Penyakit Jantung: Masalah Kesehatan Global Utama

Agustus 12, 2021

Penyakit jantung menggambarkan semua penyakit yang secara langsung mempengaruhi jantung. Secara global, penyakit kardiovaskular menyebabkan lebih banyak kematian daripada faktor penyebab lainnya. Pada 2019, berdasarkan data dari organisasi kesehatan dunia (WHO), itu bertanggung jawab atas sekitar 17,9 juta kematian. Kematian ini mewakili 32% dari semua kematian pada tahun 2019. Penyebab utama kematian ini adalah stroke dan serangan jantung, terhitung 85%. Sekitar 75% dari kematian ini terjadi di negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah, dengan China mencatat kematian terbanyak di seluruh dunia. Penyakit jantung terus menjadi beban secara global, dan artikel ini membahas jenis, penyebab, manajemen, dan pengobatan penyakit jantung.

Jenis Penyakit Jantung

Penyakit arteri koroner adalah jenis pertama dan paling umum. Penyakit jantung koroner terutama disebabkan oleh penyumbatan darah di arteri oleh plak kolesterol dan elemen serupa. Akibatnya, arteri menyempit dan mengeras, mengurangi suplai oksigen dan nutrisi ke jantung karena lebih sedikit darah yang dipompa ke jantung. Akibatnya, otot jantung melemah seiring waktu, meningkatkan risiko aritmia dan gagal jantung. Kedua, ada penyakit jantung bawaan yang diturunkan secara genetik. Penyakit jantung bawaan terjadi dalam beberapa bentuk; anak-anak mungkin lahir dengan katup jantung abnormal yang mengeluarkan darah atau tidak membuka dengan benar. Demikian pula, anak-anak mungkin memiliki atresia di mana mereka dilahirkan dengan katup yang hilang atau anak-anak yang lahir dengan cacat septum. Defek septum adalah suatu kondisi yang ditandai dengan lubang di bilik bawah atau atas. Penyakit ini juga dapat dikaitkan dengan kelainan struktural lainnya seperti kehilangan ventrikel atau cacat pada arteri.

Selain itu, aritmia adalah tipe ketiga yang ditandai dengan detak jantung tidak teratur. Kegagalan impuls listrik jantung menyebabkan penyakit membuatnya berdetak terlalu lambat (bradikardia) atau terlalu cepat (takikardia). Aritmia selanjutnya dikategorikan menjadi fibrilasi atrium, kontraksi prematur, takikardia, dan bradikardia. Pasien harus mencari bantuan medis ketika mereka mengalami perubahan irama jantung yang terus-menerus. Keempat, kardiomiopati dilatasi yang bertanggung jawab atas pelebaran bilik jantung. Kardiopati dilatasi disebabkan oleh beberapa racun, gagal jantung, dan aritmia. Dengan demikian, jantung melemah dan gagal memompa cukup darah lagi, menyebabkan gagal jantung, aritmia, atau pembekuan darah di jantung. Selain itu, ada infark miokard yang mengganggu aliran darah ke jantung. Plak dan bekuan darah dapat menyebabkan infark miokard pada arteri koroner.

Jenis penyakit jantung lainnya termasuk gagal jantung, regurgitasi katup mitral, kardiomiopati hipertrofik, stenosis aorta, dan prolaps katup mitral. Ketika katup mitral tidak menutup dengan benar, memungkinkan aliran balik darah ke jantung, kondisi ini disebut regurgitasi katup mitral. Di sisi lain, tutup katup mitral mungkin menonjol ke atrium kiri sehingga gagal menutup dengan benar; kondisi ini disebut prolaps katup mitral dan biasanya disebabkan oleh faktor genetik atau cacat pada jaringan ikat. Stenosis aorta terjadi ketika katup pulmonal menjadi menyatu atau menebal; akibatnya, ini mengurangi kemampuan jantung untuk memompa darah dari ventrikel kanan ke arteri pulmonalis. Gagal jantung adalah jenis terakhir yang ditandai dengan penurunan kinerja jantung. Penyebab utama gagal jantung termasuk kondisi jantung seperti gagal arteri koroner, aritmia, atau tekanan darah tinggi.

