Ginekologi: Sistem Reproduksi Wanita

Agustus 12, 2021

Selama masa reproduksi wanita, tubuh mengalami banyak perubahan. Selama ini, berbagai masalah ginekologi cenderung muncul dari waktu ke waktu. Banyak wanita saat ini menderita masalah ginekologi dalam hidup mereka. Dalam kebanyakan kasus, kondisinya ringan dan dapat diobati. Namun, beberapa kasus bisa parah, menyebabkan komplikasi lain seperti mempengaruhi kesuburan wanita atau bahkan kualitas hidupnya. Menjaga kesehatan Anda serta kunjungan dokter tepat waktu dapat mencegah masalah ginekologi, yang meliputi hal-hal berikut:

Displasia Serviks

Displasia serviks diakui sebagai kondisi prakanker serviks yang penyebabnya berasal dari human papillomavirus. Biasanya, displasia terjadi tanpa tanda apapun, dan oleh karena itu, kunjungan OB-GYN tahunan disarankan. Setelah 21, juga ideal untuk mempertimbangkan pap smear biasa untuk membantu menyaring sel-sel abnormal. Jika aktivitas sel abnormal pap smear terdeteksi, tes yang dikenal sebagai kolposkopi dianjurkan untuk memeriksa serviks dengan cermat. Bagaimanapun, displasia serviks ringan; pap smear dapat dengan mudah memantau perilaku sel dan memberi tahu dokter ketika kondisinya semakin parah dan memerlukan perawatan.

Namun demikian, ada kasus displasia serviks sedang dan lanjut yang memerlukan Prosedur Eksisi Elektro Bedah Loop untuk membantu biopsi jaringan serviks. Mengelola displasia serviks adalah mungkin, terutama untuk pasien berusia sembilan hingga 26 tahun. Selain itu, pasien dapat menerima vaksin HPV untuk menjaga mereka tetap aman dari empat jenis virus yang diketahui.

Prolaps Dasar Panggul

Organ panggul terdiri dari vagina, kandung kemih, rektum, dan rahim yang dipegang oleh ligamen dan jaringan ikat di dalam panggul. Melemahnya jaringan akibat menopause dan konstipasi kronis dapat menyebabkan dinding vagina jatuh. Demikian pula, stres fisik dari kehamilan dan persalinan dapat menyebabkan jatuhnya dinding vagina. Ketika seseorang mengalami ini, organ panggul di belakang vagina, termasuk kandung kemih, rektum, dan rahim, jatuh. Ada pendekatan non-bedah seperti terapi fisik dasar panggul atau pessary yang dapat dipertimbangkan saat merawat prolaps panggul. Menggunakan operasi perut laparoskopi, vagina, atau invasif minimal, seseorang juga dapat meredakan gejala dan mendapatkan perbaikan yang tahan lama dalam kasus prolaps serviks.

Nyeri Panggul Kronis

Beberapa wanita cenderung mengalami nyeri panggul kronis karena masalah kesehatan yang meliputi endometriosis, sindrom iritasi usus besar, sindrom nyeri kandung kemih, disfungsi otot dasar panggul, dan leiomioma rahim. Nyeri panggul kronis adalah nyeri persisten antara pusar dan tulang kemaluan dan berlangsung selama lebih dari enam bulan. Biasanya, nyeri panggul kronis melebihi ketidaknyamanan yang datang dengan kram menstruasi sesekali bagi wanita. Nyeri panggul kronis berkisar dari ringan dan nyeri hingga nyeri tiba-tiba dan tajam. Selain itu, masukan dari jaringan sistem reproduksi berinteraksi dengan stres lingkungan dan riwayat pembedahan sebelumnya, membuat sistem pemrosesan nyeri melaporkan nyeri panggul kronis.

Ada berbagai sumber nyeri panggul kronis, dan dengan demikian, strategi pengobatan yang berbeda dianut. Pengobatan nyeri panggul kronis dapat dilakukan dengan menggunakan terapi non-bedah, termasuk latihan dasar panggul. Latihan ini membantu memperkuat otot levator yang menawarkan dukungan untuk organ panggul dan kandung kemih. Modifikasi diet dan perilaku adalah pengobatan swadaya sederhana yang membantu dalam mengelola masalah dasar panggul. Pendekatan integratif seperti akupunktur juga digunakan dalam mengelola gangguan dasar panggul. Terapi obat, terapi fisik dasar panggul, dan terapi hormon juga berperan dalam mengobati dan mengelola nyeri panggul kronis. Ada juga prosedur bedah lanjutan yang telah membantu dalam mengobati nyeri panggul kronis. Prosedur medis meliputi perbaikan prolaps, operasi inkontinensia urin, rekonstruksi perawan, miomektomi, histerektomi, operasi prolaps pelestarian rahim, sistoskopi, dan operasi endoskopi.

