Penyakit Menular Seksual (PMS): Berbagai Jenis dan Pengobatan

Agustus 12, 2021

Berdasarkan laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), setiap hari, lebih dari satu juta orang terinfeksi penyakit menular seksual secara global. Sekitar 367 juta orang baru terinfeksi klamidia, gonore, sifilis, dan trikomoniasis setiap tahunnya. Demikian pula, 500 juta orang lainnya secara global diperkirakan menderita infeksi genital, dengan infeksi Human Papillomavirus (HPV) yang paling umum. Infeksi menular seksual adalah kumpulan penyakit yang menyebar dari satu individu ke individu lain melalui hubungan seksual dalam bentuk apapun. Penyakit ini menyebar dari satu orang ke orang lain hanya melalui kontak seksual dengan orang yang terinfeksi. Sementara siapa pun berisiko tertular penyakit apa pun, infeksi menular seksual cenderung unik karena didasarkan pada perilaku seksual individu. Perilaku seksual yang tidak bertanggung jawab sering disebut-sebut sebagai penyebab utama semua penyakit menular seksual. Ketika individu terlibat dalam perilaku seksual yang tidak terlindungi dan sembrono, kontak cairan tubuh dari orang yang terinfeksi ke bentuk lain adalah media utama penularan penyakit ini.

Penyakit kelamin

Secara luas dikategorikan berdasarkan agen penyebabnya, Penyakit Menular Seksual (PMS) dapat diklasifikasikan sebagai bakteri, virus, jamur, atau protozoa. Penyakit bakteri menular seksual memiliki bakteri penyebab penyakit sebagai agen penyebabnya. Demikian pula, virus, jamur, dan protozoa memiliki agen penyebab utama mereka seperti virus, jamur, dan protozoa, masing-masing.

Penyakit Bakteri Menular Seksual

Klamidia

Chlamydia tetap menjadi penyakit bakteri menular seksual utama di Amerika Serikat. Infeksi mempengaruhi baik pria maupun wanita dan dapat mengakibatkan komplikasi ireversibel pada sistem reproduksi wanita. Jika tidak ditangani dengan baik dapat mengakibatkan kemandulan, terutama pada wanita. Selain itu, wanita hamil yang terinfeksi klamidia dapat menularkan infeksi ke bayi yang belum lahir selama persalinan, yang mengakibatkan pneumonia atau infeksi mata. Klamidia diobati dengan antibiotik, dan penting untuk dicatat bahwa mengobati klamidia dan Gonore dianjurkan karena kemungkinan besar terinfeksi oleh keduanya pada saat yang bersamaan.

Gonorea

Hal ini disebabkan oleh Neisseria gonore. Gonore adalah penyakit menular seksual bakteri yang umum pada pria dan wanita dan berhubungan dengan infeksi alat kelamin, rektum, dan tenggorokan. Gejala penyakit bervariasi berdasarkan jenis kelamin, dengan sensasi terbakar saat buang air kecil, keluarnya cairan kuning/putih/hijau pada penis, testis bengkak dan nyeri pada pria, dan peningkatan keputihan dan pendarahan vagina selama periode yang tercatat pada wanita. Selain itu, hubungan seksual antara wanita hamil dan orang yang terinfeksi juga dapat menularkan penyakit kepada anak mereka yang belum lahir. Penting untuk dicatat bahwa Gonore dapat disembuhkan dengan pengobatan dan pengobatan yang tepat; namun, hal itu dapat mengakibatkan komplikasi kesehatan pada pria dan wanita jika tidak diobati.

Sipilis

Menurut CDC, sifilis adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh: Treponema pallidum, bakteri yang hanya dapat berpindah dari satu manusia ke manusia lainnya. Sifilis bersifat sistemik dan dibagi menjadi beberapa tahap berdasarkan tingkat keparahannya di dalam tubuh; tahap pertama penyakit ini ditandai dengan pembentukan chancre tanpa rasa sakit pada titik masuknya penyakit ke tubuh manusia, biasanya alat kelamin atau anus. Luka tanpa rasa sakit ini, umumnya dikenal sebagai chancre, dapat terbentuk dalam beberapa jumlah tetapi biasanya hilang setelah 3 hingga 4 minggu, baik diobati atau tidak. Hilangnya chancre ini merupakan awal dari tahap kedua penyakit yang ditandai dengan pembentukan ruam kulit luka lendir, terutama di alat kelamin dan bagian tubuh lainnya. Tahap ini juga dikaitkan dengan sakit kepala, nyeri otot, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Tahap laten adalah tahap terakhir dari infeksi sifilis dan ditandai dengan sedikit atau tanpa gejala; Namun, penyakit itu terus ada di dalam tubuh jika tidak diobati. Ada juga tahap belakang sifilis yang biasanya hasil dari tahap ketiga yang tidak diobati yang dikenal sebagai sifilis laten. Ini adalah sifilis di lokasi yang merugikan terkait dengan kegagalan beberapa organ. Diagnosis dan pengobatan sifilis selanjutnya dimulai dengan mikroskop darkfield dari bakteri Treponema pallidum; namun kemajuan teknologi telah memungkinkan tes yang berhubungan dengan darah. Pengobatan sifilis bervariasi tergantung pada tingkat keparahan dan stadium infeksi; namun, dosis penisilin Benzatin yang diberikan kepada pasien oleh seorang praktisi medis mencegah multiplikasi penyakit. Sayangnya, penisilin Benzatin, meskipun memiliki kekuatan untuk membunuh dan menghentikan perkembangbiakan penyakit, tidak dapat memperbaiki kerusakan yang telah dilakukan oleh penyakit tersebut. Namun, penelitian terbaru mengungkapkan bahwa pria 6,3% kali lebih tinggi terkena penyakit ini daripada wanita, lebih banyak di antara pria gay. Studi ini juga mengungkapkan bahwa orang berusia antara 25-34 tahun lebih mungkin untuk mendapatkan penyakit karena keterlibatan seksual aktif mereka dan sedikit pendidikan tentang perilaku seksual yang tepat; ini memungkinkan para profesional medis untuk mencegah penyebaran virus dari fokus pada satu kelompok.

