Kanser ovari: Tahap dan Rawatan

Ogos 12, 2021

Jelas sekali, antara penyebab kematian dan morbiditi yang paling ketara di dunia adalah barah. Terutamanya, komplikasi kanser dicirikan oleh percambahan sel yang tidak terkawal dan berterusan dan merebak ke tisu sekitarnya. Terutama, barah ovari kini memimpin kesihatan reproduktif wanita. Perlu diketahui bahawa barah ovari merangkumi pelbagai keadaan ovari yang berpenyakit. Terdapat pelbagai jenis kanser ovari bergantung pada morfologi di bawah mikroskop dan rawatan serta prognosisnya. Kanser ovari biasanya disalah anggap sebagai masalah biasa yang lain kerana sifatnya yang halus. Dalam kebanyakan kes, barah ovari hanya menunjukkan gejala pada tahap lanjut. Walau bagaimanapun, tanda dan gejala pelbagai barah ovari nampaknya menunjukkan beberapa sifat yang serupa. Tumor ovari tidak boleh dikelirukan dengan sista ovari. Walaupun tumor ovari berjisim padat, sista ovari biasanya berisi cecair.

Terutama, pelbagai faktor risiko dianggap sebagai punca barah ovari. Masa lalu barah ovari kerabat adalah antara faktor ancaman penting yang berkaitan dengan permulaan kanser ovari. Sebab di sebalik risiko sejarah keluarga berkaitan dengan masalah keturunan. Walaupun dianggap memperhitungkan peratusan perempuan yang lebih kecil dengan keganasan ovari, ia harus dianggap sebagai faktor risiko penting. Sudah tentu, sejarah keluarga kanser rahim, rektum, usus besar, payudara, dan ovari menunjukkan peningkatan risiko kepada keturunan. Walaupun tidak ada mutasi genetik yang didiagnosis pada pasien tersebut, peningkatan risiko kanser ovari masih berlaku. Selain itu, sejarah kanser atau endometriosis secara peribadi menunjukkan peningkatan risiko kanser ovari.

Lebih-lebih lagi, mutasi gen pada gen yang dikaitkan dengan barah ovari, seperti gen BRCA2 dan BRCA1, memuncak menjadi barah ovari. Oleh itu, mutasi genetik adalah antara penyebab utama kanser ovari. Selalunya, mutasi pada kanser payudara 1 dan 2 adalah turun temurun. Selain itu, mereka berkaitan dengan barah payudara dan ovari, sehingga meningkatkan kemungkinan terjadinya barah ovari. Tambahan pula, sindrom genetik kolorektal nonpolyposis keturunan (HNPCC) juga dikaitkan secara genetik dengan kanser ovari. Kira-kira 12% wanita dengan HNPCC mengalami peningkatan ancaman menghidap barah ovari dalam hidup mereka. Selain itu, walaupun wanita berkemungkinan menghidap tumor ovari pada usia berapa pun, wanita berusia menyumbang peratusan yang lebih tinggi di kalangan mereka yang menghidap barah ovari. Lebih-lebih lagi, ubat untuk wanita menopaus, terapi penggantian hormon, dikaitkan dengan kemungkinan berlakunya tumor ovari, terutama pada wanita yang belum menjalani histerektomi.

Kanser ovari diperhatikan mempunyai beberapa peringkat. Kanser ovari tahap 1 mempunyai prognosis yang sangat baik. Kadar kelangsungan hidup tahap 1A dan 1B adalah lima tahun bagi 90% pesakit dengan tumor gred 1. Histerektomi dianggap sebagai rawatan sempurna untuk barah ovari tahap 1, di mana kedua-dua ovari dan tiub fallopio dikeluarkan. Bergantung pada tafsiran ahli patologi, rawatan lebih lanjut mungkin tidak diperlukan jika tumor rendah. Walau bagaimanapun, kemoterapi kombinasi mungkin diperlukan apabila barahnya tinggi. Kanser ovari tahap 2 menunjukkan bahawa barah telah merebak ke satu atau dua ovari dan telah menyebar ke kebanyakan organ di dalam pelvis. Kanser ovari tahap 2A adalah ketika tumor telah menyebar ke oviduct dan rahim. Apabila barah telah menembusi tisu pelvis, fasa tersebut dilambangkan sebagai tahap 2B. Di bawah fasa 2C, barah telah merebak ke tisu lain di dalam pelvis dan rahim. Selain itu, saluran tuba adalah tahap di mana sel-sel barah dapat dijumpai di bukaan peritoneum. Kira-kira 70% mangsa pada tahap ini mempunyai kadar kelangsungan hidup lima tahun. Salpingo-oophorectomy bilateral dan histerektomi adalah prosedur pembedahan untuk pesakit pada tahap 2. Selain itu, kemoterapi kombinasi dengan atau tanpa terapi radiasi boleh menjadi rawatan yang disyorkan selepas prosedur pembedahan.

