Masalah Kesehatan Wanita: Jenis, Penyebab, dan Pengobatannya

Agustus 12, 2021

Kanker rahim

Fibroid rahim adalah suatu kondisi yang ditandai dengan pertumbuhan rahim, yang non-kanker dan biasanya berkembang selama tahap melahirkan anak dari kehidupan seorang wanita. Pertumbuhannya bervariasi dalam ukuran, dengan beberapa yang kecil, membuatnya dapat dideteksi oleh mata manusia. Yang lain cukup besar untuk mendistorsi dan memperbesar rahim. Fibroid diklasifikasikan menurut lokasinya. Pertumbuhan di dalam otot dinding rahim dikenal sebagai fibroid intramural, sedangkan yang menonjol ke dalam ruang rahim disebut fibroid sub-mukosa. Kelas terakhir dari fibroid adalah mereka yang tumbuh keluar dari rahim dan dikenal sebagai fibroid subserosa.

Faktor risiko

Selain menjadi wanita, ada faktor risiko seperti usia. Wanita kulit hitam berisiko lebih tinggi terkena fibroid dibandingkan wanita dari ras lain. Ini karena manifestasi fibroid pada wanita dimulai pada usia yang lebih rendah, di mana fibroid lebih banyak jumlah dan ukurannya, dan gejalanya lebih parah. Selain itu, timbulnya menstruasi pada tahap awal kehidupan, faktor keturunan, kekurangan vitamin D, nutrisi sayuran hijau yang rendah dan asupan diet daging merah yang tinggi, serta mengonsumsi minuman beralkohol meningkatkan kemungkinan terkena fibroid rahim.

Gejala

Fibroid pada banyak wanita tidak menunjukkan gejala. Namun, gejalanya dipengaruhi oleh lokasi, jumlah, dan ukuran fibroid yang ada; beberapa gejalanya antara lain nyeri panggul, konstipasi, nyeri punggung dan kaki, sering buang air kecil. Selain itu, pasien mengalami perdarahan menstruasi yang berat dan dapat berlangsung lebih dari satu minggu.

Penyebab

Pengalaman klinis menunjukkan bahwa fibroid muncul dari perubahan genetik. Jika gen berubah dan berbeda dari yang ada di rahim normal, kemungkinan besar akan terjadi fibroid. Hormon seperti progesteron dan estrogen mendorong pertumbuhan fibroid. Penelitian telah menunjukkan bahwa jumlah reseptor progesteron dan estrogen dibandingkan dengan sel-sel rahim normal. Selain itu, fibroid menyusut dengan dimulainya menopause karena penurunan estrogen dan progesteron. Matriks ekstraseluler meningkat dalam fibroid membuat sel lebih berserat. Selain itu, matriks ekstraseluler menyimpan faktor pertumbuhan yang membuat perubahan biologis pada sel dinding rahim.

Kontrol dan Manajemen

Sedikit bukti yang tersedia tentang cara mencegah fibroid. Hanya sebagian kecil dari pertumbuhan yang memerlukan perawatan. Mengurangi risiko fibroid membutuhkan menggabungkan diet dengan buah-buahan dan sayuran dan mempertahankan berat badan rata-rata. Kontrasepsi seperti Oriahnn, agonis GnRH, dan asam traneksamat oral dikaitkan dengan risiko rendah terkena fibroid rahim.

Endometriosis

Endometriosis adalah kelainan yang ditandai dengan rasa sakit di mana endometrium tumbuh di luar rahim. Kondisi ini meliputi saluran tuba, ovarium, dan jaringan lapisan panggul. Endometriosis ditandai dengan jaringan mirip endometrium yang bekerja dengan cara yang sama seperti jaringan endometrium. Jaringan bayangan endometrium menebal, rusak, dan berdarah setiap kali pasien mengalami siklus menstruasi. Endometriosis terbentuk setiap kali endometriosis mempengaruhi ovarium. Setelah iritasi, jaringan di sekitar ovarium dapat mengembangkan jaringan parut dan perlengketan. Adhesi adalah pita abnormal yang terdiri dari jaringan seperti serat yang dapat memicu jaringan dan organ panggul untuk saling menempel. Kondisi ini memiliki empat tahap berdasarkan lokasi, kedalaman, ukuran, dan jumlah jaringan endometrium. Tahapannya adalah minimal, ringan, sedang, dan berat.

Gejala

Nyeri panggul adalah gejala endometriosis yang paling terlihat, terutama saat nyeri haid. Nyeri mungkin datang sebelum siklus menstruasi dan berlanjut selama beberapa hari setelah siklus, disertai dengan nyeri punggung dan perut. Rasa sakit biasanya selama dan setelah berhubungan seks untuk pasien dengan endometriosis. Gejala tambahan termasuk rasa sakit saat buang air kecil atau buang air besar dan kemandulan.

Penyebab

Menstruasi retrograde merupakan salah satu penyebab endometriosis, dimana darah yang mengandung sel-sel endometrium gagal mengalir keluar dari rongga panggul dan mengalir kembali melalui rongga panggul. Sel-sel menempel pada dinding panggul, berkembang, menegang dan berdarah pada setiap fase menstruasi. Transformasi sel peritoneal juga dapat memicu endometriosis. Gangguan pada sistem kekebalan juga dapat memicu endometriosis karena tubuh tidak dapat mendeteksi dan menghancurkan sel-sel endometrium. Transportasi sel endometrium dan transformasi sel embrio juga dapat memicu endometriosis. Transformasi sel embrionik dapat dihasilkan dari estrogen selama tahap awal perkembangan sel.

