Bunuh Diri: Mengapa Orang Melakukan atau Mencuba Bunuh Diri?

Ogos 12, 2021

Kematian bunuh diri adalah antara kematian yang paling dicegah pada masa ini di AS. Bunuh diri adalah penyebab utama kesepuluh, dan pada tahun 2019, ia bertanggung jawab atas lebih dari 47500 kematian berdasarkan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Bunuh diri adalah tindakan mencederakan diri sendiri dengan tujuan mati, sedangkan cubaan membunuh diri adalah tindakan mencederakan diri sendiri dengan niat untuk mati, tetapi seseorang tidak mati. Dari tahun 1999 hingga 2019, CDC melaporkan bahawa kadar bunuh diri di AS telah meningkat sebanyak 33%, dengan tahun 2019 mengalami sedikit penurunan. Terutama, setiap usia terjejas, tetapi orang di bawah usia 34 tahun berisiko meningkat kerana bunuh diri adalah penyebab kematian kedua yang utama. Walau bagaimanapun, kadar bunuh diri tertinggi dialami oleh Alaska Natives dan non-Hispanic White. Populasi lain yang berisiko termasuk pekerja, dan anggota lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT), dan veteran.

Punca Bunuh Diri

Orang membunuh diri kerana pelbagai alasan. Yang pertama adalah disebabkan oleh penyakit mental. Penyakit mental, terutamanya kemurungan yang teruk, adalah penyebab utama banyak kes bunuh diri. Depresi mempunyai kesan yang teruk terhadap emosi seseorang, dan biasanya, pesakit merasa putus asa. Akibat daripada perasaan seperti itu, orang membunuh diri. Penyakit mental lain yang bertanggungjawab untuk bunuh diri termasuk skizofrenia, gangguan makan, penyakit bipolar, dan penyakit keperibadian sempadan. Punca lain adalah tekanan trauma yang dialami orang setelah beberapa kejadian hidup. Contohnya, rogol, penderaan seksual kanak-kanak, trauma perang, keganasan rumah tangga, dan penderaan fizikal menyebabkan tekanan traumatik. Kira-kira 23% orang yang mengalami serangan fizikal dan 22% mengalami rogol cuba membunuh diri. Risiko bunuh diri meningkat apabila seseorang menghadapi beberapa trauma atau didiagnosis dengan Gangguan Tekanan Pasca-Trauma; orang seperti itu merasa tidak berdaya dan putus asa, menyebabkan bunuh diri.

Lebih-lebih lagi, bunuh diri boleh disebabkan oleh penyalahgunaan bahan. Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang telah mengalami pemikiran bunuh diri berisiko lebih tinggi untuk membunuh diri jika mereka menggunakan alkohol dan bahan ubat lain. Dadah menjadikan individu ini lebih terdorong untuk dipengaruhi oleh desakan mereka. Secara tidak langsung, penyalahgunaan bahan boleh mencetuskan stres lain seperti kehilangan pekerjaan atau berakhirnya perkahwinan yang membuat orang bunuh diri. Terutama, orang yang menderita penyakit mental seperti kemurungan kemungkinan besar menyalahgunakan bahan ini, sehingga merosakkan pertimbangan mereka untuk membunuh diri. Begitu juga, tekanan lain seperti dipenjarakan, gagal secara akademik, kehilangan status sosial, kehilangan pekerjaan, kehilangan keluarga atau rakan setelah mendedahkan seksualiti seseorang, mengakhiri hubungan romantis, buli, dan cabaran kewangan boleh mengakibatkan bunuh diri.

Penyakit dan kesakitan kronik boleh menyebabkan bunuh diri. Dalam beberapa kes, jika seseorang menderita penyakit kronik dan mengalami kesakitan kronik tanpa harapan untuk menyembuhkan, bunuh diri menjadi satu-satunya pilihan untuk mengakhiri penderitaan. Menurut jurnal perubatan pencegahan Amerika, asma, penyakit Parkinson, barah, diabetes, HIV / AIDS, sakit belakang, kecederaan otak, epilepsi, kegagalan jantung kongestif, keadaan jantung, dan migrain adalah antara penyakit kronik yang dialami pesakit dengan kematian bunuh diri yang tinggi. . Punca bunuh diri lain adalah perasaan menjadi beban kepada orang lain dan terpencil secara sosial. Orang yang menderita penyakit kronik atau kurang upaya merasakan ia menjadi beban bagi orang lain. Orang-orang ini mungkin sukar untuk meminta orang lain menemani mereka ke tempat atau hospital atau mendapatkan bantuan untuk membayar bil mereka. Selanjutnya, orang mungkin terasing secara sosial kerana kehilangan rakan, perceraian, perpisahan, persaraan, atau kegelisahan sosial, dan kesepian seperti itu dapat membuat orang bunuh diri. Dari segi sosial, stigma dan diskriminasi adalah antara penyebab bunuh diri.

