20 Penyakit dan Pengobatan Autoimun Utama

Agustus 12, 2021

Artritis reumatoid

Rheumatoid arthritis terutama merupakan penyakit autoimun yang menyerang persendian; penyakit ini terjadi ketika sistem kekebalan menyerang lapisan sendi, menyebabkan ketidaknyamanan dan peradangan. Selain itu, kondisi ini dapat mempengaruhi persendian lain, terutama lutut, pergelangan tangan, dan tangan. Gejalanya berupa kekakuan sendi terutama pada pagi hari, nyeri tekan, bengkak, nyeri sendi, kelelahan, dan demam. Beberapa pilihan pengobatan tersedia, tetapi tidak ada obat untuk penyakit ini. Dalam kebanyakan kasus, gangguan ini dapat berlangsung selama bertahun-tahun atau berumur panjang. Kondisi ini diobati dengan menggunakan obat antirematik seperti biologis yang mencegah deformitas sendi dan perkembangan penyakit.

Psoriasis

Psoriasis menyebabkan bercak, pengelupasan, dan kulit bengkak. Kondisi tersebut terjadi akibat kulit memproduksi sel kulit baru secara berlebihan. Namun, kondisi ini seringkali bukan penyakit yang parah tetapi bisa membuat tertekan atau menyakitkan. Gejalanya meliputi gatal, nyeri, kulit bersisik, dan bercak tebal yang meradang pada kulit. Selain itu, pencitraan atau tes laboratorium jarang diperlukan; pilihan manajemen dan pengobatan termasuk terapi sinar UV, salep topikal, dan biologik.

Sindrom Guillain-Barre

Guillain-Barre Syndrome adalah jenis penyakit autoimun sistem saraf yang terjadi ketika sistem kekebalan menyerang saraf sehat yang mempengaruhi sinyal listrik yang dikirim oleh saraf ke otak. Kondisi ini menyebabkan kesulitan menelan, otot lemah, masalah penglihatan, detak jantung abnormal, dan kurangnya kontrol kandung kemih. Sindrom ini jarang terjadi, dan perawatan membantu mencegah kerusakan lebih lanjut melalui dosis steroid tinggi, terapi imunoglobulin, dan pertukaran plasma.

Vitiligo

Vitiligo adalah sejenis kondisi kulit autoimun dan penyakit kronis yang memicu kulit kehilangan pigmennya. Vitiligo adalah hasil dari melanosit yang diserang oleh sistem kekebalan tubuh, sehingga mencegah produksi melanin. Gejalanya termasuk rambut abu-abu atau putih pada bulu mata atau kulit kepala, perubahan warna mulut, dan bercak putih atau terang pada kulit wajah, lengan, atau kaki. Rencana perawatan yang direkomendasikan termasuk terapi sinar ultraviolet (UV), juga dikenal sebagai fototerapi ultraviolet (UV).

Sariawan Celiac

Penyakit ini menyerang sistem pencernaan. Kekebalan seseorang bereaksi terhadap gluten, protein yang terkandung dalam makanan seperti barley, pasta, dan roti. Seiring waktu, gangguan tersebut dapat mencegah penyerapan nutrisi. Gejala termasuk kelelahan, nyeri sendi, sembelit, dan sakit perut, dan kembung. Individu dengan gangguan ini disarankan untuk menjalani pencitraan atau tes laboratorium secara teratur. Rencana perawatan yang direkomendasikan adalah menghindari gluten dalam makanan.

Skleroderma

Scleroderma adalah jenis penyakit autoimun yang menyerang kulit. Kondisi ini menyebabkan perkembangan jaringan ikat di pembuluh darah dan kulit yang tidak merata, yang menyebabkan kulit menjadi tebal dan bermasalah. Kondisi ini ringan pada beberapa orang tetapi pada saat yang sama dapat mempengaruhi organ dalam dan dapat menyebabkan kematian. Penelitian menunjukkan bahwa kondisi tersebut mungkin genetik, lingkungan, paparan obat atau virus tertentu. Kondisi autoimun terutama mempengaruhi wanita antara usia 30 sampai 50 tahun; gejalanya meliputi pengencangan dan penebalan kulit, borok pada ujung jari, dan endapan kalsium yang banyak pada jaringan ikat. Metode pengobatan dan manajemen termasuk imunosupresan dan ketidaknyamanan usus dan mulas.

