Gangguan Makan: Kenali Jenis dan Bahayanya

Agustus 12, 2021

Gangguan makan melibatkan penyakit fisik dan mental yang parah yang mempengaruhi ide dan pemikiran orang tentang makanan dan makan. Gangguan makan lebih banyak terjadi pada wanita daripada pria. Korban gangguan ini berada dalam seluruh populasi tanpa memandang suku, usia, jenis kelamin, jenis kelamin, dan agama. Gangguan makan telah diklasifikasikan di bawah kategori gangguan makan dan makan. Gangguan tersebut digambarkan memiliki karakteristik seperti memiliki perilaku tertentu yang berhubungan dengan makan atau gangguan makan terus-menerus yang mengubah konsumsi atau penyerapan makanan. Perubahan tersebut merusak fungsi psikososial dan kesehatan fisik secara keseluruhan. Selain itu, kategori tersebut memberikan kriteria diagnostik gangguan makan yang spesifik, termasuk gangguan ruminasi dan pica, gangguan pesta makan, anoreksia nervosa, kondisi asupan makanan terbatas, dan bulimia nervosa.

Fakta Tentang Gangguan Makan

Gangguan makan adalah jenis kondisi kesehatan yang rumit, dan berbeda berdasarkan jenis kondisi dan individu yang terkena . Namun, beberapa fakta gangguan makan bersifat umum terlepas dari orang-orang berdasarkan studi penelitian. Salah satu faktanya adalah bahwa gangguan ini tidak diskriminatif seperti yang diamati pada orang-orang dari semua ras, usia, berat badan, latar belakang etnis, dan jenis kelamin. Selain itu, gangguan makan biasanya terjadi pada masa dewasa muda atau remaja meskipun kondisi ini tidak terbatas pada dua kategori usia ini. Selain itu, gangguan makan tidak disebabkan oleh satu atau faktor tertentu. Studi menunjukkan bahwa beberapa faktor biologis, genetik, psikologis, sosial, dan perilaku meningkatkan risiko mengembangkan gangguan makan. Fakta lain adalah bahwa gangguan makan mengancam jiwa dalam banyak kasus terutama jika tidak ditangani atau diobati secara memadai. Namun, ada berbagai cara pemulihan melalui praktik berbasis bukti yang telah terbukti berhasil.

Jenis Gangguan Makan

Berbagai kondisi makan ada di antara orang-orang, dan korban dapat mengembangkan beberapa dari mereka pada satu waktu tertentu. Jenisnya termasuk gangguan makan berlebihan, anoreksia nervosa, dan bulimia nervosa.

Orang yang memiliki anoreksia nervosa menghindari kalori dan makanan pada diri mereka sendiri menuju kelaparan diri. Orang-orang seperti itu mungkin menderita gangguan terlepas dari ukuran tubuh mereka, karena siapa pun dapat memilikinya. Salah satu ciri dari kondisi tersebut adalah memiliki keinginan kompulsif untuk menurunkan berat badan. Yang lain menolak untuk mengonsumsi makanan sehat dalam jumlah yang diperlukan untuk tingkat aktivitas tubuh dan tipe tubuh. Orang yang menderita bulimia nervosa merasa mereka makan atau makan makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat. Setelah makan, mereka membersihkan kalori dengan memaksakan diri untuk muntah, berolahraga berlebihan, atau menggunakan obat pencahar. Ide utamanya adalah menyingkirkan makanan dari tubuh mereka karena takut berat badan bertambah dan menjadi kelebihan berat badan atau obesitas.

Di sisi lain, korban binge eating disorder (BED) ditandai dengan kurangnya kontrol atas perilaku makannya. Mereka mungkin merasa bahwa mereka telah makan makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat, kemudian mengembangkan mekanisme kompensasi seperti muntah yang diinduksi sendiri dari makanan yang mereka makan untuk melawan efek pesta makan. tidak nyaman karena makan berlebihan; menjadi malu pada diri sendiri, mengembangkan rasa bersalah, penyesalan dan depresi.

Gejala Gangguan Makan

Gangguan ini dimanifestasikan pada orang secara berbeda berdasarkan tingkat komplikasi yang disebabkan oleh penyakit mental ini. Gejala-gejala ini mempengaruhi aspek fisik, sosial, dan psikologis kesehatan individu. Berbagai manifestasi dari kondisi tersebut mungkin tidak secara langsung menentukan apakah seseorang berjuang dengan gangguan makan meskipun beberapa gejala bertindak sebagai tanda peringatan. Gejala-gejala tersebut telah dikategorikan ke dalam faktor emosional, perilaku, dan fisik.

Gejala Emosional dan Perilaku

Gejala emosional dan perilaku termasuk perubahan suasana hati yang ekstrem, pilihan, keyakinan, dan pola yang menunjukkan keinginan obsesif untuk menurunkan berat badan; aturan makan, pola makan, dan pola makan. Lainnya termasuk citra tubuh yang terdistorsi, melewatkan makan, menyembunyikan makanan atau makan sendirian, menarik diri dari orang lain, ketakutan yang intens untuk menambah berat badan, kesulitan berkonsentrasi, atau proses berpikir tangensial. Demikian pula, ada gejala lain seperti obsesi dengan kandungan gizi makanan, kandungan kalori, dan pikiran keseluruhan tentang makanan.

