Penyalahgunaan Narkoba dan Zat: Ketahui Konsekuensi Kesehatan dan Sosial

Agustus 12, 2021

Tujuan penggunaan obat mengarah pada penentuan apakah obat itu disalahgunakan. Mayoritas narkoba mempengaruhi kondisi mental seseorang hanya untuk kepuasan. obat adalah zat kimia yang dimaksudkan untuk mengelola dan mengobati infeksi atau penyakit individu. Di dunia saat ini, berbagai obat disalahgunakan oleh tua dan muda. Alkohol dan zat lain juga disalahgunakan, dan itu mengarah pada kecanduan dan ancaman bagi masyarakat.

Generasi muda adalah korban penyalahgunaan narkoba yang paling rentan dan signifikan. Penyalahgunaan narkoba adalah masalah global yang perlu ditangani, dan solusi praktis dan permanennya berusaha untuk menyelamatkan pemuda energik yang secara global telah tenggelam dalam kolam penyalahgunaan narkoba. Dampak penyalahgunaan narkoba dirasakan hampir oleh setiap individu di masyarakat, bahkan oleh pemerintah, karena meningkatnya angka kejahatan yang terkait dengan narkoba dan penyalahgunaan zat. Artikel ini membahas tentang penyalahgunaan narkoba dan zat, efek, manajemen, dan pengobatannya.

Efek Penyalahgunaan Narkoba dan Zat

Penyalahgunaan obat-obatan dan zat dalam masyarakat Amerika telah menyebabkan penurunan kesehatan secara keseluruhan dari kebanyakan orang. Dampak penyalahgunaan narkoba terhadap kehidupan individu meliputi komplikasi kesehatan, sosial, dan masalah sosial. Dampaknya tergantung pada frekuensi, durasi, dan jenis penyalahgunaan narkoba. Berdasarkan individualitas, dapat mempengaruhi status kesehatan individu, yang mempengaruhi produktivitas seseorang dalam masyarakat.

Penyalahgunaan narkoba mempengaruhi kinerja akademik siswa di sekolah di semua tingkatan. Hal ini menyebabkan konsentrasi yang rendah pada akademik, yang sering mengakibatkan nilai siswa menurun. Apalagi siswa mulai kehilangan minat belajar, sehingga putus sekolah. Selain itu, penyalahgunaan obat biasanya melemahkan perkembangan kognitif dan masalah memori, yang mengganggu perkembangan akademik. Demikian pula, itu mempengaruhi kohesi keluarga yang berperan dalam meningkatkan kinerja. Dengan kohesi keluarga yang terputus, siswa tidak memiliki dukungan yang kuat.

Penyalahgunaan narkoba mempengaruhi kehidupan individu. Individu dengan kecanduan memiliki banyak masalah kesehatan dalam organ utama tubuh seperti penyakit jantung dan paru-paru, kondisi kesehatan mental, dan bahkan kanker. Studi menunjukkan bahwa penggunaan narkoba jangka panjang memiliki kerusakan yang sangat besar, terutama ketika darah sedang diperiksa atau pemindaian pencitraan lain yang dilakukan terbukti memiliki efek seperti itu. Selain itu, masalah dengan pengambilan keputusan, ingatan, dan perhatian sering kali membuat kehidupan sehari-hari menjadi lebih sulit.

Selain itu, penyalahgunaan narkoba dan penyalahgunaan zat memiliki efek yang parah pada keluarga korban. Paparan keluarga yang terbagi dengan penggunaan narkoba menyebabkan pengabaian fisik dan mempengaruhi keselamatan anak-anak. Selain itu, anak-anak mungkin menjadi lebih emosional dan tidak stabil secara mental, membuat mereka mengembangkan rasa bersalah yang ekstrim yang dapat mengakibatkan menyalahkan diri sendiri yang disebabkan oleh penyalahgunaan obat oleh orang tua. Selain itu, konflik keluarga muncul karena pelecehan mental dan pengabaian fisik. Demikian pula, penyalahgunaan narkoba menyebabkan perpisahan keluarga, perceraian, dan dalam banyak kasus, anak-anak dipisahkan dari orang tua mereka yang menyalahgunakan narkoba oleh otoritas kesehatan.

