Kecemasan dan Depresi: Komorbiditas Mental Utama

Agustus 12, 2021

Secara psikologis, manusia menghadapi banyak tantangan yang menyebabkan banyak ketidaknyamanan bagi mereka dan bahkan bagi mereka yang tinggal bersama mereka. Beberapa gangguan psikologis yang secara eksklusif telah diidentifikasi sebagai tantangan mendasar bagi manusia termasuk kecemasan dan depresi. Kecemasan adalah respons umum tubuh terhadap pengalaman stres. Situasi adalah perasaan takut atau khawatir tentang ketidakpastian masa depan. Oleh karena itu, individu dalam situasi seperti itu cenderung memiliki kecemasan. Depresi, di sisi lain, paling baik diekspresikan sebagai kesedihan atau kehilangan minat yang terus-menerus, yang mencegah orang melakukan aktivitas sehari-hari dengan baik, atau tidak melakukannya sama sekali. Pada dasarnya, keduanya melemahkan mental dan karenanya membutuhkan perhatian serius.

Penyebab Kecemasan dan Depresi

Tidak ada penyebab pasti dari kecemasan. Namun, akan dibenarkan untuk berargumen bahwa setiap pengalaman traumatis dapat memicu kecemasan, tetapi lebih khusus untuk orang-orang yang rentan terhadap kecemasan. Ada juga beberapa penyebab medis stres. Adalah pada dokter untuk memastikan jenis penyebab medis yang dapat dikaitkan dengan kecemasan individu tertentu. Beberapa kondisi medis yang teridentifikasi yang dapat menimbulkan kekhawatiran termasuk penyakit jantung, penyalahgunaan obat atau bahkan penarikan, nyeri kronis atau memiliki sindrom iritasi usus besar, diabetes, dan kondisi kesehatan serius lainnya yang layak mempengaruhi individu secara psikologis. Namun, secara eksklusif dapat disimpulkan bahwa kecemasan adalah akibat dari kondisi medis jika pasien tidak memiliki kerabat yang mengalami gangguan kecemasan atau jika mereka tidak pernah memiliki gangguan kecemasan saat kecil.

Depresi, di sisi lain, pada dasarnya adalah masalah medis yang dapat mempengaruhi siapa saja tanpa memandang usia. Namun, sementara sebagian besar pasien dapat menderita kondisi tertentu, beberapa tidak dapat sepenuhnya dipahami dan dikaitkan dengan penyebab spesifik. Namun, kondisi tertentu dapat dikaitkan dengan depresi, termasuk genetika, kimia otak, stres, dan gizi buruk. Mempertimbangkan prevalensi kondisi kesehatan ini, 10% hingga 15% dari populasi akan mengalami depresi klinis secara global di beberapa titik dalam hidup mereka, dan itu mungkin yang paling tidak diharapkan.

Manajemen Kecemasan dan Depresi

Kecemasan

Manajemen kecemasan menggabungkan cukup banyak mekanisme yang dianggap bermanfaat bagi pasien. Belajar tentang kecemasan adalah salah satu pilihan yang dianggap penting untuk pengelolaan gangguan kecemasan. Idealnya, pertimbangan dalam argumen adalah bahwa jika seseorang memahami kondisinya dengan baik, pendekatan mereka terhadapnya, apakah mereka yang bermasalah atau teman. Diperkirakan bahwa individu seperti itu akan mampu menangani situasi dengan lebih baik. Demikian pula, mempelajari teknik relaksasi adalah strategi lain untuk mengelola situasi. Ide ini diwujudkan dengan belajar bagaimana mengidentifikasi saat-saat ketika seseorang tegang dan membiarkan otot-otot melentur, kemudian menenangkan pikiran. Mekanisme tersebut diyakini akan sangat membantu dalam mengurangi efek kecemasan. Pada catatan yang sama, ada pilihan untuk mengelola situasi melalui paparan situasi tertentu untuk mengusir rasa takut yang mereka miliki tentang apa yang diharapkan dalam situasi tertentu. Idealnya, perhatiannya adalah agar dampak situasi diturunkan, bukan efek lanjutan pada individu.

Depresi

Namun, mengobati depresi memiliki cara untuk memastikan bahwa seseorang menjalani kehidupan yang lebih baik yang tidak terlalu terganggu; seorang individu perlu tetap aktif secara fisik untuk mencapai hal ini. Idealnya, ketika seseorang mengalami depresi, perasaan umumnya adalah bahwa seseorang tidak akan menikmati melakukan aktivitas apa pun. Namun, pada kenyataannya, saat seseorang memilih aktivitas yang mereka sukai dan melakukannya, mereka bisa menikmatinya. Juga disarankan untuk mempertimbangkan untuk menambahkan lebih banyak aktivitas yang menurut mereka akan membantu mendapatkan kembali sifat menyenangkan mereka. Ide dasarnya adalah bahwa kegiatan ini akan membantu pasien melupakan penderitaan mereka dan alih-alih menyalurkan konsentrasi mereka ke kegiatan di mana mereka terlibat. Lambat laun, setelah terlibat dalam aktivitas untuk sementara waktu, mereka menjadi terbiasa, dan segera otak dan hati nurani mereka terbiasa dengan kehidupan yang lebih baik tanpa kualitas depresi.

