Masalah Kesehatan Seksual: Efeknya pada Kesejahteraan Secara Keseluruhan

Agustus 12, 2021

Kesehatan seksual mencakup kesejahteraan fisik, emosional, dan sosial orang-orang yang berkaitan dengan seksualitas mereka. Agar kesejahteraan seksual seseorang dapat dicapai, hal itu mengharuskan mereka untuk memiliki praktik seksual yang bebas dari diskriminasi dan bahwa hak seksual mereka dihormati dan dilindungi. Masalah kesehatan seksual menggabungkan orientasi seksual yang berbeda dan identitas gender yang berbeda antara perempuan dan laki-laki.

Masalah Kesehatan Seksual Pria

Pria mengalami disfungsi seksual yang mungkin sebagai akibat dari penyakit yang berhubungan dengan kesehatan, stres, atau kekhawatiran hubungan. Diperkirakan sekitar 31% pria mengalami masalah saat berhubungan seks yang mengakibatkan mereka tidak puas secara seksual. Masalah kesehatan seksual ini dapat diakibatkan oleh masalah kesehatan seperti penyakit yang berhubungan dengan jantung, diabetes, obesitas, dan tekanan darah tinggi yang dapat mempengaruhi ketidakmampuan seseorang untuk ereksi, orgasme yang terlalu cepat, atau ketidakmampuan untuk mengalami orgasme. Masalah kesehatan seksual mempengaruhi pria terlepas dari orientasi seksual mereka. Pria yang mengidentifikasi diri sebagai heteroseksual, gay, biseksual, atau transgender mungkin mengalami masalah ini, dan diperkirakan 1 dari 10 pria memiliki masalah terkait seksual. Beberapa masalah kesehatan seksual yang berkaitan dengan pria adalah disfungsi ereksi, ejakulasi dini, dan libido rendah.

Disfungsi ereksi

Hal ini terjadi ketika pria tidak dapat terus-menerus mendapatkan atau mempertahankan ereksi saat melakukan hubungan seksual dengan pasangannya. Masalah yang berkaitan dengan disfungsi ereksi paling sering merupakan tanda dari kondisi kesehatan mendasar yang memerlukan perawatan segera. Disfungsi Ereksi juga menyebabkan berkurangnya hasrat seksual karena sulitnya mempertahankan ereksi saat berhubungan seks.

Penyebab Disfungsi Ereksi

Disfungsi Ereksi, dalam banyak kasus, disebabkan oleh alasan medis tetapi juga dapat disebabkan oleh alasan psikologis. Penyebab medis dari disfungsi ereksi mencapai 90% dari disfungsi ereksi. Beberapa masalah kesehatan yang menyebabkan disfungsi ereksi antara lain diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, obesitas, kanker prostat, kolesterol tinggi, obat-obatan, gangguan hormonal termasuk kekurangan testosteron, dan penyakit Peyronie yang disebabkan oleh cedera penis ereksi yang menyakitkan. Penyebab psikologis seperti rasa bersalah, harga diri rendah, kecemasan, dan depresi juga dapat menyebabkan disfungsi ereksi pada pria. Dalam beberapa kasus, alasan medis dan psikologis dapat digabungkan untuk menyebabkan disfungsi ereksi. Misalnya, seorang pria yang menderita kanker prostat mungkin ingin sekali melakukan hubungan seks, dan dengan demikian, ia mungkin tidak bisa mendapatkan atau mempertahankan ereksi.

Ejakulasi dini

Ejakulasi dini adalah keluarnya sperma dan cairan vesikula seminalis yang tidak tepat oleh uretra. Ini adalah masalah kesehatan yang paling umum pada pria. Statistik menunjukkan bahwa sekitar 30% pria mengalami ejakulasi dini. Tiga jenis ejakulasi dini meliputi: ejakulasi dini, yang terjadi tanpa rangsangan fisik, ejakulasi terbelakang terjadi ketika ada penundaan lama dalam rangsangan fisik dan sering merupakan tanda awal diabetes. Terakhir, ejakulasi retrograde terjadi tanpa ejakulasi apapun; dengan demikian, air mani mungkin tidak diproduksi sama sekali.

Penyebab Ejakulasi Dini

Penyebab ejakulasi dini mungkin karena masalah kesehatan jangka panjang, efek samping obat, atau penyalahgunaan alkohol. Ini juga dapat disebabkan oleh faktor psikologis seperti depresi, masalah hubungan, stres, dan kecemasan.

Libido rendah juga dapat menyebabkan ejakulasi dini; hal ini terjadi ketika seseorang mengalami hasrat seksual yang rendah. Libido rendah dapat terjadi akibat rendahnya kadar testosteron pada pria, yang bertanggung jawab untuk membangun otot dan massa tulang untuk produksi sperma yang menarik. Libido rendah juga dapat diakibatkan oleh masalah hubungan, stres, kondisi medis seperti diabetes, hipertensi, dan penggunaan obat-obatan.

Pengobatan Masalah Kesehatan Seksual pada Pria

Perubahan gaya hidup dapat berdampak positif dalam mengatasi masalah kesehatan seksual yang dialami pria. Sebagian besar perubahan gaya hidup terapeutik (TLC) termasuk olahraga teratur, diet sehat, dan membatasi asupan alkohol dan merokok. Dalam kasus yang parah, obat-obatan juga dapat diresepkan. Misalnya, pada ejakulasi dini, obat-obatan seperti antidepresan trisiklik dapat digunakan. Ada juga perawatan bedah untuk memperbaiki disfungsi ereksi, seperti operasi pembuluh darah penis yang dilakukan untuk memperbaiki arteri yang terisolasi yang mempengaruhi aliran darah ke penis.