Gejala Fisik

Tubuh yang kelaparan tidak dapat berfungsi secara normal; dalam hal itu, orang yang berjuang dengan gangguan makan akan menunjukkan beberapa tanda fisik berikut. Ini termasuk sembelit parah, penurunan berat badan yang parah, tekanan darah abnormal, denyut nadi, dan pernapasan, kulit kering dan pucat, kelelahan, dan kelemahan tubuh secara umum. Juga, korban mungkin memiliki kuku dan rambut yang rapuh, amenore atau kehilangan siklus menstruasi pada wanita, kelemahan otot, masalah pencernaan, dan sistem kekebalan yang terganggu. Selain itu, orang dapat mengembangkan pertumbuhan rambut lembut di sebagian besar bagian tubuh (lanugo); pingsan, pusing, dan berbagai penyakit lain akibat kekurangan gizi.

Mendiagnosis Gangguan Makan

Profesional perawatan kesehatan, termasuk penyedia kesehatan mental dan dokter, dapat mendiagnosis gangguan makan. Penyedia perawatan primer mulai dengan meninjau gejala, melakukan pemeriksaan fisik, tes darah. Konselor kesehatan mental, termasuk psikiater dan psikolog, melakukan evaluasi psikologis yang membantu mereka memahami masalah makan pasien dan mengembangkan rencana perawatan untuk pengobatan. Penyedia layanan kesehatan menggunakan manual gangguan mental yang dikembangkan oleh Asosiasi Psikiatri Amerika untuk diagnosis. Dalam manual, ada garis besar gejala yang berbeda untuk berbagai jenis gangguan makan.

Efek Kesehatan dan Risiko Gangguan Makan

Selain berbagai gejala gangguan makan emosional, perilaku, dan fisik, ada konsekuensi jangka panjang yang parah. Makan yang tidak teratur menyebabkan kekurangan gizi, mempengaruhi semua organ tubuh seperti kardiovaskular, otak, gastrointestinal, dan sistem endokrin. Kekurangan gizi menyebabkan kelemahan keseluruhan dari seluruh tubuh. Akibatnya, jantung tidak lagi cukup kuat untuk memompa dan mengedarkan darah ke berbagai bagian tubuh, tekanan darah abnormal, denyut nadi, dan peningkatan risiko gagal jantung akhirnya berkembang. Muntah yang berlebihan, dan pencahar mengakibatkan ketidakseimbangan elektrolit dalam tubuh. Selain itu, kekurangan gizi akibat gangguan makan berkontribusi pada lemahnya sistem kekebalan tubuh sehingga membuat tubuh rentan terhadap berbagai penyakit yang mengakibatkan sindrom metabolik.

Perawatan dan Manajemen

Pengobatan gangguan makan bervariasi sesuai dengan jenis dan kebutuhan spesifik pasien. Jika seseorang tidak memiliki kasus yang didiagnosis, profesional kesehatan akan menangani dan mengelola gangguan makan. Berbagai metode pengobatan untuk mengobati gangguan makan termasuk psikoterapi, obat-obatan, pendekatan Maudsley, dan konseling gizi. Perawatan psikoterapi melibatkan profesional kesehatan mental yang menentukan terapi terbaik untuk setiap kasus. Sebagian besar kasus gangguan makan mengalami perbaikan setelah terapi perilaku kognitif. Ini adalah bentuk pengobatan yang membantu pasien untuk memahami dan mengubah pola pikir mereka yang menyimpang yang menyebabkan kelainan emosi dan perilaku. Pendekatan Maudsley merupakan salah satu bentuk terapi yang membantu keluarga pasien remaja penderita anoreksia nervosa. Metode ini melibatkan orang tua yang memberikan bimbingan aktif kepada anak-anak mereka tentang makan serta makan yang sehat.

Di bawah pengobatan, beberapa korban gangguan makan mengembangkan kondisi sekunder seperti depresi dan kecemasan. Kondisi seperti itu diobati dengan mengonsumsi antidepresan dan bentuk obat lain untuk perbaikan. Hasil dari; pikiran korban tentang diri mereka sendiri dan makanan menjadi normal. Juga, melalui konseling nutrisi, ahli diet terdaftar yang memiliki beberapa pelatihan tentang gangguan makan membantu para korban mengubah kebiasaan makan mereka, termasuk mengembangkan rencana makan berbasis nutrisi. Selain itu, spesialis tersebut memberikan tip kepada korban untuk perencanaan makan, belanja bahan makanan, dan persiapan. Namun, pendekatan pengobatan dan manajemen terbaik untuk gangguan makan melibatkan kombinasi profesional interdisipliner; dan dengan bekerja sama sebagai sebuah tim, mereka dapat mengembangkan metode yang komprehensif untuk mengobati penyakit, dan meningkatkan kesejahteraan mental, fisik, dan emosional korban.

Kesimpulannya, gangguan makan juga termasuk sindrom ruminasi dan kondisi pica, anoreksia nervosa, bulimia nervosa, pesta makan, asupan makanan terbatas. Manajemen dan pengobatan melibatkan penggunaan antidepresan dan bentuk obat lain yang memperbaiki gangguan. Selain itu, partisipasi aktif orang tua dalam membimbing anak terhadap gangguan makan, mengajarkan tentang pola makan yang sehat. Perawatan juga dapat mencakup psikoterapi, obat-obatan, pendekatan Maudsley, dan konseling nutrisi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.