Masalah Kesehatan Pria: Berbagai Jenis dan Pengobatannya

Agustus 12, 2021

Komplikasi kesehatan merupakan masalah yang signifikan secara global. Beberapa komplikasi bersifat kronis, sementara yang lain menular. Penyakit kronis adalah penyakit yang berlangsung lebih dari satu tahun, dan pasien memerlukan perawatan berkelanjutan. Gangguan menular dapat ditularkan di antara pasien, dan mereka menyebar dengan cepat. Di dunia modern, pria terutama dipengaruhi oleh penyakit tidak menular kronis yang merupakan produk dari gaya hidup mereka. Faktor risiko gaya hidup termasuk gaya hidup yang menetap, nutrisi berbasis daging merah, kurang olahraga, merokok, dan asupan alkohol yang berlebihan. Berdasarkan tingkat kematian yang terkait dengan penyakit dan tingkat penerimaan di rumah sakit, penyakit jantung, cedera yang tidak disengaja, kanker, stroke, dan penyakit saluran pernapasan bawah kronis merupakan penyebab sebagian besar kematian di antara pria di Amerika Serikat.

Berbagai Jenis Penyakit Pria

Penyakit jantung, untuk memulai, adalah kumpulan dari beberapa komplikasi kesehatan yang berhubungan dengan jantung. Misalnya, situasinya dapat ditentukan oleh seseorang yang memiliki penyakit arteri koroner dan serangan jantung, keduanya merupakan salah satu kondisi kesehatan terkait jantung yang paling umum. Selain itu, penyakit jantung adalah agen penyebab utama kematian pada pria di AS. Wajar jika dilaporkan salah satunya pasti berkaitan dengan penyakit jantung pada setiap empat kematian. Yang paling penting untuk dicatat adalah bahwa hal itu mempengaruhi laki-laki di seluruh ras dan memiliki prevalensi yang lebih signifikan di antara orang kulit putih daripada kelompok ras lain di negara ini.

Pada catatan yang sama, penyakit kanker adalah masalah kesehatan lain yang mempengaruhi pria. Ada beberapa kekhawatiran terkait kanker di antara pria, dengan kanker prostat termasuk yang paling umum di antara pria Amerika. Informasi yang tersedia tentang penyakit ini berpendapat bahwa pria di atas usia 65 tahun adalah yang paling rentan terhadap penyakit kesehatan. Selain itu, pria Afrika Amerika dan Karibia lebih rentan terhadap penyakit ini daripada pria kulit putih. Lebih dari yang di atas, cedera yang tidak disengaja adalah beberapa penyebab kematian di antara pria Amerika. Kondisi tersebut menyusul setelah penyakit jantung, stroke, penyakit pernapasan kronis, dan kanker. Menjadi tidak disengaja menyiratkan kecelakaan yang terjadi tanpa penghasut yang disengaja; kondisi yang dianggap sebagai penyebab utama kematian di antara laki-laki adalah bahwa mereka adalah jenis kelamin yang terlibat dalam usaha-usaha teknis dan berbahaya. Termasuk pekerjaan konstruksi dan pertambangan, di antara pekerjaan teknis dan manual lainnya yang membutuhkan penggunaan manusia dan mesin yang intens.

Lebih dari yang di atas, penyakit saluran pernapasan bawah kronis adalah masalah kesehatan lain yang secara signifikan mempengaruhi pria. Ini adalah penyakit yang agak parah yang mempengaruhi jutaan orang di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Ini juga merupakan konglomerat dari beberapa penyakit, termasuk bronkitis kronis, asma, dan emfisema. Tiga jenis penyakit ini ditandai dengan sesak napas yang terkait dengan penyumbatan saluran napas. Kondisi ini menyusahkan, dengan alasan pentingnya aliran udara yang konstan dan bebas ke paru-paru. Selain itu, stroke juga merupakan penyakit lain yang menyebabkan kematian di kalangan pria di Amerika Serikat, terkait dengan jumlah kematian yang sama yang disebabkan oleh kanker prostat.

Penyebab Penyakit Pria

Penyakit jantung dikaitkan dengan penumpukan lapisan lemak di sekitar jantung, membuat jantung sangat tegang dalam memompa darah. Akhirnya, jika keadaan memburuk, jantung gagal, mengakibatkan komplikasi kesehatan yang berujung pada penyakit jantung. Penyebab lain dari situasi yang sama termasuk gaya hidup tidak sehat, merokok, dan kurang olahraga, di antara situasi yang berbeda. Di sisi lain, kanker tidak didefinisikan secara mendalam mengenai penyebabnya; umumnya diyakini bahwa semua pria berisiko terkena, misalnya, kanker prostat. Cedera yang tidak disengaja, seperti yang disebutkan di awal, adalah insiden yang tidak disengaja yang terjadi dalam tindakan biasa saat orang melakukan aktivitas sehari-hari. Penyebab masalah kesehatan dapat dikatakan ketidaktahuan seperti yang dimanifestasikan oleh beberapa pekerja yang tidak memakai alat pelindung dan kegagalan untuk memasang struktur pertahanan. Dua masalah utama akhirnya menyebabkan stroke. Salah satunya adalah penyumbatan arteri, dan yang lainnya adalah arteri bocor atau pecah.

