Kanker Serviks: Hal yang Perlu Diketahui Wanita

Agustus 12, 2021

Blok bangunan dasar yang membentuk jaringan tubuh adalah sel. Sel-sel terus tumbuh, aus, dan diganti setelah mereka aus atau terluka melalui penggandaan sel. Kanker merupakan penyakit yang menyerang sel-sel tubuh. Itu terjadi selama penggandaan sel ketika sel-sel abnormal tumbuh, membentuk benjolan atau massa yang disebut tumor. Setiap sel tidak bersifat kanker; tumor ganas bersifat kanker dan dapat menyebar, tidak seperti tumor jinak yang tidak bersifat kanker dan tidak bermetastasis. Kanker serviks dimulai ketika sel-sel abnormal di sepanjang lapisan serviks mulai tumbuh tak terkendali. Biasanya dimulai di zona transformasi dan menyebar ke jaringan lain di sekitar kelenjar getah bening leher rahim dan vagina. Sering kali, kanker dapat bermetastasis ke bagian lain seperti hati. Ini adalah salah satu kanker yang dapat berhasil diobati jika ditemukan lebih awal.

Jenis Kanker Serviks

Kanker serviks terutama diklasifikasikan setelah sel tempat mereka mulai tumbuh. Serviks memiliki permukaan dalam dan luar. Bagian luar membuka ke dalam vagina, dan bagian dalam melapisi saluran serviks. Permukaan luar dikenal sebagai ektoserviks dan ditutupi oleh sel-sel skuamosa. Kanker serviks yang dimulai di sel-sel ini disebut karsinoma sel skuamosa; bertanggung jawab untuk sekitar 70% dari total kasus kanker serviks. Endoserviks yang membentuk permukaan bagian dalam serviks ditutupi oleh sel-sel kelenjar, dan kanker yang berkembang di sel-sel ini dikenal sebagai adenokarsinoma. Ini kurang umum dan menyumbang sekitar 25% dari kasus kanker serviks. Biasanya sulit untuk didiagnosis karena terjadi lebih tinggi di leher rahim.

Penyebab dan Faktor Risiko

Human papillomavirus (HPV) menyumbang hampir semua kasus kanker serviks. Kelompok virus ini dapat menyerang permukaan bagian tubuh yang berbeda seperti leher rahim dan vagina. Lebih dari seratus jenis human papillomavirus yang berbeda, dengan lebih dari empat belas mempengaruhi alat kelamin; sekitar lima belas dari HPV genital menyebabkan kanker serviks. Meskipun infeksi HPV umum terjadi, tidak semua orang dengan infeksi HPV berkembang menjadi kanker serviks. Berbagai faktor meningkatkan risiko terkena kanker serviks. Diantaranya termasuk perokok pasif dan perokok. Penggunaan tembakau merusak sel-sel leher rahim dan meningkatkan kemungkinan wanita dengan HPV mengembangkan kanker. Penelitian juga menunjukkan bahwa wanita yang menggunakan kontrasepsi oral jangka panjang juga berisiko lebih tinggi, meskipun alasannya tidak jelas. Wanita dengan sistem kekebalan yang lemah juga berisiko lebih tinggi terkena kanker ini, misalnya, wanita HIV-positif dan wanita lain yang menggunakan obat yang dapat melemahkan sistem kekebalan mereka. Meskipun penyakit ini dapat diturunkan dalam keluarga di mana seorang wanita yang saudara perempuan atau ibunya menderita kanker memiliki kemungkinan tinggi untuk mengembangkannya, tidak ada penyebab genetik yang diketahui dari kanker serviks.

Gejala dan Stadium

Orang dengan kanker serviks mungkin tidak menunjukkan tanda atau gejala khusus selama tahap awal. Namun, ketika kanker serviks mulai menyerang area lain seperti vagina, gejalanya bisa berkembang. Beberapa wanita akan mengalami periode menstruasi yang lebih lama dan lebih berat, sementara yang lain mungkin mengalami keputihan yang tidak normal. Yang lain akan melihat atau berdarah di antara periode mereka, dan yang lain mungkin mengalami pendarahan vagina setelah berhubungan seks. Beberapa wanita akan merasakan hubungan seksual yang menyakitkan, sementara yang lain akan berdarah bahkan ketika mereka telah mencapai tahap menopause. Meskipun gejala-gejala ini mungkin disebabkan oleh obat atau kondisi tertentu, penting untuk menyingkirkan kanker serviks. Sangat penting bagi orang dengan serviks untuk melakukan pemeriksaan rutin apakah mereka transgender, gay, lesbian, straight atau biseksual.

Pementasan kanker sangat penting dalam menentukan rencana perawatan terbaik. Ada empat stadium kanker serviks. Stadium mengacu pada sejauh mana kanker telah menyebar di dalam tubuh pada saat didiagnosis. Kanker serviks stadium I terlokalisir dan hanya ditemukan di jaringan serviks. Pada stadium II, kanker serviks berkembang secara lokal dan telah menyebar ke jaringan lain di sebelah serviks, seperti dua pertiga bagian atas vagina. Kanker serviks stadium III telah mencapai bagian vagina lainnya dan sampai ke lapisan panggul; kemungkinan metastasis ke kelenjar getah bening keluar dan bahkan mungkin menghentikan fungsi ginjal. Akhirnya, kanker serviks pada stadium IV telah menyebar ke rektum dan lebih jauh ke area lain seperti paru-paru, tulang, dan hati. Sebagian besar kanker serviks yang didiagnosis pada tahap awal memiliki prognosis yang baik dan tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi.

