Bunuh Diri: Mengapa Orang Melakukan atau Mencoba Bunuh Diri?

Agustus 12, 2021

Kematian akibat bunuh diri adalah salah satu kematian yang paling dapat dicegah saat ini di AS. Bunuh diri adalah penyebab utama kesepuluh, dan pada 2019, itu bertanggung jawab atas lebih dari 47.500 kematian berdasarkan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Bunuh diri adalah tindakan melukai diri sendiri dengan tujuan kematian, sedangkan upaya bunuh diri adalah tindakan melukai diri sendiri dengan maksud untuk mati, tetapi tidak mati. Dari 1999 hingga 2019, CDC melaporkan bahwa tingkat bunuh diri di AS telah meningkat sebesar 33%, dengan 2019 mengalami sedikit penurunan. Khususnya, setiap usia terpengaruh, tetapi orang-orang di bawah usia 34 tahun berada pada peningkatan risiko karena bunuh diri adalah penyebab utama kedua kematian. Namun, tingkat bunuh diri tertinggi dialami oleh penduduk asli Alaska dan kulit putih non-Hispanik. Populasi lain yang berisiko termasuk pekerja, dan anggota lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT), dan veteran.

Penyebab Bunuh Diri

Orang melakukan bunuh diri karena berbagai alasan. Yang pertama adalah karena penyakit mental. Penyakit mental, terutama depresi berat, adalah penyebab utama banyak kasus bunuh diri. Depresi berdampak parah pada emosi seseorang, dan biasanya pasien merasa putus asa. Akibat perasaan seperti itu, orang melakukan bunuh diri. Penyakit mental lain yang bertanggung jawab untuk bunuh diri termasuk skizofrenia, gangguan makan, penyakit bipolar, dan penyakit kepribadian ambang. Penyebab lainnya adalah stres traumatis yang dialami orang setelah beberapa peristiwa kehidupan. Misalnya, pemerkosaan, pelecehan seksual masa kanak-kanak, trauma perang, kekerasan dalam rumah tangga, dan kekerasan fisik menyebabkan stres traumatis. Sekitar 23% orang yang mengalami serangan fisik dan 22% mengalami pemerkosaan mencoba bunuh diri. Risiko bunuh diri meningkat ketika seseorang menghadapi trauma ganda atau didiagnosis dengan Post-Traumatic Stress Disorder; orang-orang seperti itu merasa tidak berdaya dan putus asa, yang mengarah ke bunuh diri.

Selain itu, bunuh diri dapat disebabkan oleh penyalahgunaan zat. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang telah mengembangkan pikiran untuk bunuh diri memiliki risiko lebih tinggi untuk melakukan bunuh diri jika mereka menggunakan alkohol dan zat narkoba lainnya. Narkoba membuat orang-orang ini lebih impulsif untuk dipengaruhi oleh dorongan mereka. Secara tidak langsung, penyalahgunaan zat dapat memicu stresor lain seperti kehilangan pekerjaan atau mengakhiri pernikahan yang membuat orang melakukan bunuh diri. Khususnya, orang dengan penyakit mental seperti depresi kemungkinan besar menyalahgunakan zat ini, merusak penilaian mereka untuk bunuh diri. Demikian pula, stresor lain seperti dipenjara, gagal secara akademis, kehilangan status sosial, kehilangan pekerjaan, kehilangan keluarga atau teman setelah mengungkapkan seksualitas seseorang, mengakhiri hubungan romantis, intimidasi, dan tantangan keuangan dapat menyebabkan bunuh diri.

Penyakit kronis dan rasa sakit dapat menyebabkan bunuh diri. Dalam beberapa kasus, jika seseorang menderita penyakit kronis dan mengalami sakit kronis tanpa harapan untuk sembuh, bunuh diri menjadi satu-satunya pilihan untuk mengakhiri penderitaan. Menurut American Journal of Preventive Medicine, asma, penyakit Parkinson, kanker, diabetes, HIV/AIDS, sakit punggung, cedera otak, epilepsi, gagal jantung kongestif, kondisi jantung, dan migrain adalah beberapa penyakit kronis yang membuat pasien mengalami kematian akibat bunuh diri yang tinggi. . Penyebab lain dari bunuh diri adalah perasaan menjadi beban bagi orang lain dan terisolasi secara sosial. Orang yang menderita penyakit kronis atau cacat merasa menjadi beban bagi orang lain. Orang-orang ini mungkin merasa sulit untuk meminta orang lain menemani mereka ke tempat atau rumah sakit atau mendapatkan bantuan untuk membayar tagihan mereka. Selain itu, orang mungkin terisolasi secara sosial karena kehilangan teman, perceraian, perpisahan, pensiun, atau kecemasan sosial, dan kesepian semacam itu dapat membuat orang melakukan bunuh diri. Secara sosial, stigma dan diskriminasi merupakan salah satu penyebab bunuh diri.

