Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT)

Agustus 12, 2021

Berbagai dokter dan peneliti di seluruh dunia setiap hari dihadapkan pada informasi yang tidak memadai mengenai status kesehatan individu lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) dan terutama karena mereka menjadi elemen masyarakat yang lebih terbuka, diakui, dan terlihat. Meskipun sedikit pengetahuan tentang kesehatan LGBT telah dihasilkan selama dua dekade sebelumnya, lebih banyak penemuan masih berlangsung. Selain itu, individu LGBT berasal dari berbagai ras dan suku, agama, dan latar belakang sosial ekonomi. Menurut penelitian, orang-orang LGBT mengalami ketidaksetaraan kesehatan karena stigma masyarakat, diskriminasi yang paling nyata, dan penolakan terhadap hak sipil dan hak asasi manusia mereka. Diskriminasi bersama orang-orang LGBT telah dikaitkan dengan peningkatan frekuensi penyakit mental, penyalahgunaan zat, dan bunuh diri. Selain itu, kekerasan dan viktimisasi adalah pengalaman sehari-hari bagi individu LGBT, dan memiliki konsekuensi jangka panjang baik bagi individu maupun komunitas. Selain itu, kesehatan mental kaum LGBT dan keselamatan mereka dipengaruhi oleh berbagai individu, keluarga yang beragam, dan persetujuan sosial atas keselarasan seksual dan kekhasan gender mereka.

Karena kesehatan orang lain sangat penting, demikian juga kesehatan orang LGBT itu penting karena berbagai alasan untuk memastikan bahwa orang-orang LGBT dapat hidup lebih lama dan memiliki kehidupan yang sehat. Oleh karena itu, berbagai ketidakadilan kesehatan harus dihilangkan, dan inisiatif vital ditingkatkan untuk meningkatkan kesehatan LGBT, dan harus ditingkatkan. Mengatasi masalah kesehatan dan menghilangkan ketidakadilan memiliki banyak keuntungan, termasuk mengurangi penularan berbagai penyakit dan perkembangannya. Selain itu, dapat membantu dalam meningkatkan psikologis dan juga kesejahteraan tubuh orang-orang LGBT. Selain itu, dapat membantu dalam pemotongan biaya dalam perawatan kesehatan dan juga memastikan bahwa ada peningkatan umur panjang. Oleh karena itu, berbagai upaya harus dilakukan untuk memajukan kebugaran kaum LGBT. Berikut ini adalah beberapa inisiatif yang ditujukan untuk meningkatkan kesehatan LGBT. Misalnya, mengidentifikasi berbagai kesenjangan kesehatan LGBT dengan memastikan pengumpulan data dari berbagai kuesioner dan catatan medis terkait kesehatan dan kemudian menganalisisnya dapat membantu menentukan penyakit umum mereka. Kemudian, cara pencegahannya dapat ditemukan untuk menghindari penyebarannya. Selain itu, menanyakan secara tepat dan mendukung keselarasan seksual dan identitas gender pasien tertentu meningkatkan keterlibatan pasien-penyedia dan penggunaan perawatan secara teratur. Selain itu, memberikan pelatihan perawatan pengetahuan sosial untuk berbagai peraturan anti-intimidasi siswa di sekolah dan mendukung layanan sosial untuk mencegah bunuh diri remaja dan tunawisma dapat meningkatkan kesehatan mereka. Menggunakan terapi berbasis bukti untuk memerangi HIV dan penyakit menular seksual (IMS) dan mengenali efeknya akan membantu mereka berhati-hati dengan kesehatan mereka.

Untuk berhasil mengatasi tantangan kesehatan LGBT dan masalah mereka, kumpulan informasi yang memadai dalam survei nasional yang beragam dan catatan kesehatan dalam berbagai cara yang aman dan konsisten. Kemudian, beberapa penyelidik dan pembuat kebijakan dapat menilai kesehatan dan ketidakadilan LGBT karena hal ini dengan tepat. Memahami kesehatan orang-orang LGBT dimulai dengan pemanjaan dominasi dan penegasan kuno mereka. Selain itu, konsumsi alkohol telah menjadi kecemasan karena penginapan dan klub sering kali menjadi satu-satunya lokasi yang ramah bagi orang-orang LGBT untuk berkumpul.

Penindasan dan juga prasangka merupakan variabel sosial yang signifikan yang mengganggu kesehatan kaum LGBT. Di antara banyak contoh, asuransi kesehatan, pekerjaan, perumahan, perkawinan, dan tunjangan pensiun semuanya tunduk pada diskriminasi hukum. Selain itu, bullying di sekolah mereka tidak dilindungi oleh undang-undang apa pun. Dengan demikian, itu berkontribusi pada tubuh mereka yang tidak sehat karena stres yang terkait dengannya dan karena tidak ada cukup program sosial untuk berbagai pemuda, dewasa, dan warga senior LGBT. Namun, ada kelangkaan dermawan kesehatan yang mendapat informasi tentang kesehatan LGBT dan mahir secara budaya. Akibatnya, ada lingkungan yang beragam yang menjadi stimulan dari masalah kesejahteraan dan masalah orang-orang LGBT. Berikut ini adalah contoh dari lingkungan fisik yang mempromosikan kesehatan yang baik dari orang-orang LGBT. Sekolah, masyarakat, dan rumah yang aman. Fasilitas dan kegiatan rekreasi tersedia bagi mereka yang memenuhi syarat. Lokasi pertemuan yang aman tersedia, dan juga layanan kesehatan tersedia untuk mereka.