Diagnosa

Mendeteksi kanker serviks biasanya dimulai dengan hasil tes pap yang abnormal selama tahap skrining kanker. Ini panggilan untuk pengujian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi keberadaan kanker serviks. Kadang-kadang tes mungkin diusulkan jika pasien mengalami gejala yang dicurigai seperti pendarahan vagina yang tidak normal. Seorang dokter, biasanya seorang ginekolog, melakukan pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan, termasuk pemeriksaan panggul dan meraba kelenjar getah bening. Dokter melakukan tes kolposkopi untuk melihat dari dekat leher rahim untuk melihat sel-sel yang berubah atau abnormal menemukan di mana tepatnya mereka berada dan seperti apa bentuknya. Jika dokter melihat area yang mencurigakan, biopsi dilakukan dan jaringan diperiksa di laboratorium oleh ahli patologi. Jika hasil dari biopsi mengkonfirmasi adanya kanker serviks, pemindaian pencitraan lain seperti pemindaian MRI, CT scan, atau PET scan dilakukan ke area sel kanker telah menyebar.

Manajemen dan Perawatan

Perawatan kanker serviks yang dipilih tergantung pada preferensi pasien dan rekomendasi dari tim medis. Perawatan yang dipilih tergantung pada hasil tes, lokasi kanker, area penyebarannya, kondisi kesehatan umum pasien, usia, dan apakah mereka ingin memiliki anak di masa depan. Pengobatan dicapai dengan memanfaatkan terapi kombinasi pembedahan, radiasi, dan kemoterapi. Namun, prosedur pembedahan tetap menjadi satu-satunya pilihan bagi sebagian besar pasien, misalnya, jika kanker hanya ada di leher rahim. Prosedur pembedahan tergantung pada luasnya metastasis; kanker serviks dini diobati dengan menggunakan biopsi kerucut untuk mengangkat jaringan di sekitar tumor dan jaringan sehat lainnya di sekitarnya. Trakelektomi dapat dilakukan untuk mengangkat seluruh atau sebagian serviks di samping bagian atas vagina. Indung telur dan saluran tuba biasanya dibiarkan di tempatnya, terutama jika seorang wanita ingin melahirkan di masa depan. Histerektomi total umumnya dilakukan untuk mengangkat leher rahim dan rahim. Saluran tuba mungkin juga diangkat.

Terapi radiasi di mana dokter menggunakan sinar-x untuk membunuh sel kanker dapat digunakan untuk merusak atau membunuh sel kanker serviks. Seorang pasien mungkin memilikinya sebagai pengobatan utama atau memilikinya setelah operasi untuk membunuh sel-sel kanker yang tersisa. Radiasi biasanya menargetkan bagian yang terkena dan dilakukan dengan hati-hati untuk meminimalkan kerusakan pada sel-sel sehat. Cara pengobatan ini aman, meski memiliki berbagai efek samping. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan keputihan menyebabkan hilangnya rambut di sekitar daerah panggul, dan masalah usus dan kandung kemih. Radiasi juga dapat menyebabkan menopause dini karena dapat menghentikan ovarium memproduksi hormon atau menyebabkan penyempitan vagina. Dalam kasus yang jarang terjadi, terapi radiasi dapat melemahkan tulang dan menyebabkan patah tulang panggul. Radiasi dapat dilakukan secara internal atau eksternal, dan prosesnya tidak menyakitkan.

Selain itu, kemoterapi dapat digunakan di mana obat digunakan untuk memperlambat pertumbuhan atau membunuh sel kanker. Kemoterapi biasanya digunakan ketika kanker berada pada stadium lanjut dan dapat dikombinasikan dengan radioterapi. Jumlah sesi kemoterapi biasanya tergantung pada jenis kanker yang dimiliki pasien dan apakah mereka menjalani perawatan lain. Obat-obatan umumnya diberikan secara intravena. Pengobatan dengan kemoterapi memiliki berbagai efek samping tergantung pada kebugaran dan kesehatan umum seseorang, seberapa sering mereka menjalani pengobatan atau apakah mereka sedang menjalani pengobatan lain seperti radioterapi. Beberapa pasien mungkin merasa lelah, mengalami mual dan muntah, kehilangan sebagian rambut dari tubuh, termasuk rambut di kepala. Menopause sementara atau permanen juga telah dilaporkan. Selain itu, kemoterapi dapat melemahkan kekebalan tubuh, dan pasien menjadi rentan terhadap infeksi.

Kanker serviks mempengaruhi pasien secara emosional dan fisik. Perawatan paliatif sangat penting, terlepas dari stadium kanker, untuk membantu meningkatkan kualitas hidup pasien. Ini dapat dilakukan oleh tim profesional kesehatan bekerja sama dengan anggota keluarga dan pengasuh lainnya. Metode non-medis dan medis dapat digunakan untuk mengontrol rasa sakit pada pasien, menghilangkan stres, dan memastikan pasien tenang selama perawatan. Pembedahan paliatif juga dapat dilakukan untuk memperbaiki masalah fistula dan obstruksi usus.

Secara keseluruhan, kanker serviks adalah salah satu kanker yang paling dapat dicegah. Siapa pun yang memiliki serviks harus menjalani pemeriksaan rutin untuk mengetahui pra-kanker cukup dini dan mengobatinya sebelum menjadi kanker. Selain itu, anak perempuan di bawah usia lima belas tahun dan yang belum melakukan perilaku seksual harus mendapatkan vaksin HPV untuk mencegah mereka terinfeksi virus. Wanita dapat meminimalkan risiko terkena kanker ini dengan berhenti merokok dan membatasi banyak pasangan seksual.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.