Kehamilan: Tahapan, Persalinan, dan Persalinan

Agustus 12, 2021

Mungkin pertanyaan yang paling menggelitik adalah perkembangan janin dalam kandungan hingga menjadi bayi. Untungnya, sains telah menjelaskan prosesnya secara rinci dan akurat. Perkembangan janin dalam kandungan berlangsung dalam tiga fase yang disebut trimester. Janin mengalami serangkaian perubahan dalam trimester ini, dan perubahan masing-masing berbeda. Ini berarti bahwa perubahan yang terjadi pada trimester tersebut saling berhubungan tetapi berbeda pada trimester lainnya. Sekitar masa kelahiran, seorang ibu memasuki masa persalinan. Persalinan datang terdiri dari serangkaian kontraksi miometrium dalam pengeluaran janin yang berkembang penuh. Sama seperti kehamilan, itu juga terjadi pada tahap yang berbeda. Persalinan adalah tahap akhir kehamilan di mana janin yang matang, sekarang bayi, dikeluarkan dari rahim. Perkembangan embrio memiliki empat tahap: tahap germinal, gastrulasi, neurulasi, dan perkembangan organ dan sistem organ yang signifikan. Tulisan ini akan mengupas tahapan kehamilan, persalinan, dan proses melahirkan.

Tahap Germinal

Tahap germinal adalah tahap yang dimulai setelah pembuahan, segera setelah sperma dan sel telur bersatu di salah satu saluran telur. Telur yang dibuahi, zigot, memulai perjalanan menyusuri saluran telur ke rahim, di mana implantasi terjadi. Setelah pembuahan, pembelahan sel terjadi setelah kira-kira 24-36 jam. Melalui mitosis, pembelahan sel terjadi untuk membentuk dua, empat, delapan sel dalam peningkatan kekuatan 2. Ada sejumlah besar zigot yang tidak melewati tahap ini. Namun, lebih dari setengah dari semua zigot melewati tahap ini. Setelah sel-sel membelah dan membentuk total delapan sel, fondasi dari banyak jaringan yang akan terbentuk telah diletakkan. Sel-sel terus membelah untuk membentuk massa yang berbeda. Beberapa membentuk massa sel luar yang berkembang menjadi plasenta, dan sisanya membentuk massa sel dalam yang membentuk embrio. Pertama, sel membelah untuk membentuk massa sel yang disebut morula, struktur yang menyerupai bola sel. Selanjutnya, sel membelah dan membentuk blastokista yang mengandung lapisan yang berkembang menjadi berbagai bagian tubuh. Tiga lapisan blastokista adalah ektoderm, endoderm, dan mesoderm. Ektoderm membentuk kulit dan sistem saraf, endoderm membentuk sistem pencernaan dan sistem pernapasan, dan mesoderm membentuk sistem rangka dan otot. Setelah blastokista tiba di rahim, terjadi proses yang disebut implantasi. Blastokista menempel pada dinding rahim, yang tervaskularisasi. Proses tersebut menyebabkan pecahnya pembuluh darah kecil di dinding rahim dan menyebabkan pendarahan yang mungkin disalahartikan sebagai menstruasi. Implantasi menyebabkan perubahan kandungan hormonal dalam darah ibu. Jaringan pembuluh darah yang terbentuk di tempat implantasi memastikan bahwa janin mendapat nutrisi.

Implantasi mengacu pada invasi dan perlekatan blastokista ke endometrium rahim. Proses ini berlangsung pada akhir minggu pertama pada manusia. Embrio menempel pada endometrium dan membentuk plasenta dengan menginvasi sirkulasi ibu. Endometrium dan blastokista harus disiapkan untuk implantasi. Suatu periode yang disebut jendela implantasi di mana endometrium dan blastokista bersiap-siap untuk proses implantasi. Selama tahap ini, embrio mencapai tahap kompetensi perlekatan sementara endometrium menerima embrio. Komunikasi molekuler antara endometrium reseptif dan embrio kompeten sangat penting untuk proses implantasi. Embrio melepaskan zona pelusida, lapisan pelindung luarnya, dan mengarahkan dirinya sedemikian rupa sehingga bersentuhan langsung dengan epitel endometrium. Trofoblas embrio kemudian melewati membran epitel endometrium dan menginvasi sel stroma bagian dalam. Trofoblas kemudian berkembang dan berdiferensiasi menjadi berbagai struktur untuk membentuk plasenta. Embrio kemudian berkembang sambil tetap menempel pada endometrium. Pertukaran bahan antara darah ibu dan embrio terjadi melalui plasenta. Fase ini terjadi pada dua minggu pertama kehamilan.

