Skizofrenia: Gangguan Kognitif Utama

Agustus 12, 2021

Skizofrenia adalah penyakit kesehatan mental kronis yang rumit yang dibedakan oleh banyak gejala, termasuk delusi, halusinasi, ucapan atau perilaku yang tidak teratur, dan penurunan kemampuan kognitif. Seringkali penyakit berkembang pada individu di akhir masa remaja atau dewasa awal. Manifestasi penyakit pada tahap awal dan perjalanannya yang terus-menerus merusak kelemahan bagi sebagian besar korban yang terkena dampak dan keluarga mereka. Beberapa kecacatan yang menunjukkan skizofrenia sering terjadi karena gejala negatif dan keterputusan mental, seperti gangguan perhatian dan memori kerja. Selain itu, kekambuhan terjadi karena gejala positif seperti kecurigaan, delusi, dan halusinasi. Individu yang menderita skizofrenia terkadang mendengar suara atau suara, yang membuat mereka sangat paranoid, percaya bahwa mereka memiliki kekuatan yang tidak biasa atau mungkin seseorang mengendalikan pikiran mereka atau berpikir bahwa beberapa peristiwa dunia terkait dengan mereka. Diagnosis untuk skizofrenia dapat menjadi tantangan, dan keluarga korban selalu menyangkal; Namun, itu adalah diagnosis yang menghancurkan dan memilukan untuk dipahami. Makalah ini bermaksud untuk membahas secara ekstensif penyakit kesehatan mental skizofrenia, jenisnya, penilaian dan diagnosisnya, dan obat-obatan yang digunakan dalam pengobatannya.

Jenis-jenis Skizofrenia

Ada lima jenis skizofrenia yang diklasifikasikan berdasarkan gejala dan manifestasi yang berbeda yang ditunjukkan oleh individu yang dinilai. Jenis-jenis ini meliputi:

Skizofrenia Paranoid

Skizofrenia tipe paranoid ditandai dengan perilaku paranoid seperti delusi dan disfungsi pendengaran dan halusinasi. Perilaku paranoid dimanifestasikan oleh emosi penganiayaan, diawasi atau diteliti; sering kali, perilaku ini terkait dengan tokoh terkenal atau terkenal seperti politisi atau musisi atau perusahaan. Selain itu, individu yang memiliki skizofrenia tipe paranoid dapat menunjukkan kemarahan, kecemasan, atau menjadi bermusuhan. Namun, orang-orang ini sering kali memiliki kepatutan, fungsi, dan ekspresi intelektual yang cukup biasa.

Skizofrenia Tidak Terorganisir

Orang yang menderita skizofrenia tipe tidak teratur menampilkan perilaku yang jelas tidak teratur atau ucapan yang terputus-putus dan menantang untuk dipahami. Selain itu, mereka mungkin menunjukkan emosi atau perasaan yang tidak sesuai yang tidak berhubungan dengan situasi pada saat itu. Ini mungkin mempengaruhi aktivitas sehari-hari mereka, termasuk kebersihan, cara mereka makan, dan rencana kerja yang terganggu, dan terkadang kelalaian yang dikaitkan dengan pola pikir mereka yang terputus dan tidak teratur.

Skizofrenia Katatonik

Gangguan gerakan mencirikan skizofrenia tipe Catatonic. Individu yang menderita skizofrenia jenis ini bervariasi berdasarkan ekstrem, beberapa mungkin menjadi tidak bergerak, dan yang lain mungkin ada di mana-mana. Karakteristik lain dari tipe ini adalah pasien mungkin menjadi pendiam selama berjam-jam atau mengulangi semua yang dikatakan atau dilakukan orang lain. Atribut perilaku yang disebabkan oleh jenis skizofrenia ini dapat menempatkan pasien ini dalam situasi yang membahayakan karena mereka sering tidak dapat mengurus diri sendiri atau menyelesaikan aktivitas sehari-hari.

Skizofrenia tidak berdiferensiasi

Jenis skizofrenia ini adalah kodifikasi yang digunakan ketika seorang individu menampilkan perilaku, yang sesuai dengan deskripsi gejala dari dua atau lebih jenis skizofrenia lainnya. Misalnya, beberapa gejala yang ditunjukkan pada skizofrenia yang tidak terdiferensiasi termasuk delusi, halusinasi, gangguan bicara, perilaku tidak teratur dan katatonik.

Skizofrenia residual

Individu yang dirinci memiliki episode skizofrenia sebelumnya; namun, pada hari ini tidak menunjukkan gejala yang mencirikan penyakit seperti delusi, halusinasi, ketidakteraturan dalam berbicara dan perilaku, yang dikaitkan dengan menderita skizofrenia tipe residual. Orang tersebut mungkin dalam remisi total atau kemudian dapat melanjutkan gejala karakteristik penyakit.

Diagnosa

Seperti yang diilustrasikan sebelumnya dalam teks, skizofrenia adalah gangguan yang rumit dan persisten dengan beberapa gejala, yang tidak bersifat patogen. Diagnosis skizofrenia adalah dengan memeriksa pasien yang menunjukkan tanda dan gejala paten, seperti yang ditunjukkan dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders. Pertama, diagnosis skizofrenia dilakukan dengan mengesampingkan masalah atau gangguan medis mendasar lainnya yang mungkin terbukti menyebabkan perubahan perilaku. Selain itu, dilakukan dengan pemeriksaan terjadinya gejala khas dari kondisi tersebut. Praktisi medis yang merawat pasien akan melakukan tes untuk memastikan adanya delusi, halusinasi, gangguan bicara, dan perilaku. Elemen lain yang dinilai dokter adalah penarikan sosial dan gangguan di tempat kerja dalam aktivitas sehari-hari pasien setidaknya selama enam bulan. Dokter dapat menggunakan penilaian fisik, pemeriksaan psikologis, tes laboratorium, dan CT scan untuk mengumpulkan dan menghasilkan gambaran umum tentang kondisi pasien. Dengan demikian, skrining dan penilaian kesehatan mental merupakan aspek penting dari prosedur diagnosis untuk skizofrenia.

