Kekerasan Dalam Rumah Tangga: Perilaku Agresif di Dalam Rumah

Agustus 12, 2021

Berdasarkan definisi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), kekerasan dalam rumah tangga adalah serangkaian perilaku di mana hubungan digunakan untuk mempertahankan atau mendapatkan kendali atau otoritas atas pasangan intim. Kekerasan dalam rumah tangga juga telah didefinisikan sebagai jenis penganiayaan dalam hubungan romantis homoseksual atau heteroseksual antara remaja atau orang dewasa. Kekerasan dan pelecehan dalam rumah tangga dapat terjadi pada setiap individu karena tidak membeda-bedakan. Pelecehan dan kekerasan terjadi di semua tingkat ekonomi, latar belakang etnis, dan rentang usia. Meskipun perempuan cenderung menjadi korban, laporan terbaru menunjukkan bahwa laki-laki juga mengalami kekerasan dalam rumah tangga, terutama secara emosional dan verbal. Pelecehan pasangan romantis telah diidentifikasi sebagai masalah kesehatan karena mempengaruhi lebih dari dua juta wanita dan 80 00 pria sementara mengakibatkan kematian korban, cedera dan tunawisma.

Berbagai Jenis Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Ketika kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan dibahas, kebanyakan orang berasumsi bahwa kekerasan dalam rumah tangga hanya melibatkan serangan fisik, yang menyebabkan kerusakan yang terlihat. Namun, penyerangan fisik hanyalah salah satu dari banyak pelanggaran lainnya karena ada berbagai klasifikasi perilaku kasar, dan masing-masing memiliki dampak buruk pada korban. Tingkat keparahan kekerasan fisik mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi pada korban, termasuk konsekuensi jangka panjang individu yang menyertai berbagai jenis kekerasan. Kekerasan fisik meliputi:

  • mencekik,
  • Melempar benda ke pasangan
  • Menggunakan barang-barang rumah tangga seperti pisau, garpu, atau sendok sebagai senjata
  • Bersanding
  • Mendorong, meninju, menampar, atau menendang

Kekerasan dalam rumah tangga bisa menjadi kritis, dan dalam beberapa kasus, para korban meninggal setelah akibat dari serangan fisik yang dialami. Pelecehan emosional juga lazim terjadi pada kekerasan dalam rumah tangga dalam hubungan intim, rumah, atau keluarga. Pelecehan emosional meliputi perusakan harga diri individu dengan terus menerus mempermalukan, mengkritik, atau menghina mereka. Pelecehan emosional mungkin merupakan bentuk kekerasan dalam rumah tangga yang menantang bagi kebanyakan orang untuk dipahami, karena, di permukaan, tampaknya tidak biasa dalam hubungan intim yang tidak sehat. Pelecehan emosional meliputi:

  • Mengabaikan perasaan pasangan
  • Terus-menerus memanggil nama, berteriak, atau mengkritik pasangan
  • Mempermalukan pasangan di depan umum atau secara pribadi
  • Mengambil alat komunikasi seperti ponsel atau kunci mobil

Selain penyerangan fisik dan kekerasan emosional, ada juga kekerasan seksual, yang terkadang sulit untuk diidentifikasi atau didiskusikan. Dalam kebanyakan kasus, wanita diharuskan untuk menoleransi pelecehan seksual yang luar biasa dalam hubungan intim mereka, dan dalam beberapa kasus, mereka mungkin tidak mengenali pelecehan seksual sebagai pelecehan. Pelaku sering menggunakan kekerasan seksual yang mirip dengan kekerasan fisik, di mana mereka ingin membangun kontrol. Contoh pelecehan seksual antara lain:

  • Paksaan reproduksi
  • Memaksa pasangan untuk menelanjangi
  • sabotase pengendalian kelahiran
  • Tunduk pada pasangan untuk sentuhan yang mengganggu
  • Memukul, mencubit, dan menggigit pasangan dengan benda saat berhubungan seks