Pengurusan Bunuh Diri

Langkah pertama dalam menguruskan bunuh diri adalah mengenal pasti individu yang rentan, selalu memeriksa gejala pemikiran bunuh diri. Beberapa gejala termasuk perasaan putus asa, sendirian, atau terperangkap. Orang mungkin merasa tidak perlu hidup, meneroka cara untuk membahayakan diri sendiri, tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak, perubahan mood, bercakap tentang bunuh diri. Begitu juga, gejala lain adalah peningkatan penggunaan ubat-ubatan, melakukan tingkah laku berisiko, memberikan barang, kesedihan yang berpanjangan, dan dorongan untuk membunuh diri. Orang yang mengalami gejala ini harus dihadapkan secara langsung dan bertanya sama ada mereka berusaha untuk membunuh diri dan cara mereka merancang untuk membunuh diri.

Begitu juga, individu yang rentan tidak boleh mengakses objek yang boleh dianggap mematikan. Individu seperti itu harus dipantau dengan teliti terhadap perubahan tingkah laku selanjutnya, misalnya tingkah laku makan dan pengambilan ubat-ubatan mereka. Terdapat keperluan untuk memastikan individu-individu ini meminta pertolongan setiap kali mereka mengembangkan pemikiran ini dan memberitahu keluarga dan rakan-rakan untuk menawarkan sokongan tambahan dalam menguruskan bunuh diri.

Pencegahan Bunuh Diri

Bunuh diri dapat dicegah dalam masyarakat; pertama, ia dapat dikawal melalui sokongan sosial dan ekonomi. Terdapat keperluan untuk meningkatkan keselamatan kewangan isi rumah dan menstabilkan dasar perumahan untuk mengelakkan tekanan yang boleh menyebabkan bunuh diri. Tekanan seperti kehilangan tempat tinggal atau cabaran kewangan boleh mencetuskan bunuh diri. Meningkatkan akses ke perkhidmatan rawatan bunuh diri dapat mencegah bunuh diri. Terdapat keperluan insurans kesihatan untuk melindungi perkhidmatan kesihatan mental dan polisi tambahan untuk memastikan lebih banyak orang dilindungi. Begitu juga, akses ke perkhidmatan ini dapat ditingkatkan dengan mengatasi kekurangan pengasuh dalam komuniti yang kurang dilayan. Kedua, pendekatannya adalah dengan menggunakan amalan berdasarkan bukti sambil memberi perkhidmatan penjagaan bunuh diri. Ketiga, bunuh diri dapat dicegah melalui penciptaan persekitaran perlindungan. Bagi orang yang dikenal pasti berisiko membunuh diri, akses kepada cara mematikan untuk membunuh diri harus ditolak. Bagi individu yang tinggal di institusi atau orang lain yang bekerja di organisasi, perubahan budaya dan polisi disarankan untuk memastikan kadar bunuh diri yang rendah dialami di organisasi dan institusi tersebut. Selain itu, terdapat keperluan untuk lebih banyak dasar masyarakat yang mengurangkan penggunaan alkohol dan penyalahgunaan bahan, terutama bagi penduduk yang dianggap terdedah.

Selain itu, peningkatan hubungan dapat mencegah bunuh diri. Orang yang rentan dapat didorong untuk bergabung dengan rakan sebaya dan terlibat dalam aktiviti kemasyarakatan seperti khidmat amal atau sukarela. Individu yang dianggap terdedah boleh diajar kemahiran menyelesaikan masalah. Banyak strategi dapat dilaksanakan untuk mengajar individu-individu ini, dan di antaranya adalah hubungan keluarga dan program kemahiran keibubapaan dan pendekatan pembelajaran sosial-emosi. Masyarakat dapat mengenal pasti dan menawarkan sokongan kepada orang yang terdedah kepada bunuh diri; ini mungkin melalui rawatan individu-individu ini atau mereka yang telah mencuba bunuh diri. Program tambahan seperti latihan penjaga pintu dan campur tangan krisis juga disyorkan.

