Gangguan Bipolar: Masalah Kesehatan Mental Utama

Agustus 12, 2021

Bipolar adalah kondisi kesehatan mental yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang ekstrem yang dapat mencakup emosi tinggi (mania) dan terkadang sangat rendah (depresi). Ketika orang mengalami depresi, mereka merasa sedih, terpisah, lesu, dan putus asa, dan kadang-kadang mereka bahkan kehilangan minat pada sebagian besar kegiatan. Di sisi lain, ketika mereka mengalami emosi yang tinggi, mereka penuh energi, bahagia, dan bahkan terlalu percaya diri. Karena dua suasana hati yang berbeda ini, mereka dianggap sebagai dua kutub yang berbeda sehingga bipolar. Selama mania, beberapa orang dapat berhalusinasi di mana mereka mendengar hal-hal yang tidak nyata atau dapat mengalami delusi di mana mereka percaya pada hal-hal yang tidak benar. Selama episode manik, orang juga cenderung menjadi mudah kesal, mengoceh, dan menikmati seks tanpa kondom.

Selain itu, mereka mungkin melibatkan diri dalam penggunaan narkoba, belanja, ide-ide ambisius, dan selama episode tersebut, mereka mungkin mengalami kurang tidur dan nafsu makan. Orang yang mengalami episode manik mungkin juga sangat kreatif. Selama periode ketika seseorang mengalami depresi, mereka biasanya merasa putus asa dan tidak berharga, yang mengarah ke pikiran untuk bunuh diri. Depresi akibat bipolar biasanya akan berlangsung setidaknya dua minggu, dengan episode manik berlangsung selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu. Bipolar bukanlah gangguan langka, dan dilaporkan bahwa setidaknya 2,8% orang dewasa di Amerika Serikat telah didiagnosis dengan bipolar. Tulisan ini bermaksud membahas gangguan bipolar, jenisnya, modul pengobatannya, dan jenis obat yang digunakan.

Rasio pria dan wanita yang didiagnosis dengan gangguan bipolar hampir sama, meskipun gejalanya mungkin berbeda. Pada wanita, mereka lebih mungkin didiagnosis di kemudian hari, sebagian besar di usia 20-an dan 30-an. Mereka mengalami episode manik yang lebih ringan; ada juga kemungkinan lebih tinggi bahwa mereka akan mengalami gangguan penggunaan alkohol dalam hidup mereka. Mereka juga cenderung mengalami kondisi lain saat berjuang melawan bipolar, termasuk memiliki gangguan kecemasan, obesitas, migrain, dan penyakit tiroid. Wanita juga rentan terhadap siklus cepat, yang berarti mereka akan mengalami episode manik dan depresi empat kali atau lebih dalam setahun. Karena perubahan hormonal pada wanita yang disebabkan oleh menstruasi, menopause, dan kehamilan, wanita lebih mungkin untuk kambuh. Pria didiagnosis lebih awal dalam kehidupan. Orang-orang yang terlibat dalam penyalahgunaan zat memiliki episode manik yang lebih parah, dan mereka bertindak selama episode manik ini. Wanita dengan bipolar lebih cenderung mencari perhatian medis daripada pria. Pria dengan bipolar juga lebih mungkin meninggal akibat bunuh diri. Penyebab pasti dari bipolar tidak diketahui; namun, peristiwa yang mengubah hidup, mengalami tingkat stres tinggi, mengalami masalah ekstrem dalam hidup, faktor genetik dan kimia dapat memicu episode. Kadang-kadang orang didiagnosis dengan bipolar karena genetika, dan kelainan ini diturunkan dalam keluarga mereka. Perubahan fisik di otak mereka yang didiagnosis juga dapat membantu dalam menentukan penyebab.

Jenis Gangguan Bipolar

Ada beberapa jenis gangguan bipolar; ini termasuk gangguan Bipolar I, suatu kondisi di mana seorang individu mengalami setidaknya satu episode manik sebelum atau sesudahnya mereka mungkin mengalami episode hipomanik atau depresi. Selama ini, seseorang mungkin menggambarkan perilaku yang sangat tidak menentu dengan episode manik yang sangat parah sehingga mungkin memerlukan perhatian medis. Episode manik ini dapat berlangsung hingga seminggu. Depresi dan periode rendah dapat berlangsung hingga dua minggu. Mania mungkin, dalam beberapa kasus, memicu psikosis. Jenis ini mempengaruhi pria dan wanita secara setara. Bipolar II terjadi di mana Anda menggambarkan perilaku tidak menentu dengan pasang surut, tetapi tidak se-ekstrim Bipolar I. Akhirnya, seseorang mengalami episode depresi berat atau episode hipomanik, tetapi mereka tidak pernah mengalami episode manik.

Gangguan Bipolar II bukanlah versi yang lebih ringan dari gangguan Bipolar I tetapi diagnosis yang berbeda. Episode manik yang dialami oleh mereka yang menderita gangguan Bipolar I bisa berbahaya dan parah. Di sisi lain, penderita Bipolar II dapat mengalami depresi untuk waktu yang lama, dan ini dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan. Gangguan siklotimik adalah di mana seseorang mengalami periode perilaku depresi dan episode manik. Ini berlangsung setidaknya satu tahun pada anak-anak dan setidaknya dua tahun pada orang dewasa. Gejala pada tipe ini tidak separah gangguan Bipolar I atau Bipolar II. Ada jenis lain dari bipolar dan gangguan terkait yang disebabkan oleh obat-obatan, alkohol, atau kondisi medis tertentu seperti stroke atau penyakit Cushing. Dengan jenis bipolar apa pun, pemanjaan dan penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol dapat memicu episode lebih lanjut.

