh dan cocok untuk kesehatan jantung. Begitu kadar kortisol rendah, tingkat nafsu makan juga menurun, yang menyebabkan penurunan berat badan. Berlari adalah jenis latihan aerobik, tetapi perbedaan antara itu dan joging adalah kecepatannya. Karena berlari dilakukan dengan banyak tenaga, hal itu menyebabkan luka bakar berkalori tinggi dan nada kaki.

Berjalan

Jalan kaki secara rutin terbukti memiliki lebih banyak manfaat dari segi kesehatan, termasuk penurunan berat badan. Fakta bahwa itu hanya membutuhkan waktu telah terbukti mudah dan hemat biaya. Dokter telah mencapai kesepakatan bahwa menjadi tidak aktif adalah potensi risiko orang mengembangkan obesitas. Sebuah penelitian bertujuan untuk mempelajari apa yang akan dilakukan olahraga jalan kaki selama 12 minggu terhadap timbunan lemak di perut dan pada wanita yang mengalami obesitas. Hasil penelitian menunjukkan bahwa berjalan memiliki efek positif pada pengurangan lemak dan pengurangan lingkar pinggang. Para wanita dalam penelitian ini berjalan kaki 50-70 menit tiga hari seminggu, dan ada rekor penurunan 1,5% dari berat badan rata-rata. Meskipun berjalan dengan hasil positif dengan penurunan berat badan, seseorang dapat memaksimalkan dengan menguasai kecepatan, mengenakan rompi pemberat, dan berjalan menaiki bukit.

Yoga

Kepatuhan terhadap yoga dikaitkan dengan manfaat kesehatan yang berbeda karena bentuk latihan ini melibatkan tubuh dan pikiran. Yoga memiliki efek pada berat badan, lingkar pinggang, dan BMI. Dalam sebuah penelitian yang membandingkan mereka yang melakukan yoga selama setahun dan mereka yang kurang patuh berolahraga, peserta yoga kehilangan lebih banyak berat badan daripada rekan-rekan mereka. Yoga bermanfaat untuk menurunkan berat badan karena dikaitkan dengan berbagai faktor. Ini meningkatkan pengeluaran kalori seseorang karena bentuk yoga intensitas tinggi, sehingga meningkatkan kemampuan untuk menurunkan berat badan. Studi menggambarkan bahwa yoga yang dilakukan dari intensitas sedang hingga tinggi meningkatkan pengeluaran energi dibandingkan dengan baseline. Selain itu, lebih mudah untuk menempel karena memiliki penggunaan peralatan yang terbatas. Akan lebih mudah untuk melakukan yoga di mana saja, mengurangi kemungkinan keluar dari rutinitas latihan.

Olahraga (Sepak Bola, Basket, dan Berenang)

Obesitas anak yang mengakibatkan berbagai komplikasi memiliki prevalensi yang tinggi di seluruh dunia. Oleh karena itu, studi penelitian lain bertujuan untuk menentukan apakah olahraga dapat menjadi alat penting dalam mencegah obesitas. Olahraga tradisional seperti sepak bola dan bola basket sangat penting dalam pencegahan kelebihan berat badan dan obesitas. Olahraga ini sangat kompetitif dan membutuhkan latihan yang sering, yang merupakan kesempatan berharga untuk berolahraga. Selain itu, mereka adalah olahraga tim yang memotivasi untuk terus berolahraga. Dengan demikian, melalui interaksi sosial seseorang mendapatkan dan membakar stres, seseorang dapat mengalami penurunan berat badan. Selain itu, ini adalah salah satu pilihan terbaik bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan karena memerlukan latihan seluruh tubuh, dan penggunaan pukulan tertentu membantu membakar lebih banyak kalori daripada yang lain.

Lompat Tali

Lompat tali adalah latihan seluruh tubuh dan dengan demikian membakar kalori dalam waktu singkat, terutama dengan gaya latihan interval intensitas tinggi (HIIT); seseorang bisa kehilangan hingga 1.300 kalori. Ada hubungan antara awal obesitas dan komplikasi metabolik. Para ilmuwan bertujuan untuk menemukan efek lompat tali pada adipokin vaspin, apelin, dan omentin-1 pada remaja yang mengalami obesitas; penelitian menentukan bahwa lompat tali mengurangi adipokin vaspin dan apelin, sedangkan kadar omentin-1 meningkat sebagai akibat dari lompat tali. Ini adalah indikasi yang jelas tentang efektivitasnya karena omentin-1 meningkat setelah penurunan berat badan, yang mengarah pada peningkatan sensitivitas insulin.