Anemia hemolitik

Anemia hemolitik adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi darah. Kondisi ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menghancurkan sel darah merah. Akibatnya, menyebabkan kekurangan oksigen yang menyebabkan sakit kepala, kelelahan, pusing, dan sesak napas. Program pengobatan dan manajemen termasuk kortikosteroid yang mengurangi peradangan dan operasi pengangkatan limpa.

Penyakit radang usus

Kondisi ini merupakan penyakit autoimun pada sistem pencernaan; itu menyebabkan pembengkakan kronis pada sistem pencernaan sehingga menimbulkan iritasi dan rasa sakit. Metode utama IBD adalah kolitis ulserativa dan penyakit Crohn. Selain itu, gejalanya terdiri dari sakit perut, demam, penurunan berat badan, kelelahan, dan pendarahan dubur. Metode pengobatan termasuk mengubah kebiasaan makan dan obat-obatan seperti kortikosteroid dan imunosupresan.

Sklerosis ganda

Multiple Sclerosis adalah jenis kondisi sistem saraf di mana sistem kekebalan secara keliru mempengaruhi selubung mielin yang melindungi saraf. Akibatnya, penyakit ini mempengaruhi transmisi sinyal ke sana kemari pada bagian-bagian yang terhubung seperti sumsum tulang belakang, saraf, dan otak. Gejala termasuk kelemahan pada ekstremitas, tremor, berbicara, berjalan, dan mati rasa di tangan, lengan, dan kaki. Khususnya, penyakit ini tidak memiliki obat yang pasti untuk pengobatan; meskipun obat-obatan tertentu dapat mengontrol dan menurunkan gejala, kasusnya berbeda.

Diabetes Tipe 1

Kondisi tersebut merupakan penyakit yang mempengaruhi hormon. Sistem kekebalan menyerang sel-sel yang membuat insulin yang mengontrol kadar gula darah. Kekurangan insulin yang cukup menyebabkan kadar glukosa darah seseorang meningkat sangat tinggi sehingga menimbulkan rasa haus, lapar, dan lelah. Kondisi ini dikelola dan dikendalikan dengan pemberian insulin setiap hari, aktivitas fisik secara teratur, dan pemantauan diet.

Tiroiditis Hashimoto

Penyakit ini adalah suatu kondisi yang mempengaruhi kelenjar dimana sistem kekebalan mempengaruhi kelenjar tiroid, yang menyebabkan produksi hormon tiroid berkurang. Gejalanya adalah rambut rontok, kelelahan, nyeri otot, persendian kaku, sembelit, dan penambahan berat badan. Dosis harian levothyroxine membantu meningkatkan kadar hormon tiroid.

Penyakit kuburan

Kondisi tersebut merupakan penyakit autoimun yang mempengaruhi hormon. Ini menyebabkan kelenjar tiroid menjadi terlalu aktif dan menghasilkan hormon berlebih yang menyebabkan berbagai gejala seperti lekas marah, tangan gemetar, detak jantung berdebar kencang, kelemahan otot, insomnia, dan penurunan berat badan. Beberapa pilihan perawatan dan manajemen termasuk obat antitiroid untuk menurunkan kadar hormon tiroid dan yodium radioaktif. Selain itu, tiroidektomi mungkin direkomendasikan oleh profesional kesehatan.

Purpura Trombositopenia Idiopatik

Kondisi ini merupakan bentuk penyakit autoimun yang menyerang wanita, dan antibodi menyerang trombosit darah yang diperlukan untuk pembekuan darah. Tanda-tandanya termasuk siklus menstruasi yang berat, mudah memar, pendarahan di mulut dan hidung, sakit perut, dan bintik-bintik merah atau ungu kecil pada kulit. Perawatan termasuk steroid seperti kortikosteroid oral; namun, jika kortikosteroid gagal membantu, suntikan imunoglobulin ditawarkan kepada pasien.

