Hipertensi (Tekanan Darah Tinggi): Hal yang Perlu Anda Ketahui

Agustus 12, 2021

Hipertensi (HTN), atau dikenal sebagai tekanan darah tinggi (BP), adalah suatu kondisi dimana tekanan darah tinggi. Akibatnya, gaya tersebut akhirnya diberikan pada dinding arteri dan pembuluh darah utama lainnya dalam tubuh manusia. Biasanya, pembacaan tekanan darah mewakili angka atas dan bawah. Angka teratas adalah tekanan sistolik (SBP), yang berarti kekuatan jantung mendorong ke dinding arteri di setiap detak jantung. Angka bawah adalah tekanan diastolik (DBP) yang mewakili kekuatan jantung mendorong ke dinding arteri di antara detak jantung. Untuk mendiagnosis kasus hipertensi secara memadai, maka penting untuk mengukur tekanan darah pada dua atau tiga hari yang berbeda. Tekanan darah sistolik harus membaca 120 mmHg atau kurang pada hari-hari ini, dan tekanan darah diastolik harus membaca 80 mmHg atau kurang. Beberapa faktor risiko umum hipertensi adalah penyakit, pola makan yang tidak sehat seperti banyak mengonsumsi garam, makanan yang mengandung lemak trans tinggi dan lemak jenuh, serta jumlah sayur dan buah yang tidak mencukupi. Juga, seseorang mungkin berisiko terkena hipertensi karena riwayat keluarga hipertensi, penyakit ginjal, usia tua, obesitas, gaya hidup menetap, penggunaan tembakau, alkohol, dan penyalahgunaan obat.

Gejala Hipertensi

Umumnya, hipertensi muncul pada kebanyakan orang dengan sakit kepala, sesak napas, nyeri dada, epistaksis, gangguan penglihatan, kelelahan, peningkatan denyut jantung. Namun, beberapa orang dengan hipertensi mungkin tidak menunjukkan gejala, sehingga mengacu pada hipertensi sebagai pembunuh diam-diam. Hipertensi hanya dapat didiagnosis dengan mengukur tekanan darah, yang biasanya merupakan aktivitas tanpa rasa sakit dan cepat.

Jenis-jenis Hipertensi

Ada dua jenis utama hipertensi. Hipertensi primer juga dikenal sebagai hipertensi esensial, hipertensi sekunder, dan hipertensi jas putih.

Hipertensi Primer atau Esensial

Hipertensi primer atau esensial adalah jenis tekanan darah tinggi yang penyebabnya tidak diketahui dan menyumbang 95% dari semua kasus hipertensi. Jenis hipertensi ini biasanya diidentifikasi ketika seorang pasien memiliki kunjungan medis dua atau tiga kali ke kantor dokter.

Faktor yang berhubungan dengan hipertensi primer adalah peningkatan resistensi perifer, perubahan membran sel yang berhubungan dengan lipid yang tinggi, disfungsi endotel, perubahan kadar natrium atau kalsium, hiperinsulinemia, hiperaktivitas sistem saraf simpatis yang disebabkan oleh insensitivitas barorefleks, disregulasi sistem renin-angiotensin, penurunan kemampuan untuk mengekskresikan natrium, faktor lingkungan, gaya hidup, dan diet.

Hipertensi Sekunder

Jenis hipertensi ini menyumbang 5% dari semua kasus hipertensi. Hipertensi sekunder dapat disebabkan oleh beberapa penyakit seperti penyakit ginjal kronis, ginjal polikistik, penyakit renovaskular, koarktasio aorta, sindrom Cushing, pheochromocytoma, hiperparatiroidisme, sleep apnea, aldosteronisme primer, dan obat-obatan seperti kontrasepsi oral, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti Ibuprofen, penggunaan alkohol kronis, asupan kafein berlebihan, suplemen herbal seperti Ma Huang (ephedra), St. John’s wort, obat-obatan rekreasional seperti kokain dan metamfetamin.

Hipertensi Jas Putih

Ini adalah peningkatan tekanan darah ketika pasien mengunjungi kantor dokter. Tekanan darah abnormal ini biasanya karena kecemasan atau ketidaknyamanan melihat seorang dokter berjas putih. Meskipun ini adalah jenis hipertensi yang tidak stabil, sering kali menutupi diagnosis hipertensi yang sebenarnya. Namun, diagnosis yang memadai diperlukan untuk membedakannya dari hipertensi sejati.

Klasifikasi Hipertensi

Hipertensi diklasifikasikan berdasarkan hasil atau pembacaan yang diperoleh dari pengukuran tekanan darah menggunakan alat yang dikenal sebagai sphygmomanometer dalam milimeter air raksa (mmHg) sebagai satuan standar pengukuran. Ada empat (4) kategori tekanan darah pada orang dewasa.