Bersepeda

Bersepeda sedang tetapi hingga 300 kalori dalam 60 menit; namun, peningkatan intensitas telah mendapatkan hasil yang lebih luar biasa. Bersepeda adalah kegiatan rekreasi, tetapi bersepeda di luar dan di dalam ruangan dapat menjadi aspek penting dari penurunan berat badan. Tubuh menyesuaikan selama setiap perjalanan sepeda yang merekrut stabilitas inti di sadel. Ini juga meningkatkan kebugaran kardiovaskular, tonus otot, dan kekuatan. Akibatnya, bersepeda dikaitkan dengan penambahan berat badan yang lebih sedikit dalam jangka panjang dan penurunan berat badan, dan BMI yang lebih rendah. Jadi, bersepeda baik untuk menurunkan berat badan karena seseorang mendapat kardio sambil membangun otot. Membangun otot berarti peningkatan laju metabolisme istirahat yang dengan kata lain mengarah pada peningkatan pembakaran kalori.

Mendaki dan Menari

Hiking dan menari adalah contoh latihan aerobik yang membutuhkan kehadiran oksigen. Mereka bekerja pada serat otot tipe I, sehingga menyebabkan peningkatan daya tahan oleh otot-otot ini. Selain itu, ukuran kapiler meningkat, dan keberlanjutan diperpanjang. Hiking membakar lebih banyak kalori daripada berjalan karena menggunakan jalur yang lebih curam. Selain itu, menari adalah aktivitas fisik yang penting untuk menurunkan berat badan di mana gaya menari yang berbeda digunakan sebagai bentuk latihan. Menari ditetapkan sebagai rutinitas yang juga dianggap menyenangkan. Tarian biasanya berlangsung setidaknya 20 menit dan hingga 4-5 kali seminggu. Selain itu, rutinitas ini harus disertai dengan musik yang konsisten dengan kecepatan yang ditentukan untuk dimainkan. Melalui ini, kalori dibakar, mencapai penurunan berat badan.

Angkat Berat dan Peregangan

Angkat besi disebut sebagai latihan ketahanan, adalah latihan yang telah dipraktekkan selama berabad-abad untuk membangun kekuatan otot. Studi penelitian menunjukkan bahwa apakah dilakukan dengan berat badan, mesin, band tahan, dumbel, atau beban bebas, kekuatan dan ukuran otot terpengaruh. Dengan demikian, mengurangi lemak tubuh, meningkatkan ukuran dan kekuatan otot. Pelatihan ketahanan membutuhkan lebih banyak oksigen dan energi dalam waktu lama untuk mengisi kembali simpanan energi yang habis sehingga efektif karena tingginya biaya kalori. Selanjutnya, melalui pelatihan ketahanan, tingkat metabolisme basal meningkat yang menghasilkan kehilangan lemak yang berkelanjutan. Dengan demikian, meningkatkan after-burn setelah berolahraga dan meningkatkan tingkat metabolisme dasar (BMR), dan dengan keduanya dikombinasikan dengan diet sehat, kehilangan lemak tubuh dengan mudah dicapai. Pelatihan ketahanan juga bekerja paling baik ketika intensitasnya meningkat dan lebih banyak waktu dihabiskan untuk berolahraga. Untuk anak-anak, orang tua dan orang yang merawatnya dapat meningkatkan keaktifan mereka dengan menjadi bagian dari permainan anak-anak yang selalu energik dan aktif. Melalui permainan ini, keterlibatan aktif mereka mendorong pembakaran kalori yang pada akhirnya mengarah pada penurunan berat badan.

Kesimpulannya, keterlibatan dalam aktivitas fisik adalah alat penting untuk mengurangi berat badan dan mempertahankan berat badan yang sehat. Obesitas dan kondisi lain telah lazim di antara orang-orang yang dihasilkan dari ketidakaktifan dan kepatuhan yang buruk terhadap aktivitas fisik. Jadi, untuk meringankan kondisi ini dan mencegah terjadinya, setiap orang perlu terlibat dalam aktivitas fisik pilihan mereka. Selain itu, berbagai aktivitas fisik termasuk hiking, bersepeda, yoga, dan berjalan kaki, antara lain. Seseorang dapat memilih yang paling cocok untuk mereka dan mudah untuk dipatuhi sesuai dengan jadwal mereka. Selain itu, melakukan aktivitas fisik perlu disertai dengan diet seimbang dan memperhatikan asupan kalori untuk mewujudkan hasil yang diinginkan – penurunan berat badan.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.