Hipertensi (Tekanan Darah Tinggi): Perkara Yang Perlu Anda Ketahui

Ogos 12, 2021

Hipertensi (HTN), atau dikenali sebagai tekanan darah tinggi (BP), adalah keadaan di mana tekanan darah tinggi. Akibatnya, daya akhirnya diberikan ke dinding arteri dan saluran darah utama lain di dalam tubuh manusia. Biasanya, bacaan tekanan darah mewakili nombor atas dan bawah. Angka teratas adalah tekanan sistolik (SBP), yang bermaksud kekuatan jantung mendorong ke dinding arteri di setiap degupan jantung. Nombor bawah adalah tekanan diastolik (DBP) yang mewakili kekuatan jantung mendorong ke dinding arteri di antara degupan jantung. Untuk mendiagnosis kes hipertensi dengan secukupnya, adalah penting untuk mengukur tekanan darah pada dua atau tiga hari yang berbeza. Tekanan darah sistolik mesti membaca 120 mmHg atau kurang pada hari-hari ini, dan tekanan darah diastolik harus membaca 80 mmHg atau kurang. Beberapa faktor risiko hipertensi yang biasa adalah penyakit, diet tidak sihat seperti memakan banyak garam, makanan yang mengandungi lemak trans tinggi dan lemak tepu, dan jumlah sayur-sayuran dan buah-buahan yang tidak mencukupi. Juga, seseorang mungkin berisiko mengalami hipertensi kerana sejarah keluarga HTN, penyakit ginjal, usia tua, kegemukan, gaya hidup tidak aktif, penggunaan tembakau, alkohol, dan penyalahgunaan dadah.

Gejala Hipertensi

Secara amnya, hipertensi berlaku pada kebanyakan orang yang mengalami sakit kepala, sesak nafas, sakit dada, epistaksis, gangguan penglihatan, keletihan, peningkatan degupan jantung. Walau bagaimanapun, sebilangan orang yang menderita hipertensi mungkin tidak simptomatik, dengan itu merujuk kepada hipertensi sebagai pembunuh senyap. Hipertensi hanya dapat didiagnosis dengan mengukur tekanan darah, yang biasanya merupakan aktiviti yang tidak menyakitkan dan cepat.

Jenis Hipertensi

Terdapat dua jenis hipertensi utama. Hipertensi primer juga dikenali sebagai hipertensi penting, hipertensi sekunder, dan hipertensi lapisan putih.

Hipertensi Utama atau Penting

Hipertensi primer atau penting adalah sejenis tekanan darah tinggi di mana penyebabnya tidak diketahui dan menyumbang 95% daripada semua kes hipertensi. Hipertensi jenis ini biasanya dikenal pasti ketika pesakit melakukan lawatan perubatan dua atau tiga kali ke pejabat klinik.

Faktor-faktor yang berkaitan dengan HTN primer adalah peningkatan rintangan periferal, perubahan membran sel yang berkaitan dengan lipid tinggi, disfungsi endotel, perubahan kadar natrium atau kalsium, hiperinsulinemia, hiperaktif sistem saraf simpatik yang disebabkan oleh ketidaksensitifan barorefleks, disregulasi sistem renin-angiotensin, penurunan keupayaan untuk mengeluarkan faktor persekitaran, gaya hidup, dan diet natrium.

Hipertensi Sekunder

Jenis hipertensi ini menyumbang kepada 5% daripada semua kes hipertensi. HTN sekunder mungkin disebabkan oleh beberapa penyakit seperti penyakit ginjal kronik, ginjal polikistik, penyakit renovaskular, koarkasi aorta, sindrom Cushing, pheochromocytoma, hyperparathyroidism, sleep apnea, aldosteronism primer, dan ubat-ubatan seperti kontraseptif oral, ubat anti-radang nonsteroid (NSAIDs) seperti Ibuprofen, penggunaan alkohol kronik, pengambilan kafein yang berlebihan, makanan tambahan herba seperti Ma Huang (ephedra), St. John’s wort, ubat-ubatan rekreasi seperti kokain dan metamfetamin.

Hipertensi kot putih

Ini adalah peningkatan tekanan darah ketika pesakit mengunjungi pejabat klinik. Tekanan darah yang tidak normal ini biasanya disebabkan oleh kegelisahan atau ketidakselesaan ketika berjumpa doktor dengan kot putih. Walaupun ini adalah jenis hipertensi yang tidak stabil, ia sering menutupi diagnosis hipertensi yang sebenarnya. Walau bagaimanapun, diagnosis yang mencukupi diperlukan untuk membezakannya dari hipertensi sebenar.

Pengelasan Hipertensi

Hipertensi dikelaskan berdasarkan hasil atau bacaan yang diperoleh dari pengukuran tekanan darah menggunakan alat yang dikenali sebagai sphygmomanometer dalam milimeter merkuri (mmHg) sebagai unit ukuran standard. Terdapat empat (4) kategori tekanan darah pada orang dewasa.