Penyebab Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Kekerasan dalam rumah tangga dan berbagai hubungan terkait bergantung pada kontrol dan kekuasaan, di mana salah satu pasangan berkeinginan untuk mengontrol yang lain dalam bentuk atau bentuk apa pun. Dalam kasus di mana salah satu pasangan didorong oleh keinginan untuk mendominasi, hubungan tersebut kemungkinan besar akan menjadi kekerasan. Penelitian ekstensif tentang kekerasan dalam rumah tangga telah membuktikan bahwa individu dengan kecenderungan kasar biasanya menjadi kekerasan ketika mereka tidak memiliki kendali. Pengalaman masa kanak-kanak juga telah diidentifikasi sebagai salah satu faktor kunci yang berkontribusi terhadap kekerasan dalam rumah tangga, dan ini terjadi ketika salah satu pasangan menjadi sasaran pelecehan masa kanak-kanak. Individu mungkin memahami pengalaman masa kanak-kanak kekerasan dalam rumah tangga sebagai cara terbaik untuk mempertahankan kekuasaan dan kontrol dalam suatu hubungan atau keluarga. Krisis ekonomi mungkin juga berkontribusi terhadap kekerasan dalam rumah tangga karena hutang, penyitaan rumah, atau kehilangan pekerjaan, meningkatnya tingkat stres di rumah, dan kekerasan. Krisis keuangan mungkin membatasi pilihan individu untuk bertahan hidup, melarikan diri atau mencari keselamatan. Selain itu, ketidakamanan dapat mengakibatkan kekerasan di mana korban dapat mencoba keluar dari hubungan membuat pelaku menjadi lebih kasar dan mempertahankan kendali. Pelaku mungkin merasa diasuransikan atau ditelantarkan, sehingga menimbulkan risiko kekerasan yang lebih besar bagi korban. Pelaku mungkin didorong oleh kebutuhan untuk mengontrol karena kesulitan dalam mengelola kemarahan, kecemburuan yang ekstrem, dan harga diri yang rendah. Juga, beberapa pelaku mungkin mempraktikkan kepercayaan tradisional yang membuat mereka berpikir bahwa mereka memiliki hak dan kendali penuh atas pasangannya dan bahwa perempuan tidak setara dengan laki-laki.

Dampak Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Kekerasan dalam rumah tangga merobek kehidupan keluarga dan korban. Efeknya pada para korban sangat dalam, termasuk trauma psikologis dan emosional, termasuk bunuh diri, rasa malu, dan kemarahan. Korban mungkin juga terluka parah, menjadi cacat, dan beberapa meninggal. Korban mungkin juga menjadi tunawisma setelah melarikan diri dari rumah mereka menyusul kekerasan dalam rumah tangga yang terus menerus. Beberapa korban mungkin mulai terlibat dalam perilaku berisiko seperti melakukan hubungan seks tanpa pengaman dengan orang asing, memilih pasangan yang banyak atau tidak sehat, atau melakukan hubungan seks demi uang atau makanan. Dalam kasus lain, korban mungkin mulai menggunakan obat-obatan dan perilaku terlarang lainnya seperti mengemudi sambil mabuk alkohol. Kekerasan dalam rumah tangga menghancurkan rumah karena perpisahan dan penciptaan ketakutan yang memisahkan keluarga. Keluarga mungkin menjadi tidak stabil karena mereka sering pindah untuk menghindari pelaku. Anak-anak juga sangat terpengaruh oleh kekerasan dalam rumah tangga, sehingga mereka mungkin menderita tekanan emosional, harga diri rendah, dan menyakiti diri sendiri, perjuangan akademis, dan kesulitan membangun hubungan positif. Kesehatan reproduksi dan seksual dari pihak-pihak yang terlibat, terutama perempuan, mungkin akan terpengaruh. Beberapa wanita mengalami kehamilan yang tidak diinginkan; orang lain dapat melakukan aborsi; ada juga infeksi panggul kronis dan infeksi vagina atau pendarahan.

