21 Vaksinasi Utama: Manfaat Kesehatan dari Divaksinasi dan Diimunisasi

Agustus 12, 2021

Vaksinasi adalah pemberian vaksin baik secara oral maupun melalui suntikan untuk menimbulkan kekebalan terhadap penyakit tertentu; itu penting karena melindungi seseorang dari tertular penyakit menular. Divaksinasi tidak hanya melindungi individu tetapi juga komunitas. Vaksinasi mencegah komplikasi yang terkait dengan sebagian besar penyakit menular yang mengakibatkan amputasi, kerusakan otak, dan kelumpuhan; dan melindungi generasi sekarang dan yang akan datang dengan memberantas penyakit yang paling mengancam jiwa yang dapat dicegah Imunisasi adalah perlindungan yang diperoleh seseorang terhadap penyakit menular melalui vaksinasi. Imunisasi terjadi sepanjang umur seperti bayi, anak-anak, remaja, dan orang dewasa.

Vaksin Varisela

Bayi dan anak-anak menerima vaksin varicella, dan tujuan utamanya adalah untuk melindungi anak dari tertular cacar air. Di AS, ada dua jenis vaksin varicella. Yang pertama adalah Varivax yang mengandung vaksin cacar air dan diberikan kepada anak-anak di atas dua belas bulan, remaja, dan dewasa. Yang kedua adalah ProQuad yang diberikan pada anak usia dini. Anak-anak diberikan dua dosis vaksin varicella pada usia tiga belas tahun berdasarkan persyaratan Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Untuk individu di atas tiga belas tahun yang belum menerima vaksin varicella, mereka harus mendapatkan kedua dosis dengan selisih dua puluh delapan hari.

Vaksin Rotavirus

Anak-anak menerima vaksin rotavirus untuk melindungi dari rotavirus. Rotavirus adalah penyakit menular yang menyebabkan muntah, diare, dan dehidrasi parah yang mungkin memerlukan rawat inap. Vaksin ini diberikan selama infanteri melalui mulut. Di AS, ada dua jenis vaksin Rotavirus yang disetujui. Vaksin pertama adalah RotaTeq yang diberikan pada dua bulan, empat bulan, dan enam bulan. Yang kedua adalah Rotarix yang diterima anak-anak pada usia dua bulan empat bulan.

Vaksin Hepatitis A

Ini mencegah infeksi Hepatitis A dan diberikan kepada anak-anak antara dua belas dan dua puluh tiga bulan, termasuk anak-anak dan remaja yang belum divaksinasi dan wanita hamil yang berisiko tertular penyakit. Vaksin Hepatitis A diklasifikasikan menjadi dua jenis. Yang pertama adalah dosis tunggal di mana seseorang menerima dua suntikan dengan jarak enam bulan. Jenis kedua adalah vaksin kombinasi yang melindungi terhadap penyakit Hepatitis A dan Hepatitis B; orang di atas delapan belas tahun menerima tiga suntikan selama enam bulan.

Vaksin Hepatitis B

Hepatitis B adalah infeksi yang mempengaruhi hati dan dapat menyebabkan penyakit jangka panjang. Hepatitis B ditularkan melalui masuknya cairan tubuh yang terinfeksi seperti darah ke dalam tubuh individu yang tidak terinfeksi. Vaksin hepatitis B diberikan tiga suntikan segera setelah lahir, antara satu sampai dua bulan dan enam bulan untuk bayi. Orang di atas usia dua puluh tahun dapat memilih untuk menerima vaksinasi jika mereka belum dan berisiko tertular virus. Recombivax HB dan Engerix B adalah dua jenis vaksin Hepatitis B yang diberikan pada bayi di AS. Namun, kedua vaksin tersedia dalam formulasi pediatrik dan dewasa.

Vaksin Human Papillomavirus (HPV)

Ini mencegah infeksi virus human papillomavirus. Human papillomavirus diberikan pada sebelas dan dua belas tahun dan bagi siapa saja yang tidak divaksinasi hingga dua puluh enam tahun. Vaksinasi terhadap human papillomavirus tidak dianjurkan pada orang dewasa di atas dua puluh enam tahun hingga empat puluh lima tahun. Di AS, Gardasil 9 adalah satu-satunya Human Papillomavirus berlisensi dan diberikan melalui suntikan.

vaksin rubella

Melindungi seseorang dari tertular penyakit Rubella, yang ditandai dengan penyakit ringan dengan bersin dan terburu-buru. Rubella adalah penyakit yang dapat menyebabkan wanita hamil mengalami keguguran atau menularkan penyakit tersebut kepada bayi yang belum lahir, yang menyebabkan cacat bawaan. Vaksin Rubella diberikan pada infanteri antara dua belas dan lima belas bulan dan dosis kedua antara empat hingga enam tahun. Remaja dan orang dewasa juga dapat menerima vaksin. Jenis vaksin yang diberikan terhadap Rubella adalah MMR, vaksin kombinasi yang melindungi terhadap campak dan gondok.