Tekanan darah normal adalah ketika tekanan darah sistolik (SBP) adalah 120 mmHg atau kurang, dan tekanan darah diastolik (DBP) adalah 80 mmHg atau kurang. Peningkatan tekanan darah adalah ketika SBP antara 120 mmHg dan 129 mmHg, dan DBP kurang dari 80 mmHg. Hipertensi stadium 1 adalah ketika SBP antara 130 mmHg dan 139 mmHg, dan DBP antara 80 mmHg dan 89 mmHg. Selanjutnya, hipertensi stadium 2 adalah ketika SBP sama atau lebih besar dari 140 mmHg, dan DBP sama atau lebih besar dari 90 mmHg.

Faktor Risiko Hipertensi

Ada beberapa faktor risiko yang berhubungan dengan hipertensi. Ini termasuk usia, diabetes mellitus, hiperlipidemia, merokok, obesitas, asupan alkohol berlebihan, insufisiensi ginjal, dan penurunan jumlah nefron, genetika, ras, asupan garam berlebihan, dan kurangnya aktivitas fisik.

Diagnosa Hipertensi

Diagnosis yang memadai sangat penting sebelum memulai pasien dengan obat antihipertensi. Berikut ini adalah beberapa tes diagnostik yang diperlukan sebelum perubahan gaya hidup terapeutik (TLC) atau pengobatan farmakologis. Elektrokardiogram, glukosa darah; hemoglobin, hematokrit, panel kimia lengkap terutama serum kalium, kalsium, magnesium, urinalisis lengkap, kreatinin, perkiraan laju filtrasi glomerulus, tes fungsi hati, hemoglobin glikosilasi (hemoglobin A1c), dan panel lipid puasa (puasa 9 sampai 12 jam). Juga, pemantauan tekanan darah rawat jalan dan ekokardiogram.

Pencegahan dan Pengobatan Hipertensi

Modifikasi gaya hidup merupakan salah satu cara untuk mencegah tekanan darah tinggi. Seseorang dapat mencapai ini dengan menghindari sebagian besar faktor risiko yang dapat dimodifikasi yang terkait dengan tekanan darah tinggi. Oleh karena itu, pengobatan tekanan darah tinggi terdiri dari pengobatan nonfarmakologis dan pengobatan farmakologis.

Pengobatan Nonfarmakologis Hipertensi

Ini adalah intervensi dimana obat-obatan tidak terlibat dalam pengobatan tekanan darah tinggi. Ini termasuk menjaga berat badan yang sesuai: indeks massa tubuh (BMI 18,5 -24,9 kg/m2), mengadopsi diet Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH), Diet Pola Makanan USDA, atau diet American Heart Association (AHA). Juga, membatasi diet natrium kurang dari 2,4 g setiap hari, meningkatkan aktivitas fisik, dan mengurangi konsumsi alkohol. Pendekatan ini bekerja lebih baik dalam mencegah hipertensi pada orang dengan tekanan darah normal dan tekanan darah sedikit meningkat.

Pengobatan Farmakologis Hipertensi

Intervensi farmakologis melibatkan penggunaan obat-obatan (antihipertensi) untuk pengobatan tekanan darah tinggi. Obat-obatan seperti penghambat enzim pengubah angiotensin (ACEI): Lisinopril dan Enalapril; penghambat reseptor angiotensin II (ARB): Telmisartan dan Losartan; penghambat saluran kalsium (CCB): Amlodipine dan Nifedipine; beta-blocker (BBs) juga dikenal sebagai agen penghambat beta-adrenergik: Metoprolol dan Carvedilol; penghambat renin: Aliskiren; vasodilator perifer: Hydralazine dan Minoxidil; diuretik seperti tiazid: Hydrochlorothiazide dan Chlorthalidone; loop diuretik: Furosemide dan Torsemide; diuretik hemat kalium: Spironolakton dan Eplerenon adalah untuk pengobatan hipertensi.

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah masalah kesehatan kardiovaskular yang parah dan jika tidak diobati dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang menyebabkan kebutaan, gagal ginjal, stroke, serangan jantung, gagal jantung, atau bahkan kematian. HTN dianggap sebagai silent killer karena kebanyakan penderita hipertensi tidak menunjukkan gejala, dan dengan demikian, tidak cukup mengontrol penyakit mereka. Oleh karena itu, pengobatan dan perubahan gaya hidup terapeutik, terutama dalam kombinasi, digunakan untuk mengobati penyakit ini secara lebih efektif. Obat antihipertensi biasanya bekerja dengan merelaksasi pembuluh darah, sehingga menurunkan tekanan darah. Namun, efek samping yang paling umum dari obat antihipertensi adalah hipotensi yang dapat menyebabkan jatuh. Juga, ketidakseimbangan elektrolit merupakan masalah dengan penggunaan diuretik untuk mengobati hipertensi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.