Fibroid rahim

Fibroid rahim dikenal sebagai tumor jinak umum yang menyerang wanita dan juga disebut leiomioma atau mioma. Tumor diketahui berkembang di rahim wanita selama tahun-tahun subur. Fibroid ini dapat terjadi secara berbeda dan di berbagai bagian rahim. Penyebab utama fibroid masih belum jelas; Namun, hormon, riwayat keluarga, dan kehamilan adalah beberapa faktor yang dapat mempengaruhi pertumbuhan fibroid. Pasien dengan gejala ringan dari fibroid rahim dapat diobati dengan menggunakan pendekatan non-bedah. Embolisasi Fibroid Rahim adalah pendekatan non-bedah yang melibatkan pemblokiran suplai darah yang memicu pertumbuhan fibroid dengan menyuntikkan agen embolisasi. Perawatan hormon seperti penggunaan pil KB dapat membantu mengecilkan ukuran fibroid Anda dan meminimalkan gejala. Fibroid rahim juga dapat diangkat melalui metode pembedahan yang disebut miomektomi. Dalam prosedur ini, fibroid diangkat tanpa mempengaruhi rahim. Histerektomi masih merupakan prosedur bedah yang digunakan untuk menghilangkan fibroid. Proses ini melibatkan pengangkatan lengkap rahim bersama dengan fibroid.

Inkontinensia urin

Inkontinensia urin adalah kurangnya kontrol dalam pelepasan urin. Masalah tersebut dapat disebabkan oleh kondisi kesehatan sementara seperti infeksi saluran kemih. Dalam kasus lain, inkontinensia urin dapat terjadi akibat perubahan otot dan saraf di sekitar kandung kemih. Inkontinensia urin dibagi menjadi dua jenis, yaitu inkontinensia stres dan inkontinensia urgensi. Inkontinensia stres membuat seseorang kehilangan urin selama aktivitas fisik seperti tertawa, batuk, dan bersin.

Di sisi lain, inkontinensia urin melibatkan pelepasan urin yang tidak terkontrol dengan dorongan kuat dan tiba-tiba untuk buang air kecil; terapi perilaku, latihan Kegel, dan terapi fisik dapat mengobati inkontinensia urin dengan memperkuat dasar panggul, sehingga meningkatkan kontrol. Estrogen vagina juga dapat membantu dalam mengobati inkontinensia urin. Selain itu, tergantung pada jenis inkontinensia yang dimiliki, beberapa obat dapat membantu mengurangi kejang kandung kemih. Ada juga prosedur pembedahan yang dapat dipertimbangkan dalam mengobati inkontinensia urin, misalnya, mid urethra sling.

Gangguan Menstruasi

Mengalami perdarahan menstruasi yang berkepanjangan, perdarahan saat berhubungan, perdarahan antar periode, dan kram yang menyakitkan dapat menandakan gangguan menstruasi pada wanita, terutama pada usia menstruasi. Tergantung pada tingkat keparahan masalah siklus menstruasi, ada intervensi medis yang dapat digunakan; sebagian besar gangguan menstruasi termasuk endometriosis, sindrom ovarium polikistik, polip endometrium, perdarahan uterus disfungsional, yang berat, dan hiperplasia atau kanker endometrium. Diagnosis gangguan menstruasi akan menentukan intervensi medis mana yang akan digunakan. Metode pengobatan gangguan menstruasi termasuk obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), implan progesteron, pil resep, patch atau cincin vagina, progesteron, dan alat kontrasepsi. Pendekatan bedah juga tersedia untuk pasien dengan gangguan menstruasi. Mereka termasuk ablasi endometrium, histerektomi, embolisasi fibroid rahim, dan histeroskopi; prosedur invasif minimal digunakan untuk masalah kesehatan ini, periode pemulihan yang singkat merupakan keuntungan tambahan.

Sindrom Ovarium Polikistik

Ini adalah gangguan hormonal yang umumnya menyerang wanita selama masa reproduksi. Wanita yang memiliki kondisi ini memiliki periode menstruasi yang berkepanjangan atau memiliki kelebihan hormon pria yang dikenal sebagai androgen. Ovarium dapat mengembangkan beberapa dan kumpulan cairan kecil, karenanya, gagal untuk melepaskan telur. Penyebab utama sindrom ovarium polikistik tidak diketahui. Namun, beberapa faktor mungkin menyebabkannya, seperti faktor keturunan, kelebihan insulin, peradangan tingkat rendah, dan kelebihan androgen. Pengobatan sindrom ovarium polikistik berfokus pada pengelolaan kekhawatiran seseorang seperti hirsutisme, obesitas, jerawat, dan infertilitas. Perawatan khusus PCOS melibatkan perubahan gaya hidup seseorang, seperti penurunan berat badan. Ada juga intervensi medis yang dapat membantu mengatur siklus menstruasi seseorang yang disebabkan oleh PCOS, seperti kombinasi pil KB dan terapi progestin.

Wanita yang berbeda di seluruh dunia sedang berjuang dengan salah satu masalah ginekologi. Untungnya, ada pilihan pengobatan untuk salah satu dari masalah silsilah. Untuk setiap wanita dengan masalah ginekologi, mengendalikan situasi dimulai dengan memahami kondisi mereka. Ini hanya dapat dimungkinkan ketika seseorang bekerja dengan seorang spesialis. Memiliki janji temu setidaknya setahun sekali sangat penting karena membantu mendeteksi masalah ginekologi yang mungkin ringan dan tidak diketahui. Mencari bantuan dari spesialis juga membantu seseorang mencari intervensi medis yang tepat sesuai dengan masalah ginekologi yang mungkin mereka alami. Ada berbagai mode perawatan untuk berbagai masalah ginekologi, dan menemukan yang sesuai dengan masalah kesehatan Anda dimulai dengan menemui spesialis. Seorang spesialis akan menanyakan tentang riwayat kesehatan seseorang dan melakukan pemeriksaan yang tepat untuk membantu mengembangkan pengobatan yang tepat.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.