Faktor Risiko dan Kompilasi

Perkembangan endometriosis mungkin timbul dari pasien yang tidak pernah melahirkan, siklus menstruasi yang pendek, dan memulai siklus menstruasi pada tahap awal kehidupan. Faktor lainnya antara lain siklus menstruasi yang berlangsung lebih dari tujuh hari, indeks massa tubuh yang rendah, kelainan pada saluran reproduksi. Selain itu, kondisi klinis apa pun yang dapat menghambat pergerakan menstruasi keluar dari tubuh dan kadar estrogen yang tinggi dalam tubuh dapat memicu endometriosis.

Komplikasi yang dihasilkan dari endometriosis termasuk infertilitas. Endometriosis menghalangi saluran tuba, yang menghambat fusi antara sperma dan sel telur. Selain itu, kondisi ini dapat menghancurkan sperma, membuat fusi dan penanaman sel telur dan sperma menjadi tidak mungkin. Kanker ovarium lebih tinggi pada pasien endometriosis dibandingkan dengan jenis pasien lainnya.

Perlakuan

Manajemen nyeri adalah salah satu dari banyak cara untuk menangani endometriosis. Obat yang umum digunakan adalah obat inflamasi nonsteroid. Pengobatan dengan terapi hormonal seperti kontrasepsi oral digunakan untuk mengelola kondisi dengan menurunkan jumlah estrogen dalam tubuh. Prosedur bedah seperti laparoskop dapat digunakan untuk mengambil jaringan yang terkena dan meningkatkan kemungkinan pasien menjadi subur.

Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS)

Wanita mengalami gangguan kesehatan hormonal selama tahap reproduksi dalam hidup mereka, dan ini dikenal sebagai sindrom ovarium polikistik (PCOS). Pasien yang menderita PCOS memiliki jumlah hormon androgen yang berlebihan dan menstruasi mereka terjadi lebih lama dari yang diperkirakan. Kumpulan cairan yang banyak dan kecil dapat berkembang di ovarium, membuatnya gagal melepaskan sel telur. Saat ini, penyebab PCOS tidak jelas. Setelah seseorang mengalami perubahan dalam periode mereka, mereka harus berkonsultasi dengan dokter untuk deteksi dini dan kontrol.

Gejala

Perkembangan gejala terjadi pertama kali pada masa pubertas ketika periode menstruasi pertama muncul. Selain itu, kondisi ini dapat muncul di kemudian hari karena penambahan berat badan. Menstruasi yang tidak teratur dan berkepanjangan merupakan tanda-tanda seorang penderita PCOS. Kelebihan kadar hormon androgen, hormon pria pada wanita, mengakibatkan gejala fisik seperti rambut berlebihan pada tubuh dan wajah. Selain itu, pasien mungkin memiliki jerawat parah dan pola kebotakan yang menyerupai pria. Selain itu, ovarium dan folikel di sekitar telur dapat membesar, membuat ovarium tidak berfungsi.

Penyebab

Berbagai faktor berperan dalam berkontribusi terhadap PCOS. Pertama, kadar insulin yang berlebihan dalam tubuh dapat menyebabkan peningkatan kadar androgen yang menyebabkan kesulitan dalam ovulasi. Kedua, peradangan tingkat rendah, yang umum pada pasien dengan PCOS, merangsang produksi androgen oleh ovarium polikistik. Hasilnya adalah masalah jantung dan pembuluh darah. Ketiga, ovarium mungkin juga menghasilkan peningkatan kadar androgen, yang menyebabkan jerawat dan hirsutisme. Terakhir, PCOS mungkin timbul dari masalah keturunan di mana gen terkait gangguan diturunkan dari orang tua ke keturunannya.

Komplikasi yang Disebabkan oleh PCOS

Komplikasi kehamilan mungkin timbul jika seorang wanita hamil menderita PCOS; ini termasuk keguguran, kehamilan ektopik, tekanan darah tinggi, dan kelahiran dini. Masalah terkait jantung juga meningkat karena adanya PCOS. PCOS menyebabkan kondisi kardiovaskular karena tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi dalam darah, dan peningkatan protein inflamasi. Selain itu, wanita yang menderita PCOS memiliki peluang lebih besar untuk terkena pradiabetes dan diabetes tipe II dibandingkan wanita yang tidak mengalami PCOS. Kanker endometrium juga mungkin terjadi jika pasien didiagnosis dengan PCOS.

Perlakuan

Pengobatan PCOS melibatkan perubahan gaya hidup individu serta pengobatan. Fokus pada pengobatan PCOS adalah menangani masalah pasien tertentu seperti obesitas, infertilitas, dan hirsutisme. Perubahan gaya hidup yang akan membantu pasien mengurangi berat badan adalah beberapa pilihan pengobatan untuk PCOS. Penurunan berat badan dapat dicapai melalui olahraga dan asupan diet rendah kalori. Membatasi diet karbohidrat dianjurkan untuk mengelola PCOS. Diet kandungan karbohidrat tinggi harus diganti dengan karbohidrat yang meningkatkan kadar gula darah pada tingkat yang lebih lambat. Obat-obatan dapat digunakan untuk mengatur siklus menstruasi pasien, yang mungkin termasuk kombinasi pil KB yang mengandung progestin dan estrogen. Pil semacam itu membantu mengurangi kadar androgen yang diproduksi dalam tubuh dan mengatur estrogen juga. Regulasi menstruasi dapat dicapai melalui asupan progestin selama hampir dua minggu setiap satu hingga dua bulan, yang selanjutnya membantu melindungi terhadap kanker endometrium.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.