Vaksin polio

Vaksin ini melindungi anak dari polio dalam empat dosis. Di AS, anak-anak menerima vaksin polio yang tidak aktif. Selain itu, orang dewasa yang belum pernah menerima vaksin polio bisa mendapatkan vaksin polio yang tidak aktif. Orang dewasa menerima dosis pertama setiap saat. Kemudian, mereka menerima dosis kedua antara satu dan dua bulan kemudian, dan dosis terakhir diterima antara enam dan dua belas bulan kemudian. Vaksin polio yang tidak aktif diberikan melalui suntikan baik di kaki atau lengan.

Vaksin flu

Vaksin ini memicu antibodi yang memberikan perlindungan dari influenza, yaitu virus yang menyerang saluran pernapasan. CDC menyatakan bahwa setiap individu di atas enam bulan harus divaksinasi setiap musim flu, yaitu akhir Oktober. Ada beberapa jenis vaksin influenza. Vaksin flu dan vaksin flu quadrivalent diberikan dengan jarum di lengan. Selain itu, vaksin flu dapat diberikan secara intranasal menggunakan semprotan intranasal pada populasi tertentu.

Vaksin Pneumokokus

Ini diberikan kepada anak-anak untuk melindungi mereka dari penyebaran Streptococcus pneumonia melalui batuk dan bersin. CDC merekomendasikan bahwa semua anak di bawah usia dua tahun harus menerima vaksinasi. Untuk mencegah komplikasi yang mungkin timbul dari virus, seperti meningitis dan sepsis. Pemberian vaksin pneumokokus dalam empat dosis di infanteri. Orang yang berusia di atas enam puluh lima tahun dapat menerima vaksin dan hanya membutuhkan satu dosis. Namun, ada dua jenis vaksin pneumokokus; vaksin konjugasi pneumokokus yang diberikan kepada anak-anak di bawah dua tahun dan vaksin polisakarida pneumokokus yang diberikan kepada orang-orang yang berusia di atas enam puluh lima tahun.

Vaksin Haemophilus Influenza Tipe B (Vaksin HIB)

Ini diberikan kepada anak-anak di bawah dua tahun. Vaksin Hib melindungi bayi dan anak-anak dari Haemophilus influenza tipe B dan diberikan dalam tiga atau empat dosis. Bayi menerima dosis pertama pada dua bulan, empat bulan, dan antara dua belas dan lima belas bulan. Anak-anak antara satu tahun dan lima tahun yang belum menerima dosis vaksin apa pun dapat menerima satu hingga dua dosis vaksin Hib. Anak-anak di atas lima tahun dan orang dewasa tidak menerima vaksin Hib. Di AS, Pentacel, vaksin kombinasi, diberikan.

Vaksin Difteri, Tetanus, Pertusis (DTaP)

Vaksin ini diberikan kepada anak-anak untuk melindungi mereka dari tiga penyakit. Yaitu Tetanus, Difteri, dan Pertusis. Vaksin ini diberikan pada infanteri dan anak usia dini. Di AS, ada tujuh jenis vaksin Difteri, Tetanus, dan Pertusis yang dikeluarkan. Yaitu Pentacel, Vaxelis, Daptacel, Kinrix, Quadracel, Infanrix dan Pediarix.

Vaksin Difteri, Pertusis, dan Tetanus (Tdap)

Ini diberikan kepada anak-anak di atas delapan belas bulan dan orang dewasa. Vaksin ini diberikan pada anak-anak antara sebelas dan dua belas tahun. Wanita hamil menerima vaksin antara dua puluh tujuh dan tiga puluh enam minggu kehamilan untuk memungkinkan lewatnya antibodi pelindung untuk anak yang belum lahir. Dua jenis vaksin Tdap yang disetujui di AS adalah Adacel dan Boostrix.

Vaksin Meningokokus

Vaksin ini diberikan untuk melindungi dari meningitis yang diberikan kepada anak-anak pada usia sebelas dan enam belas tahun. Orang dewasa muda juga dapat menerima vaksin. Di AS, ada dua vaksin meningokokus berlisensi. Pertama, adalah konjugat meningokokus yang diberikan dalam dua dosis untuk praremaja dan remaja. Jenis kedua adalah vaksin meningokokus serogrup B yang diberikan kepada remaja antara usia enam belas dan sembilan belas tahun dan dewasa muda hingga usia dua puluh tiga tahun.