Tekanan darah normal adalah apabila tekanan darah sistolik (SBP) 120 mmHg atau kurang, dan tekanan darah diastolik (DBP) adalah 80 mmHg atau kurang. Tekanan darah tinggi adalah ketika SBP berada di antara 120 mmHg dan 129 mmHg, dan DBP kurang dari 80 mmHg. Hipertensi tahap 1 adalah ketika SBP antara 130 mmHg dan 139 mmHg, dan DBP antara 80 mmHg dan 89 mmHg. Selanjutnya, hipertensi Tahap 2 adalah apabila SBP sama atau lebih besar daripada 140 mmHg, dan DBP bersamaan atau lebih besar daripada 90 mmHg.

Faktor Risiko Hipertensi

Terdapat beberapa faktor risiko yang berkaitan dengan hipertensi. Ini termasuk usia, diabetes mellitus, hiperlipidemia, merokok, kegemukan, pengambilan alkohol yang berlebihan, kekurangan buah pinggang, dan penurunan bilangan nefron, genetik, bangsa, pengambilan garam berlebihan, dan kurang aktiviti fizikal.

Diagnosis Hipertensi

Diagnosis yang mencukupi sangat penting sebelum memulakan pesakit dengan ubat antihipertensi. Berikut adalah beberapa ujian diagnostik yang diperlukan sebelum perubahan gaya hidup terapi (TLC) atau rawatan farmakologi. Elektrokardiogram, glukosa darah; hemoglobin, hematokrit, panel kimia lengkap terutamanya kalium serum, kalsium, magnesium, urinalisis lengkap, kreatinin, anggaran kadar penapisan glomerular, ujian fungsi hati, hemoglobin glikosilasi (hemoglobin A1c), dan panel lipid puasa (9 hingga 12 jam cepat). Juga, pemantauan tekanan darah dan echocardiogram.

Pencegahan dan Rawatan Hipertensi

Pengubahsuaian gaya hidup adalah salah satu kaedah untuk mencegah tekanan darah tinggi. Seorang individu dapat mencapainya dengan mengelakkan sebahagian besar faktor risiko yang dapat diubah suai berkaitan dengan tekanan darah tinggi. Oleh itu, rawatan tekanan darah tinggi merangkumi rawatan bukan farmakologi dan rawatan farmakologi.

Rawatan Nonfarmakologi Hipertensi

Ini adalah campur tangan di mana ubat-ubatan tidak terlibat dalam rawatan tekanan darah tinggi. Ini termasuk menjaga berat badan yang sesuai: indeks jisim badan (BMI 18,5 -24,9 kg / m2), menerapkan diet Diet untuk Menghentikan Hipertensi (DASH), Diet Corak Makanan USDA, atau diet Persatuan Jantung Amerika (AHA). Juga, mengehadkan diet natrium kurang daripada 2.4 g setiap hari, peningkatan aktiviti fizikal, dan mengurangkan pengambilan alkohol. Pendekatan ini berfungsi lebih baik untuk mencegah hipertensi pada orang dengan tekanan darah normal dan tekanan darah tinggi.

Rawatan Farmakologi Hipertensi

Campur tangan farmakologi melibatkan penggunaan ubat-ubatan (antihipertensi) untuk rawatan tekanan darah tinggi. Ubat-ubatan seperti penghambat enzim penukaran angiotensin (ACEI): Lisinopril dan Enalapril; penyekat reseptor angiotensin II (ARB): Telmisartan dan Losartan; penyekat saluran kalsium (CCB): Amlodipine dan Nifedipine; beta-blocker (BB) juga dikenali sebagai agen penyekat beta-adrenergik: Metoprolol dan Carvedilol; perencat renin: Aliskiren; vasodilator periferal: Hydralazine dan Minoxidil; diuretik seperti thiazides: Hydrochlorothiazide dan Chlorthalidone; diuretik gelung: Furosemide dan Torsemide; diuretik hemat kalium: Spironolactone dan Eplerenone adalah untuk rawatan hipertensi.

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah masalah kesihatan kardiovaskular yang teruk dan jika tidak dirawat boleh mengakibatkan gangguan penglihatan yang menyebabkan kebutaan, kegagalan buah pinggang, strok, serangan jantung, kegagalan jantung, atau bahkan kematian. HTN dianggap sebagai pembunuh senyap kerana kebanyakan orang hipertensi tidak bergejala, dan dengan itu, tidak dapat mengawal penyakit mereka dengan secukupnya. Oleh itu, ubat-ubatan dan perubahan gaya hidup terapeutik, terutama dalam kombinasi, digunakan untuk merawat penyakit ini dengan lebih berkesan. Ubat antihipertensi biasanya berfungsi dengan melonggarkan saluran darah, sehingga menurunkan tekanan darah. Walau bagaimanapun, kesan sampingan ubat antihipertensi yang paling biasa adalah hipotensi yang boleh menyebabkan jatuh. Juga, ketidakseimbangan elektrolit adalah masalah dengan penggunaan diuretik untuk merawat hipertensi.

0 Komen

Hantar Komen

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.