Masalah Kesehatan Seksual pada Wanita

Banyak wanita mengalami masalah dengan kesehatan seksual mereka di beberapa titik dalam hidup mereka. Meskipun respons seksual wanita mencapai puncaknya pada akhir usia 30-an dan 40-an, seorang wanita dapat memiliki pengalaman seksual yang memuaskan sepanjang hidupnya. Kualitas petualangan seksual pada kebanyakan wanita dipengaruhi oleh usia, hormon, dan peran sosial yang mereka lakukan. Masalah seksual wanita yang sering dilaporkan antara lain sebagai berikut: Kurangnya hasrat seksual, yang umum terjadi pada wanita dibandingkan pria, kurangnya hasrat dalam aktivitas seksual menghentikan siklus respons wanita terhadap aktivitas seksual. Hasrat seksual yang rendah adalah masalah kesehatan seksual paling umum yang terkait dengan wanita. Sebuah penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa 37,7% peserta mengaitkan hasrat seksual yang kuat sebagai masalah terkait kesehatan seksual yang paling umum yang mempengaruhi mereka. Kurangnya hasrat seksual juga dapat menyebabkan ketidakmampuan seorang wanita untuk terangsang secara seksual. Dalam kasus lain, wanita mungkin tidak dapat terangsang secara seksual meskipun mereka memiliki hasrat seksual, dan dengan demikian mereka mungkin tidak mengalami orgasme. Statistik menunjukkan bahwa 12% wanita menderita gangguan orgasme dan kurangnya hasrat seksual. Hal ini menyebabkan wanita kehilangan minat dalam aktivitas seksual karena mereka tidak mengalami orgasme. Beberapa wanita juga melaporkan mengalami rasa sakit saat berhubungan seks, yang mungkin disebabkan oleh kekeringan pada vagina yang terjadi pada wanita yang lebih muda akibat kurangnya stimulasi yang cukup. Pada wanita yang lebih tua, itu adalah akibat dari penurunan estrogen saat mereka mencapai menopause.

Sunat perempuan (FGM) pada perempuan membahayakan kesehatan seksual mereka karena lebih membahayakan tubuh mereka dan tidak ada manfaatnya. FGM dianggap secara global sebagai pelanggaran hak-hak perempuan dan diskriminasi terhadap. Di beberapa komunitas, perempuan masih menjadi sasaran FGM, yang menyebabkan kerusakan parah seperti pendarahan, infeksi, dan mereka juga dapat mengalami komplikasi saat melahirkan. FGM terutama dilakukan di daerah pedesaan untuk gadis-gadis muda sebagai bentuk ritus peralihan untuk mempersiapkan mereka untuk menikah di wilayah Barat dan Utara Afrika.

Infeksi Menular Seksual (IMS) juga mempengaruhi kesehatan seksual baik pria maupun wanita. Secara global, lebih dari 1 juta IMS setiap hari. Penyakit menular seksual dapat ditularkan melalui kontak seksual seperti seks vaginal, anal, dan oral, dari ibu ke anak selama kehamilan dan persalinan, dan transfusi darah. IMS seperti gonore dan klamidia pada wanita merupakan penyebab signifikan penyakit radang panggul dan infertilitas pada wanita. Selain itu, statistik menunjukkan bahwa lebih dari 29 juta wanita menderita infeksi HPV; ini terutama mempengaruhi hasrat seksual mereka karena membuat aktivitas seksual tidak nyaman dan menyakitkan.

Seks dan Penuaan

Perubahan hasrat seksual umum terjadi sepanjang siklus hidup orang, terutama seiring bertambahnya usia. Kebanyakan pria dan wanita mulai mengalami penurunan hasrat seksual seiring bertambahnya usia. Pada wanita, hilangnya hasrat seksual sering disebabkan oleh penurunan respons seksual karena penurunan estrogen pada menopause. Dengan penurunan estrogen pada wanita, respons seksual terpengaruh karena aliran darah ke vagina terpengaruh. Perubahan ini menyebabkan kekeringan pada vagina, dan wanita mungkin mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual. Pada wanita, seksualitas cenderung mengambil peran utama ketika mereka lebih muda, dan seiring bertambahnya usia, mereka lebih cenderung fokus pada fungsi sosial daripada peran seksual.

Dorongan seks pada pria biasanya tinggi di usia 20-an karena hormon testosteron tinggi yang diproduksi untuk gairah seksual. Seiring bertambahnya usia pria, dorongan seks mereka menurun karena kadar testosteron yang diproduksi menurun; Disfungsi ereksi juga menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia, dan ereksi mereka mungkin terjadi lebih jarang dan mungkin kurang kencang ketika itu terjadi. Statistik menunjukkan bahwa 16% pria berusia 50 hingga 59 tahun mengalami disfungsi ereksi dan persentasenya meningkat seiring bertambahnya usia. Mereka juga membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan gairah penuh dan orgasme. Disfungsi ereksi dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, dan hipertensi yang lebih sering terjadi seiring bertambahnya usia daripada usia itu sendiri. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati penyakit ini mempengaruhi respon seksual karena dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk terangsang sementara yang lain mungkin merasa sulit bagi mereka untuk mengalami orgasme.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.