Pengobatan Kecemasan dan Depresi

Kecemasan

Ada dua pilihan pengobatan yang tersedia untuk gangguan kecemasan. Mereka termasuk psikoterapi dan obat-obatan. Psikoterapi, untuk memulai, juga dikenal sebagai terapi bicara. Idealnya, ini melibatkan keterlibatan dengan psikoterapis atau konselor yang membantu pasien pulih dari kecemasan. Perhatian mendasar dalam pendekatan ini adalah agar pasien mampu memahami situasi dan menurunkan tekanannya terkait masalah yang diantisipasi. Konselor biasanya adalah seseorang yang memahami situasi dan memiliki kualifikasi prasyarat yang memungkinkan mereka untuk melibatkan orang-orang dengan gangguan kecemasan secara produktif. Namun, psikoterapi tetap menjadi pilihan paling umum dan efektif untuk mengobati kecemasan. Tujuan utama dari pendekatan ini adalah untuk melatih keterampilan khusus individu yang membantu seseorang kembali ke aktivitas awal yang telah mereka hindari. Selain itu, prosesnya melibatkan terapi pemaparan, yang, seperti yang disebutkan di awal, membantu seseorang menjauh dari ketakutan yang mereka miliki mengenai situasi tertentu.

Selain itu, pasien perlu menjalani pengobatan dalam beberapa situasi, termasuk minum obat antidepresan atau anti-kecemasan yang diresepkan. Pada dasarnya, pendekatan ini digunakan untuk meringankan gejala gangguan, yang merupakan sumber ketidaknyamanan.

Depresi

Depresi memiliki berbagai pendekatan yang ditujukan untuk merawat pasien dengan gangguan depresi. Sama seperti kecemasan, psikoterapi dan obat-obatan dapat membantu meringankan gejala gangguan tersebut. Dengan psikoterapi, terapi perilaku kognitif terbukti membantu mencegah kekambuhan, yang cukup akrab dengan pasien psikologis. Dengan anak-anak, bagaimanapun, farmakoterapi terbukti bukan pilihan yang efektif untuk digunakan dalam mengobati depresi. Oleh karena itu, hal ini menuntut lebih banyak yang harus dilakukan, menunjukkan perhatian akan kebutuhan untuk meringankan pasien dari gejala-gejala gangguan tersebut. Yang paling penting, dengan catatan yang sama, harus dipahami bahwa kombinasi pendekatan pengobatan dan psikoterapi bekerja paling baik untuk pasien. Oleh karena itu, rekomendasinya adalah untuk menawarkan dua metode kepada pasien mereka untuk mempercepat pemulihan dari kekhawatiran.

Obat Mengobati Kecemasan dan Depresi

Kecemasan

Di bawah pendekatan pengobatan untuk mengobati kecemasan, beberapa obat dianggap membantu dalam mengurangi gejala pasien. Antidepresan adalah salah satu kategori obat-obatan dan bekerja dengan neurotransmiter. Biasanya, mereka membutuhkan waktu empat hingga enam minggu agar dampaknya terlihat. Mereka termasuk SSRI, yang merupakan singkatan dari selective serotonin reuptake Inhibitors, yang meningkatkan kadar serotonin dalam tubuh. Antidepresan trisiklik adalah kelompok obat lain yang dapat mengobati kecemasan. Ini bekerja mirip dengan SSRI di mana pasien mulai dengan dosis rendah dan secara bertahap meningkatkannya seiring waktu.

Depresi

Seperti gangguan kecemasan, pasien depresi memerlukan antidepresan untuk membantu pasien meringankan gejalanya. Ini menyiratkan bahwa sebagian besar obat yang digunakan dalam mengobati pasien dengan kecemasan juga digunakan untuk mengobati pasien dengan gangguan depresi. Obat-obatan ini termasuk SSRI, s erotonin dan norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI) , antidepresan atipikal, antidepresan trisiklik (TCA), dan inhibitor monoamine oksidase (MAOIs). Antidepresan yang ditunjukkan di atas aman, tetapi persyaratan Food and Drug Administration menempatkan peringatan kotak hitam; yang digunakan untuk menarik perhatian pada risiko serius atau mengancam jiwa dari obat-obatan ini. Namun, ini adalah cara untuk memastikan bahwa obat ini diresepkan dengan hati-hati, dan pasien meminum obat seperti yang ditentukan oleh praktisi kesehatan.

Eksposisi di atas adalah analisis yang tepat dari gangguan menggali rincian halus mengenai penyebab mereka, manajemen, pengobatan, dan obat-obatan tertentu yang diresepkan untuk pasien. Meskipun merupakan masalah psikologis atau mental, penemuannya adalah bahwa kecemasan masih memiliki teknik perawatan dan manajemen yang lebih mirip. Namun, seseorang harus mengikuti resep yang ditawarkan oleh dokter medis karena obat yang berbeda dapat memiliki dosis yang berbeda pada berbagai tahap, yang merupakan bagian integral dari pengobatan gangguan.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.