Jenis dan Komplikasi Kehamilan: Penatalaksanaan dan Perawatan

Agustus 12, 2021

Umumnya, kehamilan terjadi ketika sel telur dibuahi oleh sperma setelah ovarium dilepaskan saat ovulasi. Telur yang dibuahi kemudian melakukan perjalanan ke rahim, di mana implantasi terjadi, yang menghasilkan kehamilan. Misalnya, rata-rata periode kehamilan berlangsung selama empat puluh minggu. Oleh karena itu, diagnosis kehamilan dini dan perawatan orang tua menghasilkan kehamilan yang sehat. Selain itu, beberapa faktor dapat mempengaruhi kehamilan, seperti usia, paparan kekerasan, dan kesehatan ibu. Oleh karena itu, penting untuk memantau kehamilan demi kesehatan bayi. Dalam diskusi saya, saya akan menjelaskan jenis-jenis kehamilan, penyebab, dan pengobatan untuk mengendalikan masalah tersebut. Beberapa jenis kehamilan termasuk kehamilan intrauterin, kehamilan tunggal, kehamilan ganda, dan kehamilan ektopik. Selain itu, saya juga akan membahas beberapa komplikasi kehamilan yang umum terjadi.

Berbagai Jenis Kehamilan

Kehamilan intrauterin

Intrauterine adalah jenis kehamilan khas yang terjadi ketika janin atau janin berimplantasi di dalam rahim. Plasenta akhirnya terbentuk untuk perkembangan embrio menjadi bayi. Oleh karena itu, kehamilan intrauterin didefinisikan sebagai kantung kehamilan yang berisi kutub janin atau kantung kuning telur. Selama kehamilan jenis ini, bayi dapat mengalami pembatasan pertumbuhan intrauterin (IUGR). IUGR terjadi ketika janin tidak tumbuh seperti yang biasanya diharapkan. IUGR dapat terjadi dalam dua jenis, simetris dan asimetris. Bila bagian tubuh bayi mirip disebut simetris. Asimetris adalah ketika ukuran kepala dan otak bayi normal, dan tubuh lainnya kecil.

Penyebab dan Pengobatan IUGR

IUGR terjadi ketika janin tidak mendapatkan nutrisi dan nutrisi yang dibutuhkan. Selain itu, IUGR terjadi ketika ada masalah dengan aliran darah di tali pusat yang menghubungkan bayi dengan plasenta. Penyebab hambatan pertumbuhan ini bisa karena minum alkohol, merokok, atau penggunaan obat-obatan oleh wanita hamil. Penyebab lain mungkin termasuk tekanan darah tinggi, kehamilan ganda, kondisi medis. Pembatasan pertumbuhan intrauterin didiagnosis melalui tinggi fundus uteri, di mana dokter memeriksa pertumbuhan bayi dengan mengukur perut ibu. Selain itu, dapat didiagnosis dengan memantau detak jantung dan gerakan janin. Selain itu, pengobatan untuk IUGR tergantung pada periode kehamilan. Jika bayi mengalami masalah tersebut, dokter membantu mengelola kondisi tersebut dengan memastikan ibu mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi.

Kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik muncul ketika sel telur yang dibuahi ditanamkan di luar dinding utama rahim, seperti perut rahim. Ektopik biasanya terjadi di tuba fallopi. Ektopik terjadi ketika ovarium gagal mencapai rahim tetapi malah berimplantasi di tuba falopi. Kehamilan ektopik dapat menyebabkan risiko kesehatan yang signifikan seperti pendarahan internal. Selain itu, jenis kehamilan ini dapat terjadi secara bersamaan, yang disebut kehamilan heterotopik. Namun, kondisi heterotopik berada pada tingkat yang lebih tinggi karena teknologi reproduksi berbantuan dan fertilisasi in vitro.

Penyebab dan Pengobatan

Beberapa penyebab kehamilan ektopik termasuk kondisi medis dari pengobatan peradangan dan jaringan parut pada saluran tuba. Selain itu, penyebab terkait lainnya adalah cacat bawaan, faktor hormonal, dan kelainan genetik. Beberapa faktor risiko yang menyebabkan kehamilan ektopik adalah kehamilan ektopik sebelumnya, infeksi, merokok, dan perawatan kesuburan. Misalnya, jika seseorang mengalami ektopik selama kehamilan terakhir, orang tersebut memiliki peluang besar untuk mendapatkan yang lain. Penyakit menular seksual seperti gonore dapat menyebabkan peradangan pada saluran tuba, meningkatkan risiko kehamilan ektopik. Seperti kehamilan intrauterin, merokok meningkatkan risiko kehamilan ektopik.

Namun, jenis kehamilan ini dapat menyebabkan komplikasi seperti pecahnya tuba jika tidak dilakukan pengobatan. Beberapa dari berbagai terapi ektopik termasuk obat-obatan dan pembedahan. Dokter memberikan obat yang diresepkan untuk menahan dan mengelola ektopik dari menyebabkan pecahnya tabung. Obat yang biasa digunakan untuk mengatasi kondisi ini adalah metotreksat.