Lupus Eritematosus Sistemik

Kondisi tersebut merupakan penyakit yang menyerang kulit, persendian, ginjal, jantung, dan otak. Apalagi negara menghasilkan ruam di organ. Gejala umum termasuk ruam, kelelahan, dan nyeri sendi. Kondisi ini dapat diobati dan dikelola dengan pemberian antimalaria dan kortikosteroid.

Vaskulitis autoimun

Kondisi tersebut mempengaruhi pembuluh darah. Umumnya, vaskulitis autoimun muncul ketika sistem kekebalan menyerang pembuluh darah yang menyebabkan peradangan yang mempersempit pembuluh darah dan arteri, sehingga aliran darah lebih sedikit. Gejalanya meliputi sakit kepala, demam, dan kelelahan. Pilihan pengobatan dan manajemen termasuk pemberian obat kortikosteroid untuk mengendalikan peradangan.

Penyakit Addison

Kondisi tersebut merupakan kondisi yang menyerang kelenjar. Penyakit ini mempengaruhi kelenjar adrenal yang bertanggung jawab untuk memproduksi hormon aldosteron, kortisol, dan androgen. Kortisol kecil dapat memengaruhi cara tubuh menggunakan dan menyimpan gula dan karbohidrat. Kekurangan aldosteron dapat menyebabkan kelebihan kalium dan kehilangan natrium dalam aliran darah. Gejalanya termasuk gula darah rendah, penurunan berat badan, dan kelemahan. Rencana perawatan termasuk terapi penggantian hormon dan kortikosteroid oral untuk memperbaiki tingkat steroid.

Sindrom Sjogren

Kondisi tersebut merupakan jenis penyakit autoimun yang menyerang kelenjar yang memberikan pelumasan pada mulut dan mata. Gejala utama termasuk mulut dan mata kering tetapi juga dapat mempengaruhi kulit atau persendian. Metode pengobatan terdiri dari pemberian hidroksil klorokuin dan metotreksat, yang menekan sistem kekebalan tubuh.

Sirosis Bilier Primer

Penyakit ini mempengaruhi kedua jenis kelamin tetapi terutama mempengaruhi wanita. Sistem kekebalan menghancurkan saluran empedu yang menyebabkan penumpukan empedu di hati yang menyebabkan rasa sakit. Kerusakan mengeras hati dan akhirnya berhenti berfungsi. Gejalanya meliputi mulut dan mata kering, kulit gatal menguning, dan kelelahan. Namun demikian, tidak ada obat untuk kondisi ini, tetapi obat-obatan seperti asam ursodeoksikolat digunakan untuk memperlambat proses penyakit dan mencegah komplikasi lebih lanjut.

Alopecia Areata

Alopecia Areata terutama menyerang wanita; sistem kekebalan mempengaruhi folikel rambut. Kondisi ini tidak mengancam kesehatan meskipun mempengaruhi penampilan seseorang. Seseorang dapat pulih dari penyakit karena bersifat sementara. Kerontokan rambut bersifat sementara, dan folikel adalah kemampuan untuk tumbuh. Gejala utamanya adalah kerontokan rambut yang merata di wajah, kulit kepala, dan bagian tubuh lainnya. Mengoleskan kortikosteroid pada bagian yang botak dan minoxidil untuk membantu menjaga pertumbuhan rambut. Selain itu, beberapa orang memilih untuk mengobati kondisi tersebut menggunakan metode alami, dan penelitian mendukung produk alami pada penyakit alopecia.

Myasthenia gravis

Miastenia gravis adalah penyakit autoimun yang merusak saraf. Kondisi memburuk setelah periode gerakan dan membaik setelah istirahat. Itu karena antibodi mengikat saraf, yang tidak mampu merangsang otot dengan baik. Selain itu, penyakit ini umum terjadi pada pria di atas enam puluh tahun dan wanita di bawah empat puluh tahun. Gejala utama kondisi ini adalah kelopak mata turun, penglihatan ganda, dan kesulitan menelan. Kondisi kesehatan ini tidak dapat disembuhkan, namun piridostigmin tetap menjadi pilihan pengobatan terbaik.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.