Kanker Ovarium: Tahapan dan Pengobatan

Agustus 12, 2021

Yang paling menonjol, di antara penyebab kematian dan kesakitan yang paling signifikan di dunia adalah kanker. Terutama, komplikasi kanker ditandai dengan proliferasi sel yang tidak terkendali dan terus menerus dan menyebar ke jaringan sekitarnya. Khususnya, kanker ovarium saat ini memimpin dalam trauma kesehatan reproduksi perempuan. Patut dicatat bahwa kanker ovarium terdiri dari beberapa kondisi penyakit ovarium. Berbagai jenis kanker ovarium ada tergantung pada morfologi di bawah mikroskop dan pengobatan serta prognosisnya. Kanker ovarium biasanya disalahartikan sebagai masalah umum lainnya karena sifatnya yang halus. Pada sebagian besar kasus, kanker ovarium hanya menunjukkan gejala pada stadium lanjut. Namun, tanda dan gejala berbagai kanker ovarium tampaknya menunjukkan beberapa sifat yang serupa. Tumor ovarium tidak boleh disamakan dengan kista ovarium. Sementara tumor ovarium adalah massa padat, kista ovarium biasanya berisi cairan.

Khususnya, berbagai faktor risiko dianggap sebagai akar dari kanker ovarium. Masa lalu seorang kerabat dari kanker ovarium adalah salah satu faktor ancaman signifikan yang terkait dengan timbulnya kanker ovarium. Alasan di balik risiko riwayat keluarga terkait dengan masalah keturunan. Meskipun diasumsikan untuk menjelaskan persentase yang lebih kecil dari wanita dengan keganasan ovarium, itu harus dianggap sebagai faktor risiko penting. Jelas, riwayat keluarga kanker rahim, dubur, usus besar, payudara, dan ovarium menunjukkan peningkatan risiko pada keturunannya. Meskipun tidak ada mutasi genetik yang didiagnosis pada pasien tersebut, peningkatan risiko kanker ovarium masih terjadi. Selain itu, riwayat pribadi kanker atau bahkan endometriosis merupakan indikasi peningkatan risiko kanker ovarium.

Selain itu, mutasi genetik pada gen yang terkait dengan kanker ovarium, seperti gen BRCA2 dan BRCA1, berujung pada kanker ovarium. Dengan demikian, mutasi genetik adalah salah satu penyebab mendasar dari kanker ovarium. Sebagian besar waktu, mutasi pada kanker payudara 1 dan 2 bersifat herediter. Selain itu, mereka terkait dengan kanker payudara dan ovarium, sehingga meningkatkan kemungkinan kanker ovarium. Lebih lanjut, sindrom genetik kanker kolorektal nonpolyposis herediter (HNPCC) juga secara genetik terkait dengan kanker ovarium. Sekitar 12% wanita dengan HNPCC memiliki peningkatan ancaman memiliki kanker ovarium dalam hidup mereka. Selain itu, meskipun wanita memiliki kemungkinan menderita tumor ovarium pada usia berapa pun, wanita usia lanjut memiliki persentase yang lebih tinggi di antara mereka yang menderita kanker ovarium. Selain itu, pengobatan untuk wanita menopause, terapi penggantian hormon, dikaitkan dengan kemungkinan berkembang biaknya tumor ovarium, terutama pada wanita yang belum menjalani histerektomi.

Kanker ovarium diamati memiliki beberapa tahap. Kanker ovarium stadium 1 memiliki prognosis yang sangat baik. Tingkat kelangsungan hidup stadium 1A dan 1B adalah lima tahun untuk 90% pasien dengan tumor tingkat 1. Histerektomi dianggap sebagai pengobatan yang sempurna untuk kanker ovarium stadium 1, di mana kedua indung telur dan saluran tuba diangkat. Tergantung pada interpretasi ahli patologi, pengobatan lebih lanjut mungkin tidak diperlukan jika tumornya rendah. Namun, kombinasi kemoterapi mungkin diperlukan ketika kanker sudah tingkat tinggi. Kanker ovarium stadium 2 menyiratkan bahwa kanker telah menyebar ke satu atau dua ovarium dan telah menyebar ke sebagian besar organ di dalam panggul. Stadium 2A kanker ovarium adalah ketika tumor telah menyebar ke saluran telur dan rahim. Ketika kanker telah menembus jaringan panggul, fase ini dilambangkan sebagai stadium 2B. Di bawah fase 2C, kanker telah menyebar ke jaringan lain di dalam panggul dan rahim. Selain itu, saluran tuba adalah tahap di mana sel-sel kanker dapat ditemukan di lubang peritoneum. Sekitar 70% korban pada tahap ini memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun. Salpingo-ooforektomi dan histerektomi bilateral adalah prosedur pembedahan untuk pasien stadium 2. Selain itu, kemoterapi kombinasi dengan atau tanpa terapi radiasi mungkin merupakan pengobatan yang direkomendasikan setelah prosedur pembedahan.