Manajemen dan Perawatan

Penyakit jantung

Seperti yang disebutkan di awal, penyakit jantung terkait dengan gaya hidup yang membuat fungsi jantung dan sistem peredaran darah umum menjadi tantangan. Gaya hidup seperti itu termasuk merokok atau bahkan kurang olahraga, antara lain. Cara untuk mengelola situasi demikian adalah untuk terlibat dalam aktivitas dan menghindari semua zat yang dapat melukai jantung dan sistem peredaran darah pada umumnya. Namun, pengobatan penyakit terbukti efektif dalam memperbaiki kondisi dan membuat jantung lebih kuat; untuk mencapai hal ini, dokter meresepkan obat tertentu, misalnya, penghambat enzim pengubah angiotensin (ACEI) yang merupakan obat yang digunakan untuk membantu penderita gagal jantung. Mereka juga dapat merekomendasikan diuretik, yang membantu mengurangi pengumpulan cairan di dalam tubuh dan di paru-paru untuk memudahkan proses pernapasan. Operasi jantung juga merupakan bagian dari pengobatan yang dapat ditawarkan ke jantung dan sistem peredaran darah untuk mengatasi penyakit jantung.

Kanker

Penyakit tersebut, sebagaimana dipahami secara umum, adalah adanya sel-sel kanker yang terus berlipat ganda, membuat nyawa pasien tak tertahankan karena rasa sakit. Cara mengelolanya pada pria dan spesifik dalam menanggapi kanker prostat adalah dengan memberikan terapi deprivasi androgen, yang membantu memperlambat perkembangan kanker prostat. Cara penyebarannya adalah melalui suntikan, tablet, atau bahkan pembedahan tetapi dikombinasikan dengan radioterapi. Jika kanker berkembang, perhatian lebih lanjut, yaitu pengobatan, diperlukan. Dalam hal ini, pasien diharapkan untuk menjalani kemoterapi, terapi deprivasi androgen (ADT), terapi lahir, dan obat-obatan baru yang telah lulus uji efisiensi.

Cedera yang Tidak Disengaja

Ini adalah penderitaan atau kerusakan yang diakibatkan oleh kecelakaan; itu tidak disengaja dan dapat berupa kejadian yang tidak terduga, seperti tabrakan mobil, pelepasan peluru secara tidak sengaja dari senjata api. Oleh karena itu, cara untuk mengelola situasi adalah memastikan bahwa semua tindakan perlindungan dilakukan sehingga orang-orang di mana pun di sekitarnya tetap aman dan nyaman. Namun, kejadian tersebut harus diperlakukan sebagai keadaan darurat, dan mediasi yang tepat diberikan tergantung pada cedera yang diderita.

Penyakit Pernapasan Bawah Kronis (CLRD)

Bronkitis kronis adalah salah satu komplikasi di bawah pernapasan bagian bawah yang teratur, dan cara mengelolanya termasuk menghentikan beberapa perilaku yang berkontribusi pada perkembangannya. Ini termasuk berhenti merokok dan minum obat yang membantu mengurangi perkembangan penyakit. Pengobatannya bisa berupa obat bronkodilator yang dihirup sebagai aerosol atau bahkan diminum. Dampaknya adalah meredakan rasa sakit akibat kondisi tersebut dengan membuka saluran udara di paru-paru. Seseorang juga dapat mempertimbangkan untuk minum antibiotik yang membantu melawan infeksi pernapasan. Kondisi lain di bawah CLRD adalah asma. Cara mengatasi penyakit asma adalah dengan menggunakan rescue inhaler yang dianggap membantu dalam membuka lubang hidung atau sekedar saluran udara agar mudah mengalir ke paru-paru. Akhirnya, pemberian kortikosteroid inhalasi seumur hidup adalah pengobatan penyakit yang andal karena membantu mengelola kondisi secara efektif.

Pukulan

Penelitian yang ada menunjukkan bahwa memahami faktor risiko seseorang terhadap stroke sangat penting dalam memahami cara merawat diri sendiri tentang bahaya terkena stroke. Dalam pengelolaan penyakit, ada satu teknik: penggunaan obat pencegahan. Di bawah pendekatan ini, dokter mungkin meresepkan obat antiplatelet, yang membantu mencegah pembekuan darah dan, pada dasarnya, membantu mengelola kemungkinan mengalami stroke. Selain itu, dokter juga dapat meresepkan obat antikoagulan yang membantu mengurangi kemungkinan terjadinya pembekuan darah, yang menghambat aliran darah dengan lancar dan efektif ke otak.

Penyakit jantung, kanker, cedera yang tidak disengaja, stroke, dan penyakit saluran pernapasan bawah kronis adalah gangguan tidak menular yang mempengaruhi pria berdasarkan pilihan gaya hidup mereka. Misalnya, pria dapat menghindari penyakit dengan berolahraga secara teratur, melakukan diet seimbang, mengurangi asupan alkohol, dan berhenti merokok. Mereka juga dapat meningkatkan umur panjang mereka dengan melakukan pemeriksaan klinik secara teratur, terutama untuk manula yang berusia 60 tahun ke atas. Kanker, misalnya, dapat diobati jika terdeteksi cukup dini. Juga, untuk penyakit jantung, berbagai faktor dapat memprediksi kemungkinan berkembangnya komplikasi tertentu. Mengukur kadar kolesterol seseorang dapat, misalnya, memprediksi gangguan jantung, dan pasien dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah komplikasi.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.