Penyakit Virus Menular Seksual

HIV dan AIDS

Setelah dinyatakan sebagai pandemi global, HIV dan AIDS bisa dibilang sebagai penyakit menular seksual yang paling umum secara global. HIV menyerang sistem kekebalan tubuh manusia, sehingga membuatnya lemah dan tidak mampu mempertahankan diri terhadap infeksi oportunistik. Hasilnya adalah Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS), di mana tubuh rentan terhadap infeksi apapun. Ada tiga tahap HIV, infeksi HIV akut adalah tahap pertama penyakit, dan ditandai dengan tingginya jumlah HIV dalam aliran darah. Tubuh mungkin menunjukkan gejala seperti flu sebagai respons alami terhadap infeksi. Hanya tes antigen/antibodi atau asam nukleat yang dapat membuktikan bahwa seseorang terinfeksi HIV pada tahap infeksi ini. Tahap kedua adalah infeksi HIV kronis, di mana virus HIV masih aktif di dalam tubuh, tetapi tingkat reproduksinya rendah. Akhir dari tahap ini ditandai dengan viral load yang tinggi dan tingkat sel CD4 yang rendah dalam tubuh. AIDS penuh adalah tahap ketiga dan terakhir dari infeksi HIV dan ditandai dengan sistem kekebalan yang melemah sehingga tubuh rentan terhadap segala bentuk infeksi. Meskipun tidak ada obat yang paling ampuh untuk HIV, kemajuan dalam pengobatan telah memastikan bahwa perkembangan ke tahap AIDS yang besar sudah mundur. Pantang, penggunaan kondom yang benar, dan menahan diri dari berbagi benda tajam adalah beberapa tindakan yang paling efektif untuk mencegah infeksi HIV.

Hepatitis B

Hepatitis B adalah penyakit hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Ini ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak dengan cairan tubuh seperti air mani atau darah, terutama melalui hubungan seksual, berbagi benda tajam, dan dari ibu ke anak saat lahir. Gejala penyakit termasuk kelelahan, sakit kuning, kehilangan nafsu makan, dan mual. Vaksinasi adalah cara paling efektif untuk mencegah dan menyembuhkan penyakit.

Penyakit Jamur Menular Seksual

Kandidiasis

Ini adalah penyakit jamur yang disebabkan oleh ragi yang dikenal sebagai Candida albicans, jamur yang terletak di dalam tubuh di usus, tenggorokan, dan vagina. Perbanyakan jamur ini melebihi kadar tertentu, terutama di area vagina, dapat menyebabkan infeksi. Penting untuk dicatat bahwa telah dikemukakan bahwa kandidiasis bukanlah infeksi menular seksual. Namun, secara teoritis, pertumbuhan ragi yang berlebihan dimulai di usus dan meluas ke seluruh saluran pencernaan yang menghubungi cairan tubuh seperti air liur, seks oral dan anal; mode transmisi juga telah terbukti menyebarkan kandidiasis. Ini telah membuat beberapa ahli mengkategorikan kandidiasis di bawah PMS.

Penyakit Protozoa Menular Seksual

trikomoniasis

Disebabkan oleh parasit protozoa, Trichomonas vaginalis , Trikomoniasis adalah infeksi menular seksual yang tersebar luas. Mayoritas orang yang terinfeksi penyakit tidak dapat mengetahui apakah mereka terinfeksi. Berdasarkan data dari CDC, lebih dari dua juta orang terinfeksi Trichomoniasis di AS saja. Dari jumlah tersebut, hanya 30% yang menunjukkan gejala, menjadikan Trikomoniasis sebagai salah satu penyakit menular seksual paling populer pada populasi di AS dan bagian lain dunia. Gejalanya meliputi gatal dan iritasi pada serviks atau vulva pada wanita atau uretra pada pria. Juga, sensasi terbakar setelah buang air kecil, atau ejakulasi, dan keluarnya cairan dari penis atau vagina telah dilaporkan. Namun, pengobatan dengan antiprotozoal dapat membasmi parasit dan menghentikan infeksi. Gonore, sifilis, HIV/AIDS, Hepatitis B, Kandidiasis, dan Trikomoniasis adalah penyakit menular seksual (PMS) yang umum. Yang disebutkan di atas terdiri dari kasus-kasus infeksi menular seksual yang paling banyak dilaporkan. Gejalanya sangat bervariasi berdasarkan tingkat keparahan dan stadium penyakit, seperti trikomoniasis, yang dapat hidup pada orang tanpa menunjukkan tanda dan gejala apa pun. Sementara kemajuan dalam teknologi dan penelitian telah membuat sebagian besar penyakit menular seksual dapat disembuhkan, yang lain, seperti HIV/AIDS, masih belum memiliki perawatan utama. Pantang dan perilaku seksual yang bertanggung jawab merupakan cara paling efektif untuk mencegah penyebaran penyakit ini.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.