Kanker ovarium stadium 3 menyiratkan bahwa kanker telah menyebar ke satu atau dua ovarium di sekitar panggul dan telah memasuki bagian perut dan sekitar tonjolan getah bening. Fase 3A adalah di mana kanker hanya ditemukan di daerah panggul dan dapat dilihat secara mikroskopis di dalam jaringan peritoneum. Di bawah stadium 3B, tumor telah menyebar ke peritoneum, dan pertumbuhannya sekitar 2 cm atau bahkan lebih kecil. Di bawah fase 3C, kanker dalam peritoneum lebih signifikan dari 2cm dan telah menyebar ke kelenjar getah bening. Sekitar 39% pasien dengan kanker ovarium memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun. Histerektomi dan salpingo-ooforektomi, selain debulking tumor di sekitar kelenjar getah bening dan panggul dan perut, adalah prosedur bedah yang lebih disukai. Kemoterapi kombinasi diikuti dengan operasi tambahan dianjurkan. Fase 4 pertumbuhan ovarium menyiratkan bahwa kanker telah pindah ke luar perut ke berbagai bagian tubuh seperti paru-paru atau bahkan hati. Tingkat kelangsungan hidup sedikit di mana hanya 17% pasien memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun. Operasi pengangkatan jaringan kanker sebanyak mungkin ditambah dengan kombinasi kemoterapi adalah obat yang direkomendasikan.

Hebatnya, pengobatan kanker ovarium melibatkan terapi lokal dan sistemik. Jenis pengobatan yang dianggap sebagai terapi lokal termasuk pengobatan tumor tanpa mempengaruhi bagian tubuh lainnya. Terapi kanker ovarium lokal masing-masing adalah terapi radiasi untuk kanker ovarium dan pembedahan untuk kanker ovarium. Pembedahan untuk kanker ovarium adalah pengobatan utama yang lebih disukai dalam manajemen kanker. Jumlah operasi yang akan dilakukan tergantung pada seberapa jauh kanker telah menyebar dan kesehatan tubuh. Wanita yang dapat melahirkan anak dengan tumor dan kanker pada tahap awal diobati tanpa mengangkat indung telur dan rahim. Sekali lagi, ada dua tujuan utama dalam operasi kanker ovarium epitel, debulking dan staging. Pembedahan tidak tepat bila kanker tidak stadium dan debulked. Stadium kanker ovarium epitelial diperlukan untuk mengamati penyebaran kanker dari ovarium. Pengangkatan rahim disebut histerektomi; ketika melibatkan pengangkatan saluran tuba dan kedua indung telur, itu disebut salpingo-ooforektomi bilateral (BSO). Biasanya, operasi melibatkan pengangkatan omentum, dan proses yang disebut omentektomi. Terkadang, kanker menyebar ke omentum, area yang menutupi isi perut.

Selain itu, debulking kanker ovarium epitel membentuk tujuan penting lain dari operasi kanker ovarium, yang bertujuan untuk menghilangkan banyak tumor tanpa meninggalkan tumor yang terlihat. Debulking lebih penting pada penyebaran kanker ovarium di perut saat melakukan operasi. Pasien dengan tumor yang didebug secara optimal menunjukkan prognosis yang lebih baik dibandingkan dengan mereka dengan tumor yang lebih besar selama operasi. Dalam beberapa kasus, pembedahan ditujukan untuk menghilangkan kanker pada stroma ovarium dan tumor sel germinal ovarium. Salpingo-ooforektomi bilateral dan histerektomi digunakan dalam mengobati sebagian besar tumor ovarium. Jika kanker ada di satu ovarium dan ingin melahirkan anak, pengobatan akan melibatkan pengangkatan ovarium dan tuba falopi yang mengandung kanker. Lebih banyak jaringan perlu diangkat ketika kanker telah menyebar ke mana-mana di ovarium; ini akan membutuhkan salpingo-ooforektomi bilateral, histerektomi, dan operasi debulking.

Jelas, terapi sistemik meliputi penggunaan obat dalam mengobati kanker ovarium. Obat-obatan yang digunakan dikenal sebagai terapi sistemik karena kemampuannya menjangkau sel-sel kanker di seluruh tubuh. Obat-obatan diberikan langsung ke dalam aliran darah atau dapat diberikan secara oral. Berdasarkan kanker ovarium, terapi obat dapat berupa terapi hormon, kemoterapi, atau terapi target untuk kanker ovarium. Jelas, obat atau hormon penghambat hormon adalah agen penting dalam terapi hormon; mereka melawan kanker. Jarang, pengobatan sistemik digunakan untuk menyembuhkan tumor ovarium epitel dan sering digunakan dalam pengobatan kanker stroma ovarium. Terutama, Luteinizing-hormone-releasing hormone (LHRH) agonis adalah contoh obat yang berguna dalam pengobatan kanker, mereka menurunkan kadar estrogen pada wanita pramenopause. Obat-obatan tersebut termasuk leuprolide dan goserelin. Agonis LHRH diberikan melalui injeksi setiap satu sampai tiga bulan. Beberapa efek sampingnya adalah gejala menopause seperti kekeringan vagina dan hot flashes. Jika dikonsumsi dalam waktu lama, obat-obatan tersebut dapat menyebabkan osteoporosis.