Rawatan untuk Percubaan Bunuh Diri dan Bunuh Diri

Pelbagai pendekatan berdasarkan bukti kini digunakan di AS untuk merawat bunuh diri. Intervensi psikoterapi pertama sangat disyorkan. Campur tangan boleh dilakukan pada peringkat kumpulan atau individu, dan jangka masa rawatan berbeza-beza berdasarkan risiko pesakit. Pendekatan psikoterapi adalah rawatan yang mengenal pasti corak pemikiran dan tingkah laku untuk memotivasi pesakit, mengurangkan kadar bunuh diri dan meningkatkan pengekalan dalam sesi terapi. Psikoterapi merangkumi terapi tingkah laku kognitif, terapi dialektik, peningkatan mood, penilaian kolaboratif, dan rawatan keluarga. Terapi Kelakuan Kognitif untuk Pencegahan Bunuh Diri menggunakan pendekatan pencegahan kambuh dan pengurangan risiko di mana ahli terapi mengenal pasti semua faktor risiko dan tekanan yang mungkin menyebabkan bunuh diri. Pelan keselamatan setelah analisis ini dibuat, dan pendidikan psiko juga diberikan kepada pelanggan. Rancangan ini telah menunjukkan 50% kejayaan dalam mengurangkan percubaan bunuh diri. Terapi Tingkah Laku Dialektikal (DBT) adalah pendekatan lain yang digunakan untuk kebanyakan individu yang rentan dan berjuang dengan peraturan emosi dan impulsif. Beberapa teknik digunakan untuk DBT seperti latihan kemahiran kumpulan, konsultasi terapis, dan bimbingan telefon.

Pendekatan berasaskan bukti lain adalah Meningkatkan Mood-Promoting Access to Collaborative Treatment (IMPACT); program ini mensasarkan warga tua dalam penjagaan primer melalui pengurusan kemurungan dan meminimumkan idea bunuh diri. Pendekatan ini juga menyokong rawatan yang diperibadikan. Penilaian Kolaboratif dan Pengurusan Bunuh Diri tidak mempunyai rancangan tertentu, tetapi doktor dan pesakit merancang rancangan rawatan. Pelbagai teknik digunakan, dan pesakit menentukan apa yang sesuai untuknya. Terapi Keluarga Berasaskan Lampiran adalah pendekatan psikoterapi lain yang digunakan untuk remaja, terutama untuk mengatasi gejala kemurungan, idea bunuh diri, dan menghilangkan kegelisahan.

Ubat psikiatri adalah alternatif rawatan lain. Ubat ini digunakan terutamanya untuk mengurangkan keganasan diri dan menguruskan gangguan mental. Ubat yang biasa digunakan termasuk litium, antidepresan, antipsikotik, dan neuroleptik. Lithium digunakan untuk merawat penyakit mental seperti bipolar dan perubahan mood. Lithium adalah penstabil mood bagi pesakit-pesakit ini. Begitu juga, antidepresan dapat diberikan, dan ada bukti bahawa mereka dapat meminimumkan tingkah laku bunuh diri di kalangan pesakit dengan cabaran emosi. Ubat lain seperti antipsikotik digunakan untuk menguruskan penyakit mental yang menyebabkan bunuh diri.

Kesimpulannya, artikel ini telah meneliti penyebab, pengurusan, pencegahan, dan rawatan bunuh diri. Beberapa sebab yang dibincangkan termasuk penyakit mental dan trauma. Artikel itu juga telah mengenal pasti cara bunuh diri dapat dicegah dalam masyarakat. Ada keperluan bagi individu yang rentan untuk terlibat dalam kegiatan masyarakat dan akses mereka ke pengasuh, termasuk terapis, harus ditingkatkan. Begitu juga, dua alternatif rawatan termasuk pendekatan psikoterapi yang menangani tingkah laku dan pemikiran bunuh diri atau rawatan psikiatri menggunakan ubat-ubatan yang menguruskan gangguan mood dan penyakit mental. Bunuh diri mempunyai beberapa kesan negatif kepada masyarakat; oleh itu terdapat keperluan untuk memberi perhatian lebih kepada pengurusannya.

0 Komen

Hantar Komen

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.