Kanker Payudara: Tahapan dan Pengobatan

Agustus 12, 2021

Kanker melibatkan pertumbuhan sel-sel tubuh yang tidak normal ketika sel-sel tua gagal mati tetapi tumbuh secara tidak normal, membentuk sel-sel baru yang abnormal dan dengan cepat menyebar ke organ tubuh lainnya. Sel-sel abnormal membentuk tumor, massa jaringan meskipun kanker yang berbeda seperti leukemia tidak selalu membentuk tumor. Hal ini disebabkan oleh mutasi DNA di dalam sel akibat berbagai faktor seperti kebiasaan merokok, pola makan yang buruk, obesitas, faktor lingkungan, dan asupan alkohol yang berlebihan.

Tanda-tanda awal kanker termasuk penurunan berat badan yang tidak normal, kehilangan nafsu makan, kelelahan, luka yang tidak kunjung sembuh, benjolan di payudara atau di tempat lain, darah dalam urin dan tinja, nyeri terus-menerus, dan mual berulang. Jenis kanker utama adalah kanker payudara, leukemia, kanker prostat, dan limfoma. Kanker paru-paru dianggap sebagai jenis kanker paling mematikan, dan menyebabkan kematian paling banyak. Asbes diklaim sebagai penyebab utama kanker paru-paru, bersama dengan merokok. Tugas ini akan fokus pada kanker payudara, penyebab, gejala, jenis, pencegahan, dan pengobatannya.

Kanker payudara

Kanker payudara terbentuk di payudara pada pria dan wanita meskipun wanita adalah yang paling terpengaruh. Prevalensi kanker payudara menempati urutan kedua setelah kanker kulit pada wanita. Ini dimulai ketika sel-sel di payudara mulai tumbuh secara tidak normal. Sel membelah 30 kali sebelum gejala apa pun dapat dideteksi dengan tangan, di mana setiap pembelahan sel membutuhkan waktu satu atau dua bulan. Oleh karena itu, kanker payudara dapat terjadi pada pasien selama 2-5 tahun sebelum benjolan kanker dirasakan. Sel-sel abnormal dapat tumbuh di luar kendali, menyerang jaringan di sekitarnya pada kanker payudara invasif. Dapat berpindah ke kelenjar getah bening aksila, di dalam payudara, dan tulang selangka. Tingkat kelangsungan hidup untuk kanker payudara telah meningkat, dan kematian akibat kanker payudara berkurang karena deteksi dini, pemahaman yang lebih baik tentang kanker payudara oleh masyarakat dan profesional, dan pendekatan pengobatan baru yang dipersonalisasi. Diagnosis dini, manajemen yang lebih baik, dan pengobatan kanker payudara yang efektif telah mengurangi angka kematian akibat kanker payudara.

Deteksi Kanker Payudara

Mammogram digunakan sebagai tes skrining untuk kanker payudara. Ini seperti rontgen payudara yang dapat mendeteksi kanker payudara bahkan dua tahun sebelum tumor dirasakan. Untuk mendeteksi kanker payudara di rumah, seseorang harus meletakkan bantal di bawah bahu dan lengan dan dengan lengan yang lain menggerakkan bantalan jari di sekitar payudara untuk menutupi seluruh area payudara dan ketiak dengan tekanan yang berubah diikuti dengan pemeriksaan puting susu dengan cara diremas. itu untuk memeriksa debit dan benjolan.

Penyebab Kanker Payudara

Perubahan hormonal, gaya hidup, dan faktor lingkungan merupakan faktor utama penyebab kanker payudara. Namun, masih belum jelas mengapa paparan faktor risiko mempengaruhi beberapa orang dan bukan orang lain. Oleh karena itu, kanker payudara disebabkan oleh interaksi gaya hidup dan faktor lingkungan serta susunan genetik seseorang. Kanker payudara juga dapat diturunkan melalui serangkaian mutasi gen yang diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga. BRCA1 dan BRCA2 adalah gen kanker payudara yang teridentifikasi meningkatkan risiko tertular kanker payudara. Ini mengharuskan keluarga dengan riwayat kanker payudara yang kuat untuk melakukan tes rutin untuk deteksi dini dan tindakan pencegahan.

Faktor Risiko Kanker Payudara

Beberapa aspek meningkatkan kemungkinan seseorang terkena kanker payudara. Menjadi perempuan adalah salah satu faktor risiko karena lebih banyak perempuan mengembangkan kanker payudara daripada laki-laki. Risiko kanker payudara diklaim meningkat seiring bertambahnya usia. Catatan pribadi sebelumnya tentang masalah payudara berarti bahwa seseorang bisa terkena kanker payudara lebih cepat. Jika Anda pernah menderita kanker payudara di masa lalu, kemungkinan akan kambuh lagi di kemudian hari, pada payudara yang sama atau yang lain. Riwayat kanker payudara keluarga meningkatkan risiko bahkan pada usia muda. Gen BRCA1 dan BRCA2 yang diwariskan melalui mutasi gen dan diturunkan dari generasi ke generasi juga merupakan faktor risiko. Memulai menstruasi Anda lebih awal dan menopause terlambat meningkatkan risiko kanker payudara. Kehamilan dengan anak pertama saat lebih tua dari yang direkomendasikan atau belum pernah hamil meningkatkan risiko kanker payudara selain paparan radiasi, terapi hormon pascamenopause, obesitas, dan asupan alkohol yang berlebihan.