Obat lain dalam kategori ini adalah Tamoxifen, dan sering digunakan dalam pengobatan kanker payudara. Juga, sangat membantu dalam pengobatan tumor stroma ovarium dan jarang dalam pengendalian tumor ovarium epitel progresif. Fungsi Tamoxifen sebagai anti-estrogen di beberapa tubuh adalah s. Terapi tamoxifen berfungsi menjaga estrogen yang beredar di rahim wanita dari pertumbuhan yang menggairahkan. Demikian pula, inhibitor aromatase adalah obat di bawah kategori LHRH yang memblokir aktivitas enzim aromatase, mengubah hormon lain menjadi estrogen ketika seorang wanita dalam pasca-menopause. Obat-obatan tersebut membantu menurunkan kadar estrogen wanita setelah menopause. Terutama, obat-obatan mengobati kanker payudara dan tumor stroma ovarium yang berulang setelah perawatan. Obat diminum sekali sehari sebagai pil.

Selanjutnya, kemoterapi adalah pengobatan sistemik lain di mana obat-obatan digunakan untuk mengobati kanker. Dalam bentuk ini, obat langsung masuk ke aliran darah di seluruh bagian tubuh. Kemo membantu membunuh atau mengecilkan sejumlah kecil sel kanker yang ditemukan setelah operasi, terutama kanker yang telah menyebar. Kemo diterapkan melalui injeksi, diberikan secara oral, atau melalui kateter di mana ia disuntikkan langsung ke rongga perut melalui kemoterapi intraperitoneal. Dua obat berbeda digunakan bersama dalam kemoterapi untuk kanker ovarium. Obat-obatan yang digabungkan termasuk senyawa platinum, yaitu carboplatin atau cisplatin, dan obat kemo yang disebut taxanes seperti paclitaxel atau docetaxel. Biasanya, kanker ovarium epitel menyusut dengan kemoterapi, tetapi sel kanker tumbuh lagi setelah beberapa waktu. Setelah menerapkan kemo pertama dan tidak ada perubahan nyata yang terlihat selama enam sampai dua belas bulan, kemoterapi yang sama yang digunakan untuk pertama kalinya harus digunakan dalam pengobatan. Kemoterapi intraperitoneal diberikan sebagai tambahan terapi sistemik dalam mengobati kanker yang belum menyebar atau debulking. Tumor stroma ovarium tidak diobati dengan kemoterapi; mereka malah diobati dengan kombinasi paclitaxel dengan carboplatin. Kehilangan nafsu makan, rambut rontok, mual, muntah, luka pada mulut, ruam pada kaki dan tangan adalah beberapa efek samping dari kemoterapi.

Selain itu, terapi bertarget pada kanker ovarium menggunakan obat-obatan yang berguna untuk menyerang dan mengidentifikasi sel kanker, dengan melakukan kerusakan kecil pada sel normal. Perawatan tersebut menyebabkan serangan ke lapisan sel kanker untuk memprogramnya secara berbeda dari biasanya. Terapi yang ditargetkan beroperasi secara berbeda di setiap pemberian, dan mereka mempengaruhi pertumbuhan sel kanker, proses pembelahan dan perbaikan, dan interaksinya dengan sel lain. Bevacizumab, jenis obat yang termasuk dalam kelas penghambat angiogenesis. Obat tersebut menempel pada vascular endothelial growth factor (VEGF), sejenis protein yang memberi sinyal pembentukan pembuluh darah baru untuk memperlambat atau menghentikan pertumbuhan kanker. Bevacizumab menyusut atau memperlambat pertumbuhan epitel lanjut yang terkait dengan kanker ovarium. Bevacizumab bekerja lebih baik dengan kemoterapi, dan juga dapat diberikan dengan Olaparib. Efek samping bevacizumab termasuk sakit kepala, hipertensi, sel darah putih rendah (WBC), kelelahan, dan pendarahan. Obat lain yang berguna dalam pengobatan kanker ovarium adalah penghambat poli adenosin difosfat-ribosa polimerase (PARP), termasuk rucaparib, Olaparib, dan niraparib. Obat-obatan tersebut diketahui memperlambat atau mengecilkan kanker ovarium stadium lanjut pada waktunya; mereka dianggap meningkatkan rentang hidup wanita.

Secara meyakinkan, dicatat bahwa kemajuan telah dicapai dalam memahami kanker ovarium selama era sebelumnya. Meskipun masih banyak yang belum dipelajari, misalnya, asal usul kanker ovarium, mekanisme perkembangannya, pengetahuan penting untuk pencegahannya, dan pengobatan yang lebih baik. Komunikasi yang efektif diperlukan dalam pengenalan dini kanker ovarium dan pengelolaan varietas kanker ovarium yang luas. Pendekatan yang lebih operatif harus lebih disukai untuk memastikan manajemen diri dan perawatan suportif di antara wanita dengan kanker ovarium.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.