Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS)

Agustus 12, 2021

Human immunodeficiency virus (HIV) mempengaruhi sel-sel sistem kekebalan tubuh, yang merupakan pertahanan alami tubuh terhadap penyakit. Sel T-helper, juga dikenal sebagai sel CD4, adalah sel darah putih sistem kekebalan yang dihancurkan dan digandakan oleh virus. Dengan menghilangkan lebih banyak sel CD4 dan menggandakan diri, HIV secara progresif merusak sistem kekebalan seseorang; ini menyiratkan bahwa orang HIV-positif yang tidak dalam pengobatan mungkin memiliki waktu melawan infeksi dan penyakit yang lebih menantang. Acquired immune deficiency syndrome (AIDS) adalah sekelompok tanda dan gejala sekunder dari infeksi HIV yang tidak diobati dan tidak terkontrol. Secara historis, HIV terdeteksi untuk pertama kalinya pada tahun 1981 ketika sistem kekebalan seseorang tidak dapat melawan infeksi.

Sejarah perkembangan HIV

HIV pada awalnya ditransfer ke manusia melalui transfusi darah selama perburuan pada tahun 1930-an ketika ditemukan pada simpanse khusus virus di beberapa bagian Afrika Barat. Virus ini menyebar ke seluruh benua dan ke bagian lain dunia. Namun, baru pada awal 1980-an dunia menjadi sadar akan HIV dan AIDS, ketika jenis pneumonia, kanker, dan penyakit lain yang tidak biasa dilaporkan ke dokter. Sejak itu, beberapa peristiwa dan penemuan penting di bidang HIV dan AIDS telah terjadi.

Penemuan ini dirilis pada tahun 1981; gay muda di Amerika Serikat sedang didiagnosis dengan insiden yang sangat tinggi dari jenis pneumonia dan kanker yang tidak biasa. Karena dianggap menyerang laki-laki gay terutama, kondisi ini pertama kali dikenal sebagai defisiensi imun terkait gay (GRID). Hingga akhir tahun, juga tercatat ada kasus di kalangan pengguna narkoba suntikan. Kondisi itu disebut AIDS pada tahun 1982; dan Pada bulan Maret, Kanada melaporkan kasus AIDS pertamanya. Telah ditemukan bahwa HIV dapat ditularkan secara seksual dan merupakan penyebab infeksi. Kasus telah didokumentasikan pada orang yang telah menerima transfusi darah.

Gejala

HIV menggandakan dirinya di dalam tubuh tanpa pengobatan antiretroviral, menyebabkan lebih banyak kerusakan pada sistem kekebalan tubuh. Tahapan HIV diklasifikasikan menjadi tiga. Tahap satu adalah di mana seorang individu menunjukkan tanda-tanda seperti flu; tanda-tanda lain mungkin termasuk iritasi tenggorokan, penyakit demam, sakit kepala, dan nyeri pada persendian. Tahap kedua adalah tanpa gejala. Setelah seseorang melewati tahap infeksi primer akut, mereka mungkin merasa lebih baik. HIV dapat luput dari perhatian selama sepuluh tahun tanpa menyebabkan gejala tambahan tergantung pada usia, latar belakang, dan kesehatan secara keseluruhan. Tahap ketiga adalah di mana sistem kekebalan seseorang secara signifikan terganggu dan lebih rentan terhadap infeksi oportunistik seperti tuberkulosis dan pneumonia.

Penyebab

HIV dapat menginfeksi siapa saja; virus ini menyebar melalui cairan tubuh seperti darah, air mani, cairan di dubur, susu dari ibu, dan saluran perawan. HIV dapat ditularkan melalui berbagai cara, termasuk bentuk penularan yang paling umum adalah melalui hubungan seks vaginal atau anal. Dengan bertukar jarum suntik, jarum suntik, dan hal-hal terkait narkoba suntik lainnya. Selama kehamilan, persalinan, atau persalinan dari orang hamil ke bayinya, dengan berbagi peralatan tato tanpa disinfektan di antara penggunaan. Menyusui bayi membuat mereka terpapar darah, sperma, cairan vagina, dan ASI orang HIV-positif: mengunyah makanan bayi sebelum memberi mereka makan. Transfusi darah atau transplantasi organ dan jaringan juga dapat menyebarkan virus. Namun, di Amerika Serikat, tes HIV yang ketat di antara donor darah, organ, dan jaringan menjamin bahwa sangat kecil kemungkinannya untuk terinfeksi HIV atau AIDS dengan prosedur ini..

HIV Secara teoritis dapat ditransfer melalui berbagai rute. Namun, ini sangat tidak biasa. Oral seks hanya jika gusi orang tersebut berdarah atau ada luka terbuka di mulut. Digigit oleh orang HIV-positif hanya jika air liurnya berdarah atau mulut orang tersebut memiliki luka terbuka. Kontak antara luka kulit yang rusak atau selaput lendir dan darah HIV-positif.

Penatalaksanaan HIV/AIDS

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda mengidap HIV adalah dengan menjalani tes HIV. Beberapa jenis tes digunakan untuk menentukan apakah Anda terinfeksi dengan melihat darah atau cairan tubuh lainnya. Kebanyakan orang tidak dapat langsung mendeteksi HIV karena tubuh Anda membutuhkan waktu untuk memproduksi antibodi atau virus yang cukup di dalam diri Anda. Tes HIV sangat penting; jika Anda memiliki virus, mengetahui sesegera mungkin memungkinkan Anda untuk memulai pengobatan dan merasa lebih baik, memungkinkan Anda untuk hidup panjang dan sehat dan mengambil tindakan pencegahan jika tidak terinfeksi.