Jenis Kanker Payudara

Jenis kanker payudara termasuk karsinoma duktal dan lobular invasif, tumor phyllodes, inflamasi, kanker payudara metastatik, dan angiosarcoma payudara. Kanker metastatik adalah jenis kanker payudara yang paling agresif karena melibatkan pergerakan kanker dari lokasi tumor asli ke jaringan lain yang jauh. Karsinoma duktal invasif adalah yang paling umum. Ini mulai berkembang di saluran susu kemudian pindah ke jaringan lemak dan berserat di luar saluran. Sebagian besar jenis kanker terjadi di bagian payudara luar atas.

Gejala Kanker Payudara

Penderita kanker payudara mungkin mengalami ketidaknyamanan, kelelahan, puting terbalik, keluarnya cairan dari puting, dan benjolan. Pembengkakan kelenjar getah bening dan kulit kemerahan di sekitar area payudara juga bisa dialami. Gejala lain termasuk perubahan penampilan dan ukuran payudara, lesung payudara, pengelupasan, retak, dan pengelupasan kulit di sekitar puting atau payudara.

Tahapan Kanker Payudara

Kanker payudara dimulai dari stadium 0 hingga 4. Pada tahap pertama, kanker terutama di saluran jaringan di payudara dan belum mulai menyebar ke jaringan di sekitarnya. Pada stadium 1A, tumor belum menyebar, tetapi pada stadium 1B, kanker menyebar ke kelenjar getah bening. Pada stadium 2A, kanker telah menyebar hingga 3 kelenjar getah bening, sedangkan pada stadium 2B, tumor terus menyebar hingga 3 kelenjar getah bening dan berukuran 20 hingga 50 mm. pada stadium 3A, kanker hadir di 4 kelenjar getah bening aksila sedangkan pada stadium 3B, telah menyebar ke dinding dada dan mempengaruhi hingga 9 kelenjar getah bening. Pada kanker payudara stadium 3C, tumor telah menyebar ke lebih dari sepuluh kelenjar getah bening. Pada stadium 4, kanker telah menyebar ke organ tubuh lain seperti paru-paru, otak, tulang, hati, dan dinding dada. Ketika kanker kembali setelah pengobatan, itu disebut kanker berulang.

Pencegahan Kanker Payudara

Berbagai tindakan dapat dilakukan untuk mengurangi risiko kanker payudara. Langkah-langkah ini termasuk skrining payudara secara teratur (Seely, 2018), memahami payudara Anda dengan baik dengan melakukan pemeriksaan kanker payudara sendiri, dan membatasi terapi hormon pascamenopause. Untuk mengurangi terjadinya kanker payudara, seseorang juga harus membatasi asupan alkohol, melakukan latihan fisik secara teratur, dan memilih diet yang sehat dengan mengupayakan berat badan yang sehat dan mempertahankannya melalui strategi yang sehat untuk menghindari kanker payudara. Wanita yang lebih berisiko terkena kanker payudara harus menggunakan obat pencegahan dan operasi pencegahan untuk meminimalkan risiko.

Pengobatan Kanker Payudara

Kanker payudara dapat diobati melalui pembedahan dan terapi tergantung pada stadium, grade, dan ukuran. Operasi kanker payudara melibatkan pengangkatan tumor melalui lumpektomi, menghilangkan seluruh payudara melalui mastektomi, menghilangkan beberapa kelenjar getah bening, menghilangkan beberapa kelenjar getah bening, atau mengangkat kedua payudara. Wanita dengan peningkatan risiko dapat mengangkat payudara mereka bahkan jika mereka sehat untuk menghindari kanker payudara. Lumpektomi direkomendasikan untuk tumor kecil dan beberapa pasien dengan tumor besar mungkin memerlukan kemoterapi untuk mengecilkan tumor sebelum diangkat melalui lumpektomi. Prosedur bedah baru-baru ini telah dikembangkan untuk mengangkat area tertentu pada payudara sambil tetap mempertahankan penampilan payudara dengan menjaga kulit dan puting susu.

Terapi untuk mengobati kanker payudara meliputi terapi radiasi di mana pancaran energi yang kuat digunakan untuk menangani sel kanker, kemoterapi yang menggunakan obat-obatan untuk merusak sel kanker, tambahan terapi hormon untuk mengobati kanker payudara yang sensitif terhadap hormon, dan imunoterapi untuk melawan kanker.

Obat-obatan yang menghalangi hormon untuk menempel pada sel kanker digunakan untuk terapi hormonal selain obat yang membatasi tubuh untuk membuat estrogen pascamenopause. Obat terapi yang ditargetkan juga digunakan untuk menangani kelainan spesifik di dalam sel kanker. Obat-obatan tersebut berfokus pada reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia 2 (HER2), protein yang diproduksi secara berlebihan oleh sel kanker payudara untuk tumbuh dan bertahan hidup. Perawatan paliatif untuk memberikan bantuan dari rasa sakit untuk pasien kanker payudara penting dalam mendukung mereka. Perawatan paliatif diberikan oleh tim spesialis bersama dengan pasien dan keluarga untuk membuat pasien merasa lebih baik dan hidup lebih lama. Ini meningkatkan kualitas perawatan untuk pasien dan pengasuh mereka dan keluarga.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.