Penyalahgunaan narkoba dikaitkan dengan berbagai perilaku berisiko seperti berbagi benda tajam yang tidak higienis dan melakukan hubungan seks tanpa kondom. Perilaku berisiko dapat menyebabkan paparan kondisi yang dapat melemahkan sistem kekebalan individu, meningkatkan kemungkinan terinfeksi penyakit menular. Sebagian besar obat yang berkontribusi terhadap penyalahgunaan dan ketergantungan termasuk kokain, heroin, ganja, dan obat resep seperti opioid.

Selanjutnya, penyalahgunaan narkoba dapat menyebabkan penurunan bertahap dalam populasi di seluruh negeri. Ada lebih banyak kematian terkait penyalahgunaan narkoba dan zat; selain itu, beberapa penyakit dan kecacatan adalah akibat dari penyalahgunaan narkoba dan zat. Namun, jumlah pria yang menyalahgunakan obat-obatan terlarang lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah wanita; wanita mungkin rentan terhadap kecanduan yang dapat mempengaruhi kesuburan mereka. Ini menyiratkan melemahnya sistem reproduksi yang menyebabkan lebih banyak kelahiran mati dan keguguran daripada kelahiran hidup karena dampak dan komplikasi penyalahgunaan narkoba pada kehamilan.

Penyalahgunaan narkoba mempengaruhi perekonomian negara dengan menciptakan partisipasi tenaga kerja yang rendah, terutama kaum muda. Kesulitan berkonsentrasi pada berbagai pekerjaan menurunkan ekonomi karena kebanyakan orang tidak punya waktu untuk bekerja secara bertanggung jawab. Sebaliknya, mereka memilih untuk menghabiskan waktu hanya untuk narkoba. Selain itu, lebih banyak uang dialokasikan untuk mengobati pecandu narkoba, terutama ketika dirawat di pusat rehabilitasi; dengan demikian berbagai sektor ekonomi serta pembangunan sosial lainnya.

Penyalahgunaan narkoba dan zat terkait dengan kejahatan, dan merupakan ancaman bagi masyarakat sipil. Distribusi ilegal, kepemilikan, atau konsumsi obat terlarang merupakan kejahatan di sebagian besar negara. Penyalahguna narkoba cenderung terlibat dalam kegiatan kriminal untuk memperoleh uang yang dibutuhkan untuk membeli narkoba. Selain itu, penyalahgunaan narkoba meningkatkan kemungkinan berbagai kegiatan kriminal. Misalnya, pelanggan narkoba mungkin ingin membiayai kecanduan mereka melalui pencurian atau prostitusi.

Selanjutnya, penyalahgunaan narkoba merangsang masalah sosial. Misalnya, pengguna narkoba sering rentan terhadap kekerasan dengan anggota keluarga mereka dan seluruh masyarakat. Mereka juga cenderung memiliki kehidupan yang penuh stres akibat kecanduan narkoba. Semua ini memberikan tekanan besar pada aspek-aspek penting masyarakat seperti perawatan kesehatan, pekerjaan, dan lingkungan kerja.

Penatalaksanaan Penyalahgunaan Narkoba

Penanggulangan penyalahgunaan narkoba menjadi tanggung jawab bersama. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mengelola, menertibkan, memitigasi, dan mengatasi tantangan penyalahgunaan narkoba di masyarakat. Detoksifikasi biasanya digunakan untuk membersihkan zat dari tubuh dan membatasi reaksi penarikan. Pemerintah, organisasi non-pemerintah, dan lembaga lainnya dapat secara signifikan membantu membatasi arus penyalahgunaan narkoba melalui program-program yang dirancang. Semua personel ini bisa dijadikan strategi untuk mengurangi ketersediaan obat-obatan terlarang. Mereka terutama dapat berkonsentrasi pada pengendalian produksi dan distribusi obat-obatan untuk mencegah pengalihan ke tujuan rekreasi.