Manajemen bunuh diri

Langkah pertama dalam mengelola bunuh diri adalah mengidentifikasi individu yang rentan, terus-menerus memeriksa gejala pikiran bunuh diri. Beberapa gejalanya termasuk perasaan putus asa, sendirian, atau terjebak. Orang mungkin merasa tidak ada kebutuhan untuk hidup, mencari cara untuk menyakiti diri sendiri, tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak, perubahan suasana hati, berbicara tentang bunuh diri. Demikian pula, gejala lain adalah meningkatnya penggunaan obat-obatan, terlibat dalam perilaku berisiko, memberikan barang-barang, kesedihan yang berkepanjangan, dan dorongan untuk mencoba bunuh diri. Orang-orang yang menunjukkan gejala-gejala ini harus langsung dihadapkan dan ditanya apakah mereka mencoba untuk mencoba bunuh diri dan bagaimana mereka berencana untuk mencoba bunuh diri.

Sama halnya, individu yang rentan tidak boleh mengakses objek yang dapat dianggap mematikan. Individu tersebut harus dipantau secara ketat pada setiap perubahan lebih lanjut dalam perilaku, misalnya, perilaku makan dan asupan obat mereka. Ada kebutuhan untuk memastikan orang-orang ini mencari bantuan setiap kali mereka mengembangkan pemikiran ini dan memberi tahu keluarga dan teman-teman untuk menawarkan dukungan tambahan dalam mengelola bunuh diri.

Pencegahan bunuh diri

Bunuh diri dapat dicegah di masyarakat; pertama, dapat dikendalikan melalui dukungan sosial dan ekonomi. Ada kebutuhan untuk meningkatkan keamanan keuangan rumah tangga dan menstabilkan kebijakan perumahan untuk menghindari stres yang dapat menyebabkan bunuh diri. Stresor seperti menjadi tunawisma atau tantangan keuangan dapat memicu bunuh diri. Meningkatkan akses ke layanan perawatan bunuh diri dapat mencegah bunuh diri. Ada kebutuhan akan asuransi kesehatan untuk mencakup layanan kesehatan mental dan kebijakan tambahan untuk memastikan lebih banyak orang terlindungi. Sama halnya, akses ke layanan ini dapat ditingkatkan dengan mengatasi kekurangan pengasuh di komunitas yang kurang terlayani. Kedua, pendekatannya adalah dengan menggunakan praktik berbasis bukti saat memberikan layanan perawatan bunuh diri. Ketiga, bunuh diri dapat dicegah melalui penciptaan lingkungan yang protektif. Untuk orang-orang yang teridentifikasi pada peningkatan risiko bunuh diri, akses ke sarana mematikan untuk bunuh diri harus ditolak. Untuk individu yang tinggal di institusi atau orang lain yang bekerja di organisasi, perubahan budaya dan kebijakan direkomendasikan untuk memastikan tingkat bunuh diri yang rendah dialami di organisasi dan institusi. Selain itu, perlu lebih banyak kebijakan masyarakat yang mengurangi konsumsi alkohol dan penyalahgunaan zat, terutama bagi penduduk yang dianggap rentan.

Selain itu, meningkatkan keterhubungan dapat mencegah bunuh diri. Orang-orang yang rentan dapat didorong untuk bergabung dengan kelompok sebaya komunitas dan terlibat dalam kegiatan komunitas seperti layanan amal atau menjadi sukarelawan. Individu yang dianggap rentan dapat diajarkan keterampilan pemecahan masalah. Banyak strategi yang dapat diterapkan untuk mengajar individu-individu ini, dan di antaranya adalah program keterampilan hubungan keluarga dan pengasuhan anak dan pendekatan pembelajaran sosial-emosional. Komunitas dapat mengidentifikasi dan menawarkan dukungan kepada orang-orang yang rentan terhadap bunuh diri; ini mungkin melalui pengobatan orang-orang ini atau mereka yang telah mencoba bunuh diri. Program tambahan seperti pelatihan penjaga gerbang dan intervensi krisis juga direkomendasikan.