Perlakuan

Gangguan bipolar adalah suatu kondisi yang membutuhkan perawatan dan pengobatan jangka panjang. Mereka yang memiliki setidaknya empat episode atau lebih dalam setahun dan memiliki masalah penyalahgunaan alkohol dan zat dapat memiliki penyakit yang lebih sulit untuk diobati. Perawatan mungkin dalam pengobatan, konseling, pengobatan alami, dan adopsi perubahan gaya hidup. Seseorang mungkin diminta untuk minum obat yang mencakup penstabil suasana hati seperti lithium, antidepresan, antipsikotik, dan obat kecemasan yang umumnya digunakan untuk pengobatan jangka pendek. Mungkin juga perlu beberapa waktu untuk menemukan kombinasi yang tepat untuk orang tertentu, penting untuk minum obat dengan ketat, dan setiap perubahan atau penghentian hanya boleh dilakukan dengan berkonsultasi dengan dokter Anda.

Ada juga solusi alami yang dapat diadopsi oleh seseorang dengan gangguan bipolar. Metode ini harus diadopsi setelah berkonsultasi dengan dokter karena dapat mengganggu pengobatan Anda. Beberapa suplemen dan herbal dapat membantu menstabilkan suasana hati Anda. Orang yang mengonsumsi banyak ikan dan minyak ikan cenderung tidak mengalami gangguan bipolar. Seseorang dapat mengkonsumsi ikan secara alami atau mendapatkan nutrisi yang sama dari suplemen yang dijual bebas. Tanaman Rhodiola Rosea mungkin juga bermanfaat dalam pengobatan gangguan bipolar. Suplemen asam amino seperti itu dapat digunakan untuk meredakan gangguan mood dan beberapa gejala depresi. Ada juga beberapa mineral dan vitamin yang dapat dikonsumsi seseorang untuk meringankan gejala gangguan bipolar.

Ada perubahan gaya hidup terapeutik (TLC) yang dapat diadopsi seseorang. Ini termasuk berbicara dengan dokter medis tentang kondisi Anda, memberi tahu teman dekat dan kerabat Anda tentang kondisi kesehatan Anda, membuat mereka mendukung rencana perawatan Anda, dan menetapkan rutinitas untuk tidur dan makan. Ketika seseorang mengalami depresi, mereka dapat terlibat dalam stres makan, dan memiliki kebiasaan makan yang sehat sangat penting. Perbanyak konsumsi sayur dan buah, tidur yang cukup setiap malam. Penting juga untuk tetap aktif dengan berolahraga dan tidak mengisolasi diri dari orang lain saat Anda mengalami depresi. Ada juga perawatan psikoterapi yang bisa didapatkan. Terapi perilaku kognitif sangat penting karena seseorang dapat berbicara dengan dokter tentang kondisi mereka, memahami pola berpikir mereka, dan mengembangkan mekanisme koping mereka.

Psikoedukasi membantu Anda dan orang-orang di sekitar Anda memahami gangguan tersebut, yang memungkinkan orang yang Anda cintai mengetahui cara membantu Anda mengelolanya. Seseorang juga dapat mengatur kebiasaan sehari-harinya seperti makan dan tidur melalui terapi ritme interpersonal dan sosial. Seseorang juga dapat mengonsumsi suplemen, obat tidur, dan terapi kejang listrik. Mendapatkan bantuan sedini mungkin adalah cara terbaik untuk mengelola gangguan bipolar. Untuk memastikan bahwa gejala minor tidak menjadi episode manik penuh, pasien harus minum obat secara akurat, teratur, dan tepat waktu. Mengurangi atau mengganti obat tanpa berkonsultasi dengan dokter dapat memperburuk situasi. Anda juga harus memantau kondisi Anda dan memperhatikan tanda-tanda peringatan Anda untuk memberi tahu dokter dan orang yang Anda cintai jika Anda merasa akan mengalami suatu episode. Perhatikan dan ketahui apa yang memicu serangan Anda. Penting juga untuk menghindari obat-obatan dan alkohol karena ini dapat memperburuk situasi Anda.

Narkoba

Orang dengan gangguan bipolar membutuhkan perawatan berkelanjutan. Perawatan biasanya merupakan kombinasi dari terapi bicara dan obat-obatan. Obat-obatan digunakan pada awalnya untuk mengendalikan gejala, dan begitu gejalanya terkendali, Anda memerlukan terapi pemeliharaan agar tidak kambuh. Litium digunakan sebagai obat penstabil suasana hati dan dapat meringankan kekambuhan depresi dan episode manik. Antikonvulsan digunakan sebagai penstabil suasana hati. Obat antipsikotik juga digunakan sebagai pilihan pengobatan. Ketika seseorang dengan bipolar mengalami depresi, antidepresan dapat digunakan untuk mengelola kondisi tersebut. Benzodiazepin juga digunakan untuk meredakan kecemasan. Symbyax juga digunakan sebagai mood stabilizer dan antidepresan.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.