Penyebab Penyakit Jantung

Penyakit jantung disebabkan kerusakan pada setiap bagian dari jaringan jantung. Misalnya, kerusakan pada katup jantung atau kerusakan pada ventrikel dapat menyebabkan penyakit jantung berdasarkan area spesifik yang terkena. Pasokan oksigen dan nutrisi yang tidak mencukupi ke jantung juga dapat menyebabkan penyakit jantung. Otot jantung menjadi lemah dan, akibatnya, tidak dapat berfungsi, menyebabkan beberapa kondisi jantung dengan tepat. Sama halnya, kerusakan pada pembuluh darah yang mengalirkan darah ke dalam atau ke luar jantung dapat menyebabkan penyakit jantung. Dalam beberapa kasus, orang secara genetik mewarisi kondisi jantung dari orang tua atau saudara kandung mereka. Penelitian juga menunjukkan bahwa risiko mengembangkan kondisi jantung meningkat berdasarkan gaya hidup dan kondisi yang sudah ada sebelumnya. Misalnya, orang yang didiagnosis dengan kadar kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, kecemasan tinggi, usia, diet, diabetes, merokok, obesitas, dan konsumsi alkohol berisiko. Tekanan darah tinggi dan merokok produk tembakau merusak pembuluh darah yang menyebabkan beberapa kondisi jantung; makanan dan zat berlemak dan kolesterol mempersempit pembuluh darah, meningkatkan risiko pembekuan darah. Penyakit seperti diabetes dan obesitas juga dapat mempersempit pembuluh darah.

Penatalaksanaan Penyakit Jantung

Kondisi jantung dapat dikelola melalui pengelolaan faktor risiko yang meningkatkan kejadiannya. Pendekatan pertama adalah melalui kontrol tekanan darah. Pasien dengan tekanan darah tinggi dituntut untuk memahami tekanan sistolik dan diastolik. Pasien harus mempertahankan tingkat standar tekanan sistolik, yaitu tekanan saat darah dipompa, dan tekanan diastolik, yaitu tekanan saat jantung beristirahat. Mengetahui tekanan normal membantu pasien belajar ketika itu terlalu tinggi atau rendah; tekanan darah normal harus dikontrol pada 120/80 mm/Hg atau lebih rendah. Pasien dapat menggunakan perangkat modern untuk mengukur tekanan darah mereka atau pemeriksaan kesehatan rutin dari pengasuh medis. Pasien dapat mengelola hipertensi dengan makan makanan sehat, mengandung indeks massa tubuh, melakukan aktivitas fisik secara teratur, dan tetap minum obat untuk menjaga tekanan darah. Penyesuaian diet juga direkomendasikan dalam mengelola kondisi jantung. Asupan garam rendah adalah salah satu rekomendasi, karena penelitian menunjukkan bahwa pengurangan asupan natrium meminimalkan tekanan darah sistolik dan diastolik. Pendekatan kedua adalah mengadopsi Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH). DASH adalah rencana kesehatan bersama yang melibatkan asupan buah dan sayuran yang tinggi dengan asupan susu yang dikurangi. Demikian pula, rencana diet mengurangi lemak jenuh dalam daging tanpa lemak, ayam, dan ikan.

Pendekatan lain untuk mengelola kondisi jantung adalah dengan membatasi konsumsi alkohol. Konsumsi alkohol berhubungan dengan tekanan darah. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan tekanan darah tinggi tidak boleh mengkonsumsi lebih dari dua minuman standar setiap hari karena mempengaruhi tekanan mereka. Selanjutnya, manajemen kolesterol diperlukan ketika seseorang menderita kondisi jantung apa pun. Namun, faktor-faktor seperti riwayat keluarga dan latar belakang budaya perlu dipertimbangkan saat menentukan kadar kolesterol. Ukuran standar yang direkomendasikan adalah 6.0; di atas ukuran ini menunjukkan suatu kelainan. Kolesterol menimbulkan bahaya bagi jantung karena membentuk lapisan tipis dari waktu ke waktu, mempersempit dan mengeraskan pembuluh darah.