Namun demikian, diagnosis untuk skizofrenia biasanya menantang karena gangguan mental lain seperti bipolar, gangguan skizoafektif, depresi, dan penyalahgunaan zat sering meniru manifestasi gejala skizofrenia. Oleh karena itu, praktisi medis yang melakukan diagnosis harus terlebih dahulu mengesampingkan gejala apa pun yang ditunjukkan oleh kondisi medis lainnya. Pemeriksaan yang baik tentang durasi penyakit, waktu delusi dan halusinasi, dan intensitas manifestasi depresi atau manik dapat secara efektif membedakan hal ini.

Pilihan pengobatan

Terapi Nonfarmakologis

Tujuan dan sasaran untuk mengobati skizofrenia memerlukan penargetan gejala penyakit, meminimalkan kemungkinan kambuh, dan meningkatkan fungsi adaptif sehingga individu yang terkena dapat bergabung kembali ke masyarakat. Dalam keadaan yang jarang terjadi, pasien kembali ke tingkat dasar fungsi adaptif mereka; baik nonfarmakologis maupun farmakologis harus memanfaatkan model pengobatan secara optimal untuk hasil yang periodik. Oleh karena itu, model pengobatan nonfarmakologis seperti psikoterapi sangat penting. Psikoterapi adalah bidang terapi yang berkembang secara bertahap. Psikoterapi emanasi menggabungkan pelatihan meta-kognitif, terapi naratif, dan terapi kesadaran. Perawatan nonfarmakologis digunakan sebagai bentuk perawatan tambahan untuk mengobati skizofrenia tetapi tidak pernah menggantikannya karena model perawatan ini membantu memastikan pasien tetap patuh pada pengobatan mereka.

Terapi Farmakologis

Pada sebagian besar pasien skizofrenia, sulit untuk melaksanakan program rehabilitasi yang praktis dan berhasil tanpa agen antipsikotik. Oleh karena itu, pemberian terapi obat yang tepat waktu sangat penting, terutama, dalam lima tahun pertama setelah episode akut muncul karena banyak variasi terkait penyakit di otak terjadi. Oleh karena itu, pada episode psikotik akut, terapi obat harus diberikan sesegera mungkin. Dalam beberapa hari pertama pengobatan, tujuan utamanya adalah untuk mengurangi permusuhan dan mengembalikan pasien ke fungsi normal, seperti cukup tidur dan makan pada jam yang ditentukan. Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan titrasi dosis pada awal fase pengobatan pertama berdasarkan respon pasien. Perawatan mendahului terapi pemeliharaan, yang bertujuan untuk meningkatkan sosialisasi, merawat diri sendiri, dan membangun suasana hati yang lebih baik.

Perawatan Khusus Terkoordinasi

Memerlukan pendekatan upaya tim untuk menawarkan pengobatan ketika episode akut pertama muncul. Ini melibatkan kombinasi obat-obatan dan terapi dengan layanan sosial serta intervensi pendidikan.

Rawat Inap

Beberapa individu yang menderita skizofrenia dapat menerima perawatan sebagai pasien rawat jalan. Namun, rawat inap tampaknya menjadi pilihan terbaik untuk beberapa individu skizofrenia dengan gejala ekstrim, permusuhan yang parah, dan mereka yang tidak mampu mengurus diri sendiri. Ini juga memerlukan Psikoedukasi, yang membantu pasien dan orang-orang di sekitar mereka memahami gangguan tersebut, sehingga memungkinkan mereka untuk membantu pasien mengelolanya.

Terapi Elektrokonvulsif (ECT)

Selama proses ini, elektroda ditempatkan di kulit kepala pasien kemudian dokter mengirimkan kejutan listrik kecil ke otak. Setiap perawatan kejut mengarah pada pembentukan kejang terkontrol. Mengikuti serangkaian modul perawatan ini selama periode tertentu menyebabkan peningkatan besar dalam suasana hati dan kemampuan kognitif pasien. Namun demikian, model pengobatan tidak sepenuhnya disetujui dalam membantu skizofrenia selain depresi dan gangguan Bipolar; dengan demikian, tidak digunakan sesekali saat gejala mood hilang.

Riset

Berbagai penelitian dan penelitian sedang berlangsung untuk menemukan pilihan pengobatan yang hebat untuk skizofrenia. Misalnya, para peneliti saat ini sedang meninjau pilihan pengobatan stimulasi otak dalam (DBS) yang terutama digunakan dalam mengobati penyakit Parkinson dan tremor esensial melalui tes eksperimental untuk mengobati gangguan kejiwaan. Pilihan pengobatan ini melibatkan penanaman elektroda ke dalam otak pasien skizofrenia melalui pembedahan untuk membantu merangsang segmen otak tertentu yang mengontrol pemikiran dan persepsi.

Narkoba

Ada beberapa obat yang digunakan dalam pengobatan skizofrenia. Beberapa obat antipsikotik yang digunakan termasuk Chlorpromazine (Thorazine), Oxilapine, Perphenazine, dan Haloperidol. Beberapa obat baru yang digunakan untuk mengobati skizofrenia termasuk Aripiprazole, Asenapine, Cariprazine, Clozapine, dll. Obat-obatan adalah untuk kontrol awal gejala, dan begitu gejalanya terkendali, seseorang akan membutuhkan terapi pemeliharaan agar tidak kambuh.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.