Hidup dengan HIV memerlukan perawatan diri ekstra, dan mereka harus mengintegrasikan ke dalam gaya hidup mereka, praktik sehat seperti memastikan Anda melakukan hubungan seks yang aman adalah yang paling penting di antara yang lainnya. Gunakan kondom untuk mencegah penyebaran HIV dan untuk melindungi diri Anda dan pasangan Anda dari penyakit menular seksual lainnya dan jenis infeksi lainnya. Mendapatkan tes tambahan untuk penyakit menular seksual (PMS) juga penting karena HIV juga dapat diperburuk oleh PMS, mempercepat perkembangan penyakit dan karena banyak PMS tidak menunjukkan tanda-tanda peringatan.

Infeksi harus dihindari karena HIV merusak satu sistem pertahanan. Namun, gagal minum obat, bahkan untuk sehari, dapat membuat virus mengembangkan resistensi terhadap obat. Membuat mereka tidak berguna terhadap infeksi memastikan untuk minum obat setiap hari pada waktu yang sama dan memiliki resep Anda setiap saat, jika Anda jauh dari rumah, Anda tidak ketinggalan obat.

Jangan menggunakan obat-obatan atau mengonsumsi alkohol dalam jumlah berlebihan. Minum berlebihan dan penggunaan narkoba dapat menyebabkan depresi. Berhenti merokok; berhenti merokok cocok untuk semua orang. Menghentikan penggunaan tembakau akan membantu Anda menjalani kehidupan yang lebih baik dan lebih memuaskan. Karena stres terkait HIV dapat memperburuk depresi, Anda menangani masalah kesehatan fisik dan mental. Depresi dapat memperburuk rasa sakit fisik terkait HIV. Akhirnya, pikiran dan tubuh harus dilatih untuk menjaga kesehatan psikologis dan fisik. Jalan kaki dan jogging secara teratur dapat membantu Anda tetap bugar secara fisik sekaligus mengurangi stres dan depresi.

Pengobatan dan Pencegahan

Mengobati HIV melibatkan penggunaan obat yang mengurangi HIV dalam darah Anda. Semua pasien dengan HIV, terlepas dari berapa lama mereka terinfeksi atau seberapa sehat mereka, harus memulai pengobatan sesegera mungkin setelah diagnosis. Masalah medis apa pun yang Anda miliki dan obat yang Anda gunakan harus didiskusikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Pengobatan tidak boleh ditunda karena HIV berkembang untuk menghancurkan pertahanan tubuh Anda. Penundaan akan menempatkan seseorang dalam bahaya mengembangkan AIDS.

HIV dalam darah berkurang dengan pengobatan, dan viral load adalah jumlah HIV dalam darah. Menggunakan obat HIV seperti yang diinstruksikan akan membantu Anda menjaga viral load tetap rendah dan menjaga jumlah CD4 tetap tinggi. Selain itu, pengobatan membantu menghentikan penularan ke orang lain. Jika viral load tidak terdeteksi, maka risiko penularan HIV ke pasangan saat berhubungan seks lebih kecil. Setelah melampaui virus juga dapat menghentikan penularan dari penggunaan narkoba suntik. Viral load yang tidak terdeteksi juga mencegah ibu menginfeksi bayi selama persalinan dan menyusui jika ibu diberi resep obat antiretroviral selama kehamilan.

Narkoba

Obat antiretroviral seperti Abacavir (Ziagen), Lamivudine (Epivir), dan Emtricitabine (Emtriva) adalah untuk manajemen dan pengobatan HIV; namun, HIV dan AIDS tidak ada obatnya. Perawatan medis yang tepat dapat membantu mengelola HIV; virus dapat dikendalikan dalam waktu enam bulan. Obat HIV tidak menghentikan penularan penyakit menular seksual lainnya; obat antiretroviral dapat menurunkan viral load ke titik di mana tes laboratorium tidak dapat mendeteksinya. Jika viral load menurun setelah pengobatan HIV, itu berarti pengobatan itu efektif.

Sekitar dua juta infeksi HIV terjadi setiap tahun di seluruh dunia, dan ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan program pencegahan HIV yang menggabungkan pendekatan biologis dan perilaku. Profilaksis pra pajanan (PREP) untuk orang yang berpartisipasi dalam perilaku berisiko tinggi berulang dan profilaksis pasca pajanan (PEP) setelah pajanan berisiko tinggi akut adalah dua pendekatan bio-perilaku potensial yang digunakan untuk mengurangi penularan HIV.

Tidak ada obat untuk HIV dan AIDS, namun, para peneliti bekerja keras untuk mengembangkan obat untuk HIV/AIDS. HIV dan AIDS adalah kondisi kesehatan yang dapat dikendalikan, dan seseorang masih dapat hidup bahagia dan sehat bersamanya. Namun, mengikuti pengobatan mungkin menantang; mempertimbangkan efek samping dan efek samping obat antiretroviral seperti diare dan mual yang dapat menyebabkan ketidakpatuhan terhadap rejimen pengobatan. Disarankan untuk menghubungi profesional kesehatan jika salah satu dari gejala ini terjadi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.