Kanser ovari tahap 3 menunjukkan bahawa barah telah menyebar ke satu atau dua ovari di sekitar pelvis dan telah memasuki bahagian perut dan di sekitar kelenjar getah bening. Fasa 3A adalah di mana barah hanya terdapat di kawasan pelvis dan dapat dilihat secara mikroskopik di dalam tisu peritoneum. Di bawah tahap 3B, tumor telah menyebar ke peritoneum, dan pertumbuhannya panjangnya sekitar 2cm atau lebih rendah. Di bawah fasa 3C, barah di dalam peritoneum lebih ketara daripada 2cm dan telah merebak ke kelenjar getah bening. Kira-kira 39% pesakit dengan barah ovari mempunyai kadar kelangsungan hidup lima tahun. Histerektomi dan salpingo-ooforektomi, selain penyingkiran tumor di sekitar kelenjar getah bening dan pelvis dan perut, adalah prosedur pembedahan yang disukai. Kemoterapi gabungan diikuti dengan pembedahan tambahan adalah disyorkan. Pertumbuhan ovari fasa 4 menunjukkan bahawa barah telah berpindah ke luar perut ke pelbagai bahagian badan seperti paru-paru atau bahkan hati. Kadar kelangsungan hidup sedikit di mana hanya 17% pesakit yang mempunyai kadar kelangsungan hidup lima tahun. Pembuangan tisu barah secara pembedahan sebanyak mungkin ditambah dengan kemoterapi kombinasi adalah ubat yang disyorkan.

Hebatnya, rawatan barah ovari melibatkan terapi tempatan dan sistemik. Jenis rawatan yang dianggap sebagai terapi tempatan termasuk yang merawat tumor tanpa mempengaruhi bahagian badan yang lain. Terapi kanser ovari tempatan masing-masing adalah terapi radiasi untuk kanser ovari dan pembedahan untuk kanser ovari. Yang penting, pembedahan untuk kanser ovari adalah rawatan utama yang disukai dalam pengurusan barah. Jumlah pembedahan yang akan dilakukan bergantung pada sejauh mana barah telah merebak dan kesihatan tubuh. Wanita yang dapat melahirkan anak dengan tumor dan barah pada peringkat awal dirawat tanpa membuang ovari dan rahim. Sekali lagi, terdapat dua tujuan utama dalam pembedahan barah ovari epitelium, debulking dan pementasan. Pembedahan tidak sesuai apabila barah tidak dipentaskan dan disingkirkan. Tahap kanser ovari epitel diperlukan untuk memerhatikan barah yang merebak dari ovari. Pembuangan rahim dipanggil histerektomi; apabila melibatkan pembuangan tiub fallopi dan kedua ovari, ia disebut salpingo-oophorectomy bilateral (BSO). Biasanya, operasi melibatkan penyingkiran omentum, dan proses yang disebut omentektomi. Kadang kala, barah merebak ke omentum, kawasan yang meliputi isi perut.

Lebih-lebih lagi, penyebaran barah ovari epitel membentuk matlamat penting lain untuk pembedahan kanser ovari, yang bertujuan untuk membuang banyak tumor tanpa meninggalkan tumor yang dapat dilihat. Debulking lebih penting apabila menyebarkan barah ovari di perut ketika melakukan pembedahan. Pesakit dengan ketumbuhan yang tidak normal menunjukkan prognosis yang lebih baik berbanding dengan tumor yang lebih besar semasa pembedahan. Dalam beberapa kes, pembedahan bertujuan untuk menghilangkan barah pada tumor sel kuman ovari stromal dan ovari. Salpingo-oophorectomy bilateral dan histerektomi digunakan untuk merawat kebanyakan tumor ovari. Sekiranya barah terdapat dalam satu ovari dan seseorang ingin melahirkan anak, rawatan akan melibatkan pembuangan ovari dan tiub fallopio yang mengandungi barah. Lebih banyak tisu perlu dikeluarkan apabila barah telah merebak ke mana-mana di ovari; ini memerlukan pembedahan salpingo-oophorectomy dua hala, histerektomi, dan pembedahan debulking.

Terapi, terapi sistemik merangkumi penggunaan ubat dalam merawat barah ovari. Ubat yang digunakan dikenali sebagai terapi sistemik kerana kemampuannya mencapai sel barah di seluruh tubuh. Ubat ini diberikan terus ke aliran darah atau boleh diberikan secara oral. Berdasarkan kanser ovari, rawatan ubat boleh merangkumi terapi hormon, kemoterapi, atau terapi sasaran untuk kanser ovari. Perhatian, ubat atau hormon penyekat hormon adalah agen kritikal dalam terapi hormon; mereka melawan barah. Jarang, ubat sistemik digunakan untuk menyembuhkan tumor ovari epitelium dan sering digunakan dalam rawatan kanker strom ovari. Terutamanya, agonis Luteinizing-hormone-releasing hormone (LHRH) adalah contoh ubat yang berguna dalam rawatan barah, mereka menurunkan kadar estrogen pada wanita pramenopause. Ubat semacam itu termasuk leuprolida dan goserelin. Agonis LHRH diberikan melalui suntikan setiap satu hingga tiga bulan. Beberapa kesan sampingannya adalah gejala menopaus seperti kekeringan faraj dan kilat panas. Sekiranya diambil untuk jangka masa yang panjang, ubat-ubatan tersebut boleh menyebabkan osteoporosis.