Selain itu, menurut sebuah survei, kaum muda LGBT sebagian besar prospektif untuk berpartisipasi dalam praktik seksual berisiko sangat tinggi, yang mengarah pada peningkatan tingkat Penyakit Menular Seksual. Selain itu, remaja minoritas seksual memiliki dua kali kejadian infeksi seperti gonore, klamidia, dan HIV pada kebanyakan pria heteroseksual. Selain itu, sebagian besar penyebab utama dari banyaknya aktivitas terkait seks berisiko tinggi di antara anak-anak SMP dan SMA adalah viktimisasi teman sebaya. Penindasan terhadap siswa LGBT sering terjadi di sekolah. Selain itu, mereka rentan terhadap perselisihan, ketidakhadiran, penderitaan emosional, dan masalah perilaku. Menurut salah satu studi longitudinal, pria gay atau biseksual lebih diharapkan untuk dianiaya daripada anak muda yang mengidentifikasi diri mereka sebagai heteroseksual. Selain itu, viktimisasi awal dan tekanan emosional menyumbang hampir setengah dari perbedaan tekanan emosional antara anak-anak LGBT dan heteroseksual pada anak laki-laki dan perempuan. Oleh karena itu, hal ini sangat mempengaruhi kesehatan mereka karena beberapa dari mereka berada di bawah antidepresan.

Kekhawatiran utama lain yang ditemukan di rumah dengan anak-anak LGBT adalah penolakan keluarga. Selain itu, pengungkapan jenis kelamin dan identitas seksual anak dapat menyebabkan masalah interpersonal yang serius. Sebuah penelitian terhadap dua ratus empat puluh lima orang Latin LGBT dan individu kulit putih non-Latin dari lingkungan LGBT, yang koordinasi sensualnya diidentifikasi minimal satu hubungan darah, menyelidiki pengaruh penerimaan dan penolakan keluarga. Namun, berbagai dinamika keluarga, bukan keselarasan seksual atau identitas gender individu muda, lebih penting dalam menentukan penerimaan keluarga. Dari penelitian, orang tua dari komunitas Latin, imigran, dan posisi sosial ekonomi rendah kurang ramah.

Selain itu, harga diri yang sangat baik dan kesehatan yang baik terkait dengan penerimaan keluarga. Ini melindungi kelompok LGBT dari hasil kesehatan yang merugikan seperti depresi, penggunaan narkoba, dan perilaku bunuh diri. Berdasarkan laporan, berbagai pemuda LGBT diusir dari keluarga mereka atau tidak yakin apakah akan tinggal atau pergi. Anak-anak LGBT lebih mungkin dibandingkan remaja heteroseksual untuk menderita kesehatan fisik dan emosional yang buruk setelah menjadi tunawisma. Begitu mereka menyadari gender dan juga identitas seksual mereka, biasanya mereka juga kesulitan menyesuaikan diri dengan masyarakat LGBT. Dalam sebuah penelitian tertentu, wanita dari minoritas seksual melihat merokok sebagai sarana untuk berhubungan dengan rekan-rekan mereka, yang berisiko bagi kesehatan mereka.

Oleh karena itu, berbagai remaja LGBT biasanya menghadapi tes kesehatan yang berat, termasuk penyakit lanjut dan juga perbedaan dalam akses kesehatan. Berbeda dengan remaja heteroseksual mereka yang beragam, evaluasi literatur saat ini menemukan. Mereka menghadapi masalah ini di sekolah dan juga di depan umum. Baik di lingkungan sekolah menengah pertama maupun sekolah menengah atas, viktimisasi teman sebaya dan juga perpisahan tersebar luas. Selain itu, anak-anak LBGT mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan kelompok LGBT yang ada. Akibatnya, individu lebih cenderung terlibat dalam perilaku berbahaya yang lazim di sebagian besar anggota kelompok ini, dan mereka lebih cenderung menjadi korban kekerasan interpersonal. Selain itu, anak-anak LGBT cenderung terlibat dalam aktivitas erotis berisiko tinggi di usia yang lebih muda, dan tindakan ini terkait dengan berbagai faktor. Mereka lebih mungkin menderita depresi, ide putus asa, dan penyalahgunaan narkoba, seperti heroin.

Secara meyakinkan, tinjauan penelitian ini menyoroti perbedaan substansial dalam kesehatan psikologis dan tubuh remaja LGBT. Beberapa kekhawatiran yang mengganggu termasuk stigmatisasi, ketegangan, diskriminasi teman sebaya, dan juga penolakan keluarga. Selain itu, dermawan Kesehatan mungkin tidak berpengalaman dalam tuntutan dan kesulitan unik masyarakat. Prakonsepsi dan diskriminasi dapat berlanjut karena pelatihan yang tidak memadai, perawatan medis di bawah standar, dan juga peningkatan prevalensi penyakit dan faktor risiko terkait. Untuk memastikan perawatan yang memadai diberikan kepada kelompok ini, praktisi kesehatan harus diajarkan melalui pelatihan yang tepat, dan pedoman harus ditetapkan dalam praktik.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.