Perawatan untuk Bunuh Diri dan Percobaan Bunuh Diri

Berbagai pendekatan berbasis bukti sekarang digunakan di AS untuk mengobati bunuh diri. Intervensi psikoterapi pertama secara luas direkomendasikan. Intervensi dapat dilakukan pada tingkat kelompok atau individu, dan lamanya pengobatan bervariasi berdasarkan risiko pasien. Pendekatan psikoterapi adalah pengobatan yang mengidentifikasi pola pikir dan perilaku untuk memotivasi pasien, mengurangi tingkat bunuh diri dan meningkatkan retensi dalam sesi terapi. Psikoterapi meliputi terapi perilaku kognitif, terapi dialektik, memperbaiki suasana hati, penilaian kolaboratif, dan perawatan berbasis keluarga. Terapi Perilaku Kognitif untuk Pencegahan Bunuh Diri menggunakan pendekatan pencegahan kambuh dan pengurangan risiko di mana terapis mengidentifikasi semua faktor risiko dan stresor yang dapat menyebabkan bunuh diri. Rencana keamanan setelah analisis ini dibuat, dan psiko-edukasi juga diberikan kepada klien. Rencana ini telah menunjukkan keberhasilan 50% dalam mengurangi upaya bunuh diri kembali. Dialectical Behavior Therapy (DBT) adalah pendekatan lain yang digunakan untuk individu yang paling rentan dan berjuang dengan regulasi emosional dan impulsif. Beberapa teknik yang digunakan untuk DBT seperti pelatihan keterampilan kelompok, konsultasi terapis, dan pelatihan telepon.

Pendekatan berbasis bukti lainnya adalah Meningkatkan Akses yang Mempromosikan Suasana Hati untuk Perawatan Kolaboratif (IMPACT); program ini menargetkan lansia di perawatan primer melalui manajemen depresi dan meminimalkan ide bunuh diri. Pendekatan ini juga mendukung perawatan yang dipersonalisasi. Penilaian Kolaboratif dan Manajemen Bunuh Diri tidak memiliki rencana khusus, tetapi dokter dan pasien merancang rencana perawatan. Berbagai teknik digunakan, dan pasien menentukan apa yang berhasil untuk mereka. Terapi Keluarga Berbasis Lampiran adalah pendekatan psikoterapi lain yang digunakan untuk remaja, terutama untuk mengatasi gejala depresi, ide bunuh diri, dan menghilangkan kecemasan.

Obat psikiatri adalah alternatif pengobatan lain. Obat-obatan terutama digunakan untuk mengurangi kekerasan diri dan mengelola gangguan mental. Obat-obatan umum yang digunakan termasuk lithium, antidepresan, antipsikotik, dan neuroleptik. Lithium digunakan untuk mengobati penyakit mental seperti bipolar dan perubahan suasana hati. Lithium adalah penstabil suasana hati untuk pasien ini. Demikian pula, antidepresan dapat diberikan, dan ada bukti bahwa mereka dapat meminimalkan perilaku bunuh diri di antara pasien dengan tantangan emosional. Obat lain seperti antipsikotik digunakan untuk mengelola penyakit mental yang menyebabkan bunuh diri.

Kesimpulannya, artikel ini telah membahas penyebab, manajemen, pencegahan, dan pengobatan bunuh diri. Beberapa alasan yang dibahas termasuk penyakit mental dan trauma. Artikel tersebut juga mengidentifikasi cara-cara bunuh diri dapat dicegah di masyarakat. Ada kebutuhan bagi individu yang rentan untuk terlibat dalam kegiatan masyarakat dan akses mereka ke pengasuh, termasuk terapis, harus ditingkatkan. Demikian pula, dua alternatif pengobatan termasuk pendekatan psikoterapi yang menangani perilaku dan pikiran untuk bunuh diri atau pengobatan psikiatri menggunakan obat-obatan yang mengelola gangguan mood dan penyakit mental. Bunuh diri memiliki beberapa dampak negatif pada masyarakat; sehingga perlu lebih diperhatikan pengelolaannya.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.