Kehamilan Tunggal dan Kehamilan Ganda

Kehamilan tunggal terjadi ketika satu sperma membuahi satu sel telur dan membentuk satu janin. Singlet adalah jenis kehamilan yang paling umum dialami oleh sebagian besar wanita. Namun, tidak seperti jenis kehamilan lainnya, kehamilan singlet menyebabkan gejala yang sangat sedikit. Di sisi lain, kehamilan ganda terjadi ketika banyak sel telur dibuahi secara bersamaan atau ketika dua sperma memasuki satu sel telur. Kehamilan ganda juga dapat terjadi ketika sperma membuahi satu sel telur dan kemudian membelah menjadi dua zigot. Misalnya, jika satu telur membelah menjadi beberapa zigot, itu akan menghasilkan kembar identik. Demikian juga jika dua sperma membuahi ovarium, akan menghasilkan kembar fraternal dan fraternal jika lebih dari satu ovarium yang dibuahi.

Kehamilan Mola

Telur yang dibuahi secara tidak normal umumnya menyebabkan kehamilan mola; ada dua jenis, kehamilan mola lengkap dan parsial. Molar parsial akan terjadi ketika dua sperma membuahi satu sel telur tetapi tidak ada perkembangan dua janin. Molar lengkap terjadi ketika plasenta terbentuk di dalam rahim tanpa dukungan janin. Kondisi ini sebagian besar mengarah pada aborsi spontan karena janin tidak dapat berkembang dengan aman akibat komplikasi.

Penyebab dan Pengobatan

Kebanyakan kehamilan mola terjadi karena masalah genetik tertentu ketika sperma membuahi sel telur, tidak seperti kehamilan normal di mana plasenta terbentuk untuk mendukung perkembangan embrio; dengan geraham, tumor terbentuk di dalam rahim, bukan plasenta. Kehamilan mola terjadi setelah keguguran, ektopik, atau kehamilan yang sukses ketika sel-sel tetap berada di dalam rahim; misalnya, telur yang dibuahi ditanamkan di luar rahim pada kehamilan ektopik. Namun, gejala umum geraham termasuk gerakan janin, muntah parah, tekanan darah ekstrem, dan pendarahan vagina dalam tiga bulan kehamilan.

Kehamilan mola didiagnosis dengan memperoleh USG rahim, yang menggunakan gelombang suara untuk mengembangkan gambar rahim. Selain itu, dapat dilakukan melalui tes darah. Perawatan dan manajemen kehamilan mola melibatkan penggunaan kuretase dan dilatasi dengan suction untuk menghilangkan semua jaringan abnormal dari rahim. Bentuk pengobatan lain termasuk operasi pengangkatan seluruh rahim. Namun, tidak ada cara untuk mencegah geraham, tetapi Anda dapat mengurangi kemungkinan komplikasi; kehamilan mola dapat dikurangi dengan menghindari kehamilan lain selama setidaknya satu tahun setelah kehamilan mola awal.

Kehamilan Berisiko Tinggi

Kehamilan di mana komplikasi potensial dapat mempengaruhi bayi atau ibu dianggap sebagai kehamilan berisiko tinggi. Beberapa dari berbagai alasan kehamilan berisiko tinggi antara lain usia ibu dan kondisi kesehatan selama kehamilan atau sebelum kehamilan. Misalnya, usia calon ibu merupakan faktor risiko umum untuk kehamilan berisiko tinggi. Oleh karena itu, kehamilan untuk wanita di bawah usia tujuh belas tahun atau di atas tiga puluh lima tahun dapat mengalami komplikasi risiko dibandingkan dengan usia delapan belas hingga tiga puluh tahun. Selain itu, kondisi medis yang ada seperti diabetes, obesitas, penyakit autoimun, dan tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kehamilan berisiko tinggi.

Penyebab lain dari kehamilan berisiko tinggi termasuk riwayat keluarga terkait kelainan genetik atau keguguran pada kehamilan sebelumnya. Selain itu, kondisi medis selama kehamilan seperti diabetes gestasional, depresi, dan preeklamsia dapat menyebabkan kehamilan berisiko tinggi. Selain itu, ada berbagai cara untuk mengelola kehamilan berisiko tinggi. Pendekatannya termasuk mengambil diet sehat, mempertahankan berat badan yang sehat, pemantauan gula darah yang konsisten, dan olahraga yang tepat.

Kehamilan Perut

Perut terjadi ketika sel telur yang telah dibuahi berimplantasi pada jaringan atau organ dalam perut seorang wanita. Misalnya, kehamilan perut sangat jarang terjadi tetapi menimbulkan risiko kesehatan yang signifikan bagi ibu dan janin ketika itu terjadi. Hal ini dapat mengakibatkan pendarahan internal yang berat jika plasenta terlepas dari jaringan atau organ perut yang terhubung dengannya. Selain itu, komplikasi perut mencegah janin menerima nutrisi dan darah yang cukup untuk pertumbuhan janin yang sehat.

Tanda dan gejala komplikasi awalnya bisa mirip dengan kehamilan normal, seperti kelelahan, sesekali muntah, dan telat haid. Kehamilan perut dapat didiagnosis melalui tes darah untuk mengukur tingkat human chorionic gonadotropin untuk mengidentifikasi masalahnya. Ini juga dapat dianalisis dengan menggunakan ultrasound dan laparoskopi untuk memastikan diagnosis. Kesimpulannya, semua jenis kehamilan memiliki beberapa masalah kesehatan umum seperti obesitas, penambahan berat badan, infeksi, dan hipertensi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.