Selain itu, pembatasan atau pengaturan bahan yang tersedia akan membantu mengurangi tingkat konsumsi atau peredaran obat di masyarakat. Hal ini dapat dilakukan melalui peningkatan pajak atas obat-obatan, baik legal maupun ilegal. Selain itu, tutup semua toko yang menjual obat-obatan terlarang dan tangkap mereka yang terlibat dalam bisnis yang melanggar hukum, baik secara legal maupun ilegal.

Pengawasan orang tua sangat penting untuk pengelolaan dan pencegahan obat. Berbagai keterampilan dapat ditingkatkan dengan pelatihan tentang pengaturan aturan, seperti berbagai teknik yang memantau aktivitas. Memuji untuk perilaku yang tepat, disiplin moderat dan konsisten dapat diterapkan untuk menentukan aturan dan peraturan keluarga.

Pengobatan Penyalahgunaan Narkoba

Perawatan korban penyalahgunaan narkoba di sebagian besar negara adalah terapi prosedural dan membutuhkan komitmen korban. Pelaku harus siap dan mau dibantu melalui terapi sekuensial. Dalam program pengobatan, konseling adalah tulang punggung. Para pecandu narkoba dibawa melalui program penyuluhan penyadaran untuk menciptakan kesadaran diri.

Kecanduan zat adalah kondisi kronis yang melibatkan penggunaan obat-obatan dan alkohol secara kompulsif. Individu yang kecanduan zat dapat menggunakan narkoba meskipun berpotensi menimbulkan masalah serius. Pengobatan kecanduan mungkin rumit, namun, mengatasi masalah ini telah membantu banyak orang dalam pemulihan dari penyakit penggunaan narkoba. Selain itu, kecanduan dapat diobati meskipun merupakan kondisi yang kompleks dan kronis. Perawatan ini paling efektif, terutama bila bersifat individual karena disesuaikan untuk mengatasi aspek psikologis, emosional, dan medis tertentu atau aspek terkait lainnya dari individu. Selain itu, pengobatan kecanduan melibatkan serangkaian intervensi untuk membantu orang berhenti menggunakan narkoba dan meningkatkan kehidupan mereka di keluarga, tempat kerja, dan di masyarakat.

Pusat rehabilitasi menyediakan perawatan untuk kecanduan zat. Terapi mungkin jangka pendek atau jangka panjang, rawat inap atau rawat jalan, namun terbukti efektif. Ini terdiri dari penggabungan terapi yang dipersonalisasi untuk pemulihan kecanduan. Penyalahguna narkoba sering menjalani proses yang dimaksudkan untuk membantu individu mencapai peningkatan fungsi, kemandirian, dan peningkatan kualitas hidup. Selain itu, perawatan rehabilitasi membantu memulihkan fungsi optimal, kesehatan, dan kesejahteraan umum individu, tetapi tidak membalikkan kerusakan yang disebabkan oleh komplikasi penyalahgunaan obat dan zat.

Terapi keluarga membantu keluarga untuk memahami masalah dan mencoba untuk menghindari penggunaan narkoba lebih lanjut. Selain itu, keluarga dapat membantu secara signifikan dalam pemulihan anggota yang berjuang dengan kecanduan atau penyakit apa pun akibat penyalahgunaan narkoba. Selain itu, terapi keluarga dapat mendukung individu dalam keluarga dan meningkatkan kesehatan dan peluang pemulihan mereka. Dengan dukungan keluarga yang kuat, cara pengobatan ini juga terbukti efektif.

Kesimpulannya, perang melawan penyalahgunaan narkoba dan zat harus dinyatakan sebagai perang global. Memerangi penyalahgunaan narkoba dan zat akan membantu membentuk generasi masa depan; mempromosikan kesehatan masyarakat dalam segala aspek; sosial, mental, fisik, dan spiritual. Dengan demikian, mengelola dan mengobati penyalahgunaan narkoba dan zat akan mengarah pada pembangunan pribadi dan nasional yang signifikan.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.