Trimester Pertama

Selama trimester pertama, janin mulai mengembangkan anggota badan, lengan, dan kaki pada minggu ke-6 – kemudian jari tangan dan kaki sekitar minggu 10. Selama minggu 5 dan 8, kulit mulai berkembang, diikuti oleh folikel rambut dan kuku sekitar minggu 11. Usus janin akan mulai terbentuk sekitar minggu ke-8, dan janin akan memiliki dua set ginjal. Sekitar minggu ke-8, wajah janin (terutama bibir dan hidung) akan memiliki reseptor sentuhan. Pada minggu keempat, saraf optik (yang mengirimkan informasi dari mata ke otak) dan lensa telah terbentuk, dan retina telah terbentuk pada minggu keenam. Pada minggu ke-5, jantung janin, tabung jantung primitif, sudah mulai berdenyut sendiri. Dengan demikian, banyak perubahan terjadi pada trimester pertama. Yang paling umum dari gejala-gejala ini termasuk mual di pagi hari, payudara lembut, perubahan suasana hati, dan sembelit. Gejala-gejala ini membuat trimester pertama tidak nyaman bagi beberapa ibu sementara yang lain tidak keberatan.

Trimester Kedua

Selama fase ini, organ janin berkembang sepenuhnya, dan janin mulai melakukan tindakan nyata. Misalnya, bayi mengembangkan siklus tidur di mana waktu tidur dan bangun terlihat oleh ibu. Ada juga beberapa gerakan anggota badan. Sistem pendengaran juga sepenuhnya berkembang pada saat ini yang menyiratkan bahwa janin dapat merasakan suara. Janin juga mampu menelan. Sedangkan bagi ibu, perutnya mulai membesar dan menunjukkan tanda-tanda kehamilan. Sang ibu juga memperhatikan beberapa kontraksi ringan di malam hari atau setelah latihan fisik. Ibu juga mungkin merasa pusing. Mungkin juga ada keputihan dan kram kaki.

Trimester Ketiga

Trimester ketiga adalah tahap akhir kehamilan. Itu berlangsung sekitar 12 minggu. Seorang wanita hamil mulai cemas tentang persalinannya. Beberapa perubahan fisiologis menyertai fase ini dalam kehamilan. Bayi lebih sering bergerak, miometrium rahim lebih sering berkontraksi, keinginan untuk ke kamar mandi meningkat, ada peningkatan kejadian mulas, payudara menjadi lebih menonjol dan lembut, ada juga kesulitan tidur juga seperti bagian tubuh yang bengkak terutama pergelangan kaki, wajah, dan jari-jari tangan. Selain itu, ada penyimpanan ion yang ditentukan seperti kalsium dan zat besi. Tulang janin juga berkembang sempurna meski tidak sekuat itu. Pada minggu ke-36, janin biasanya berada di dalam rahim, kepala menghadap ke bawah ke arah leher rahim.

Persalinan dan melahirkan

Persalinan adalah proses dimana janin dan plasenta meninggalkan rahim. Itu berlangsung dalam empat tahap. Tahap pertama persalinan adalah penipisan dan pembukaan serviks. Kontraksi rahim menyebabkan pelebaran serviks. Intensitas kontraksi bervariasi dari orang ke orang, meskipun kontraksi semakin kuat seiring waktu. Mereka sering tidak nyaman dan mungkin juga tidak menyakitkan. Tahap kedua persalinan terjadi ketika bayi bergerak melalui vagina. Leher rahim sepenuhnya melebar pada tahap ini, dan rahim terus berkontraksi untuk mendorong bayi. Ada tekanan kuat yang dirasakan dan dapat dibandingkan dengan buang air besar yang signifikan. Kebanyakan wanita mudah tersinggung selama tahap ini dan mungkin tidak ingin disentuh atau diajak bicara. Teluk akhirnya bergerak melalui jalan lahir. Tahap ketiga dari proses ini adalah pelepasan plasenta. Rahim terus mendorong sampai plasenta dikeluarkan sekitar 15 menit kemudian; tahap akhir persalinan adalah tahap pemulihan. Bayi lahir, dan plasenta benar-benar dikeluarkan. Ada perasaan senang dan lega bagi ibu, bayi mungkin mulai menyusu segera atau lambat. Perkembangan manusia dari janin menjadi bayi adalah ikon; proses kelahiran itu sendiri adalah campuran dari emosi dan keheranan, seluruh prosesnya spektakuler dan tidak dapat sepenuhnya dipahami.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.