Vaksin herpes zoster

Melindungi orang dewasa yang lebih tua dari herpes zoster yang merupakan suatu kondisi yang melibatkan reaktivasi virus cacar air. Vaksin herpes zoster membutuhkan dua dosis. Dosis kedua diberikan selama dua sampai enam bulan setelah menerima yang pertama. Vaksin herpes zoster adalah vaksin herpes zoster yang diterima di AS. Pemberiannya melalui obat intramuskular pada lengan.

Vaksin Rabies

Ini diberikan kepada orang-orang yang berisiko terpapar virus rabies, seperti dokter hewan atau pekerja laboratorium rabies. Rabies menyebar melalui air liur hewan yang terinfeksi dan mematikan. Di AS, dua jenis vaksin rabies diterima. Pertama adalah Imovax, dan kedua adalah RabAver. Kedua vaksin diberikan antara tiga sampai lima dosis. Orang-orang dari segala usia menerima vaksin rabies. Tiga dosis vaksin diberikan untuk mencegah infeksi, sedangkan lima dosis diberikan setelah terpapar penyakit.

Vaksin covid-19

Melindungi individu dari penyakit Coronavirus yang mempengaruhi sistem pernapasan. Di AS, tiga jenis vaksin COVID 19 diberikan. Pertama adalah Pfizer/ BioNTech COVID-19, diberikan dalam dua dosis mulai dari usia dua belas tahun ke atas. Vaksin kedua adalah Moderna COVID-19, diberikan dalam dua dosis dari usia delapan belas tahun ke atas. Vaksin ketiga adalah Johnson & Johnson, diberikan dalam satu dosis dari delapan belas tahun ke atas. Ketiga vaksin diberikan melalui obat intramuskular.

Vaksin Demam Kuning

Ini diberikan dari usia sembilan bulan ke atas, dan dianjurkan saat bepergian ke daerah yang berisiko terkena virus demam kuning. Vaksin meningkatkan kekebalan dengan memaparkan seseorang pada dosis kecil virus. Dosis tunggal vaksin demam kuning memberikan perlindungan seumur hidup. YF-Vax adalah jenis vaksin kuning yang diberikan di AS, dan diberikan sepuluh hari sebelum bepergian.

Vaksin Tifoid

Ini melindungi seseorang dari infeksi salmonella Typhi. Tifus tidak umum di AS, tetapi diberikan jika seseorang bepergian ke daerah yang lazim dengan tipus. Ada dua jenis vaksin tifoid yang diberikan di AS; yang pertama adalah Typhim Vi, diberikan dosis tunggal untuk anak-anak di atas dua tahun dan orang dewasa melalui pengobatan intramuskular. Vaksin kedua adalah Vivotif, diberikan dalam empat dosis secara oral untuk anak-anak di atas enam tahun dan orang dewasa.

Vaksin Kolera

Vaksin ini melindungi seseorang dari penyakit gastrointestinal. Penularan infeksi kolera adalah melalui air yang terkontaminasi. Vaksin kolera diberikan kepada orang yang bepergian ke daerah tropis di mana penyakit ini lazim. Di AS, Vaxchora adalah jenis vaksin kolera yang diberikan. Vaksinasi diberikan sebagai dosis tunggal secara oral sepuluh hari sebelum seseorang melakukan perjalanan ke orang dewasa antara delapan belas dan enam puluh empat tahun.

Vaksin TBC

Vaksin ini diberikan kepada bayi di Amerika Serikat untuk mencegah penyakit TBC. Jenis vaksin yang diberikan disebut sebagai Bacillus Calmette-Guérin (BCG). BCG diberikan kepada anak-anak yang hasil tesnya negatif untuk penyakit TBC dan terpapar bakteri. Petugas kesehatan juga menerima pengobatan jika pengaturan mereka terus-menerus membuat mereka terpapar penyakit.

Vaksin Virus Ensefalitis Jepang

Vaksin ini diberikan kepada anak-anak dua bulan ke atas dan orang dewasa. Vaksin ini mencegah Japanese Encephalitis Virus ketika seseorang melakukan perjalanan ke daerah endemik penyakit, seperti Asia. Di AS, Ixiaro adalah satu-satunya jenis vaksin yang dilisensikan untuk diberikan. Ixiaro diberikan dalam dua dosis melalui pengobatan intramuskular tujuh hari sebelum bepergian. Setiap individu memiliki tanggung jawab kesehatan masyarakat untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain di masyarakat melalui menerima vaksinasi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.