Ubat lain dalam kategori ini adalah Tamoxifen, dan ia sering digunakan dalam rawatan barah payudara. Ia juga berguna dalam rawatan tumor strom ovari dan jarang dalam mengawal tumor ovari epitel progresif. Tamoxifen berfungsi sebagai anti-estrogen dalam beberapa badan adalah s. Terapi Tamoxifen berfungsi untuk menjaga estrogen yang beredar di rahim wanita dari pertumbuhan yang menarik. Begitu juga, penghambat Aromatase adalah ubat-ubatan di bawah kategori LHRH yang menyekat aktiviti enzim aromatase, mengubah hormon lain menjadi estrogen ketika seorang wanita berada dalam keadaan selepas menopaus. Ubat ini membantu menurunkan kadar estrogen wanita selepas menopaus. Terutamanya, ubat-ubatan tersebut merawat barah payudara dan tumor strom ovari berulang selepas rawatan. Ubat itu diminum sekali sehari sebagai pil.

Selanjutnya, kemoterapi adalah satu lagi rawatan sistemik di mana ubat-ubatan digunakan untuk merawat barah. Dalam bentuk ini, ubat secara langsung memasuki aliran darah di semua bahagian badan. Chemo membantu membunuh atau mengecilkan sejumlah kecil sel barah yang dijumpai selepas pembedahan, terutamanya kanser yang telah merebak. Chemo digunakan melalui suntikan, diberikan secara lisan, atau melalui kateter di mana ia disuntik secara langsung ke rongga perut melalui kemoterapi intraperitoneal. Dua ubat yang berbeza digunakan bersama dalam kemoterapi untuk kanser ovari. Ubat-ubatan yang digabungkan termasuk sebatian platinum, yang merupakan karboplatin atau cisplatin, dan ubat kemo yang disebut sebagai taksana seperti paclitaxel atau docetaxel. Biasanya, kanser ovari epitel menyusut dengan kemoterapi, tetapi sel barah tumbuh semula setelah beberapa waktu. Setelah menggunakan kemoterapi pertama dan tidak ada perubahan ketara selama enam hingga dua belas bulan, kemoterapi yang sama yang digunakan untuk pertama kalinya harus digunakan dalam rawatan. Kemoterapi intraperitoneal diberikan sebagai tambahan kepada terapi sistemik dalam merawat barah yang belum merebak dan tidak merebak. Tumor strom ovari tidak dirawat dengan kemoterapi; mereka sebaliknya dirawat dengan kombinasi paclitaxel dengan karboplatin. Kehilangan selera makan, keguguran rambut, mual, memuntahkan, luka mulut, ruam kaki dan tangan adalah antara kesan sampingan kemoterapi.

Selain itu, terapi yang disasarkan pada kanser ovari menggunakan ubat-ubatan yang berguna dalam serangan dan pengenalpastian sel-sel barah, yang menyebabkan kerosakan kecil pada sel-sel normal. Rawatan sedemikian menyebabkan serangan pada sel sel barah memprogramnya secara berbeza dari biasa. Terapi yang disasarkan beroperasi secara berbeza di setiap pentadbiran, dan mereka mempengaruhi pertumbuhan sel barah, proses pembelahan dan pembaikan, dan interaksi mereka dengan sel lain. Bevacizumab, sejenis ubat tergolong dalam kelas penghambat angiogenesis. Ubat ini melekat pada faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF), sejenis protein yang menandakan pembentukan saluran darah baru untuk memperlambat atau menghentikan pertumbuhan barah. Bevacizumab menyusut atau melambatkan pertumbuhan epitel maju yang berkaitan dengan kanser ovari. Bevacizumab berfungsi lebih baik dengan kemoterapi, dan juga boleh diberikan dengan Olaparib. Kesan sampingan bevacizumab termasuk sakit kepala, darah tinggi, sel darah putih rendah (WBCs), keletihan, dan pendarahan. Ubat lain yang berguna dalam rawatan barah ovari adalah perencat polien adenosin difosfat-ribosa polimerase (PARP), termasuk rucaparib, Olaparib, dan niraparib. Ubat semacam itu diketahui dapat melambatkan atau mengecutkan barah ovari yang maju pada waktunya; mereka dianggap dapat meningkatkan jangka hayat wanita.

Kesimpulannya, diperhatikan bahawa kemajuan telah dicapai dalam memahami barah ovari berbanding era sebelumnya. Walaupun banyak yang masih belum didapatkan, misalnya, asal-usul kanser ovari, mekanisme pengembangannya, pengetahuan penting untuk pencegahannya, dan peningkatan rawatan. Komunikasi yang berkesan diperlukan dalam pengenalan awal kanser ovari dan menguruskan pelbagai jenis barah ovari. Pendekatan yang lebih banyak operasi harus disukai untuk memastikan pengurusan diri dan rawatan sokongan di kalangan wanita dengan kanser ovari.

0 Komen

Hantar Komen

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.