Manajemen KDRT

Korban harus setuju bahwa mereka berada dalam hubungan yang kasar atau dimanfaatkan. Para korban KDRT seringkali didorong untuk berbicara dengan tetangga, teman, rekan kerja, dan keluarganya tentang KDRT yang dialaminya. Mengembangkan rencana keselamatan sangat penting untuk menangani krisis atau keadaan darurat; individu harus merenungkan penyediaan lingkungan yang aman untuk anak-anak mereka dan diri mereka sendiri. Korban harus membuat rencana tentang cara keluar dari rumah dengan aman sehingga mereka dapat pergi ketika kekerasan dimulai. Mungkin penting bagi kerabat, tetangga, atau teman korban untuk menghubungi pihak penegak hukum. Oleh karena itu, masyarakat tidak perlu takut untuk segera mencari pertolongan karena kekerasan dalam rumah tangga adalah kejahatan. Para korban juga harus mencari perawatan medis karena beberapa luka membutuhkan perawatan medis. Korban yang telah dilecehkan secara seksual atau fisik harus menemui penyedia layanan kesehatan untuk pemeriksaan medis.

Mencegah Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Pelecehan dan kekerasan dalam rumah tangga dapat dicegah dengan mengajarkan keterampilan hubungan yang sehat dan aman kepada orang-orang. Harus ada program hubungan yang sehat untuk pasangan yang sudah menikah dan belum menikah untuk mengajari mereka tentang membangun hubungan yang sehat. Teman sebaya dan orang dewasa yang berpengaruh juga harus dilibatkan dalam pencegahan kekerasan dalam rumah tangga melalui pendidikan dan pemberdayaan pengamat. Program pencegahan kekerasan dalam pacaran remaja juga tidak boleh dibentuk untuk memungkinkan remaja melaporkan kekerasan dalam rumah tangga dan mencegah dampak kekerasan dalam rumah tangga. Para penyintas kekerasan dalam rumah tangga harus didukung untuk mengurangi bahaya dan meningkatkan keamanan, dan ini dapat dilakukan dengan membuat program perumahan dan berfokus pada pendekatan yang berpusat pada pasien. Kekerasan dalam rumah tangga juga dapat dicegah dengan meningkatkan akses terhadap keadilan dan layanan sehingga para korban dapat memiliki kepercayaan diri untuk mendapatkan bantuan dan keadilan atas kejahatan tersebut. Memberikan perlindungan sementara dan cuti dari kesuraman juga dapat membantu mencegah kekerasan dalam rumah tangga. Cuti membantu individu yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga untuk mencari konseling, menghadiri sidang kursus dan mencari bantuan medis. Juga, memberikan cuti memastikan bahwa para korban pelecehan tidak menemukan diri mereka dalam dilema di mana mereka harus memilih antara mempertahankan pekerjaan mereka atau meninggalkan pelaku mereka.

Ringkasnya, kekerasan dalam rumah tangga adalah masalah serius dalam masyarakat yang telah meningkat selama beberapa dekade terakhir dan melintasi batas-batas geografis, ekonomi, agama, sosial, dan budaya. Kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan membuat mereka kehilangan kesempatan untuk mengambil bagian dalam kehidupan ekonomi dan sosial sepenuhnya. Sebagaimana dijelaskan dalam esai ini, kekerasan dalam rumah tangga menyebabkan berbagai masalah kesehatan mental dan fisik, dan dalam beberapa kasus, telah menyebabkan hilangnya nyawa. Kekerasan dalam rumah tangga dapat dicegah dengan banyak cara, termasuk mengembangkan kebijakan yang mendukung dan mengakui korban untuk mengurangi biaya yang terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga. Menyadari dampak kekerasan dalam rumah tangga di masyarakat sangat penting bagi kesejahteraan dan kesehatan para korban; karenanya pencegahan kekerasan dalam rumah tangga selalu penting dan memungkinkan.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.