Khususnya, kolesterol dapat menyumbat pembuluh darah yang menghalangi darah mencapai jantung, yang menghalangi nutrisi penting dan oksigen mencapai jantung. Diet rendah kolesterol dianjurkan. Misalnya, makan makanan dengan saturasi rendah lemak, terutama pasien, harus menghindari makanan olahan dan produk susu. sejumlah kecil lemak tak jenuh tunggal atau tak jenuh ganda seperti biji-bijian, minyak, dan kacang-kacangan direkomendasikan. Demikian pula dengan diet ini, makanan kaya serat yang menurunkan lipopolisakarida densitas rendah yang berbahaya dan sterol menurunkan penyerapan kolesterol dari usus direkomendasikan. Selain itu, kondisi jantung dapat dikelola dengan meningkatkan aktivitas fisik dan manajemen berat badan. Pasien diharuskan untuk menangani kondisi kesehatan mental seperti depresi bersama dengan penyakit kronis lainnya seperti diabetes.

Pengobatan Penyakit Jantung

Perawatan kondisi jantung sangat tergantung pada jenis kondisi yang diderita pasien, tetapi beberapa pendekatan bersifat umum untuk semua orang. Antikoagulan yang mencegah risiko pembekuan darah diberikan kepada pasien yang memiliki kondisi pembuluh darah. Obat lain yang diberikan untuk menghindari pembekuan darah termasuk terapi antiplatelet seperti aspirin, obat lain yang banyak digunakan adalah inhibitor enzim pengubah angiotensin. Obat-obatan memperluas pembuluh darah, mengurangi tekanan dan gagal jantung, dan termasuk penghambat reseptor angiotensin II. Beta-blocker adalah obat lain yang mengurangi detak jantung yang tinggi, sementara calcium channel blocker mencegah aritmia dengan mengurangi kekuatan pemompaan jantung. Obat ini juga membantu pembuluh darah rileks. Pengasuh dapat memberikan obat penurun kolesterol, digitalis untuk meningkatkan kekuatan jantung, diuretik untuk menghilangkan kelebihan air, menurunkan tekanan darah, dan vasodilator yang mengendurkan pembuluh darah.

Dalam beberapa kasus, operasi dianjurkan. Pembedahan digunakan sebagai alternatif untuk menyembuhkan banyak kondisi jantung ketika obat-obatan terbukti tidak efektif. Seseorang dapat menjalani operasi bypass arteri koroner untuk aliran darah ke jantung melalui arteri. Demikian pula, pendekatan lain adalah perbaikan atau penggantian katup. Ketika katup terbukti tidak berfungsi dengan baik, ahli bedah dapat memperbaiki atau menggantinya dan juga memperbaiki kondisi lain seperti aneurisma, di antara cacat jantung lainnya. Pendekatan pengobatan lain adalah melalui implantasi perangkat, di mana pengasuh menggunakan perangkat seperti kateter balon dan alat pacu jantung untuk mempertahankan detak jantung. Prosedur bedah lainnya termasuk operasi labirin, di mana ahli bedah membuat pola jaringan parut menggunakan impuls listrik dan perawatan laser untuk mengobati angina.

Kesimpulannya, penyakit jantung adalah penyebab utama kematian secara global. Istilah umumnya berarti setiap kondisi yang mempengaruhi jantung. Artikel ini telah mengeksplorasi berbagai jenis kondisi jantung yang dikelompokkan berdasarkan bagian yang terkena. Demikian pula, artikel ini telah memeriksa penyebab kondisi jantung, penanganannya, dan pengobatannya. Penyebab utama termasuk kerusakan pada katup jantung atau ventrikel. Kondisi jantung dapat dikelola melalui pengaturan pola makan dan melakukan aktivitas fisik secara teratur. Kematian karena kondisi jantung dapat dicegah melalui manajemen dan pengobatan yang tepat.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.