Kehamilan: Tahap, Tenaga Kerja dan Bersalin

Ogos 12, 2021

Mungkin persoalan yang paling menarik adalah perkembangan janin dalam rahim kepada bayi. Sains berjaya menerangkan prosesnya secara terperinci dan tepat. Perkembangan janin di rahim berlaku dalam tiga fasa yang disebut trimester. Janin mengalami serangkaian perubahan dalam trimester ini, dan setiap perubahan berbeza. Ini bermaksud bahawa perubahan yang berlaku pada trimester saling berkaitan antara satu sama lain tetapi berbeza dengan trimester lain. Sekitar tempoh kelahiran, seorang ibu memasuki masa bersalin. Tenaga kerja terdiri daripada rangkaian kontraksi myometrium dalam pengusiran janin yang berkembang sepenuhnya. Sama seperti kehamilan, ia juga berlaku dalam peringkat yang berbeza. Melahirkan adalah peringkat akhir kehamilan di mana janin yang matang, sekarang bayi, dikeluarkan dari rahim. Perkembangan embrio mempunyai empat peringkat: tahap germinal, gastrulasi, neurulasi, dan pengembangan sistem organ dan organ yang ketara. Makalah ini akan membahas tahap kehamilan, persalinan, dan proses melahirkan anak.

Tahap Germinal

Tahap percambahan adalah tahap yang bermula setelah pembuahan, segera setelah sperma dan telur bersatu di salah satu oviducts. Telur yang disenyawakan, zigot, memulakan perjalanan ke saluran ovid ke rahim, di mana implantasi berlaku. Selepas pembuahan, pembahagian sel berlaku setelah kira-kira 24-36 jam. Melalui mitosis, pembelahan sel berlaku untuk membentuk dua, empat, lapan sel dalam peningkatan kekuatan 2. Terdapat sejumlah besar zigot yang tidak dapat melalui tahap ini. Walau bagaimanapun, lebih daripada separuh daripada semua zigot melalui tahap ini. Setelah sel-sel dibahagikan dan membentuk sejumlah lapan sel, asas banyak tisu yang akan terbentuk telah diletakkan. Sel terus membelah untuk membentuk jisim yang berbeza. Sebilangan membentuk jisim sel luar yang berkembang menjadi plasenta, dan selebihnya membentuk jisim sel dalam yang membentuk embrio. Pertama, sel-sel membahagi membentuk jisim sel yang disebut morula, struktur yang menyerupai bola sel. Seterusnya, sel-sel membahagi dan membentuk blastokista yang mengandungi lapisan yang berkembang menjadi pelbagai bahagian badan. Tiga lapisan blastosista adalah ectoderm, endoderm, dan mesoderm. Ectoderm membentuk kulit dan sistem saraf, endoderm membentuk sistem pencernaan dan sistem pernafasan, dan mesoderm membentuk sistem rangka dan otot. Setelah blastokista tiba di rahim, proses yang disebut implantasi berlaku. Blastocyst menempel pada dinding rahim, yang vaskularisasi. Proses tersebut menyebabkan pecahnya saluran darah kecil di dinding rahim dan menyebabkan pendarahan yang mungkin disalah anggap sebagai haid. Implantasi menyebabkan perubahan kandungan hormon darah ibu. Jaringan saluran darah yang terbentuk di tempat implantasi memastikan bahawa janin diberi makanan.

Implantasi merujuk kepada pencerobohan dan penyambungan blastosista ke endometrium rahim. Proses ini berlaku pada akhir minggu pertama pada manusia. Embrio menempel pada endometrium dan membentuk plasenta dengan menyerang peredaran ibu. Endometrium dan blastosista mesti disediakan untuk implantasi. Tempoh yang disebut sebagai jendela implantasi di mana endometrium dan blastocyst bersiap sedia untuk proses implantasi. Semasa peringkat ini, embrio mencapai tahap kompetensi lampiran sementara endometrium dapat menerima embrio. Komunikasi molekul antara endometrium reseptif dan embrio yang kompeten sangat penting untuk proses implantasi. Embrio menumpahkan zona pellucida, lapisan pelindung luarnya, dan mengorientasikan dirinya sehingga bersentuhan langsung dengan epitelium endometrium. Trophoblast embrio kemudian melalui membran epitelium endometrium dan menyerang sel-sel stromal dalaman. Trofoblas kemudian berkembang dan dibezakan menjadi pelbagai struktur untuk membentuk plasenta. Embrio kemudian berkembang sambil tetap melekat pada endometrium. Pertukaran bahan antara darah ibu dan embrio berlaku melalui plasenta. Fasa ini berlaku pada dua minggu pertama kehamilan.

Trimester Pertama

Semasa trimester pertama, janin mula mengembangkan anggota badan, lengan, dan kaki pada minggu ke-6 – kemudian jari dan jari kaki sekitar minggu 10. Selama minggu ke-5 dan 8, kulit mula tumbuh, diikuti oleh folikel rambut dan tempat tidur kuku sekitar minggu 11. Usus janin akan mula terbentuk sekitar minggu ke-8, dan janin akan mempunyai dua set buah pinggang. Sekitar minggu ke-8, wajah janin (terutamanya bibir dan hidung) akan mempunyai reseptor sentuhan. Pada minggu keempat, saraf optik (yang menghantar maklumat dari mata ke otak) dan lensa sudah terbentuk, dan retina telah terbentuk pada minggu keenam. Menjelang minggu ke-5, jantung janin, tabung jantung primitif, telah mula berdegup secara bebas. Oleh itu, banyak perubahan berlaku pada trimester pertama. Gejala yang paling biasa termasuk sakit pagi, payudara lembut, perubahan mood, dan sembelit. Gejala ini menjadikan trimester pertama tidak selesa bagi sebilangan ibu sementara yang lain tidak keberatan.

Trimester Kedua

Semasa fasa ini, organ janin berkembang sepenuhnya, dan janin mula melakukan tindakan yang ketara. Sebagai contoh, bayi mengalami kitaran tidur di mana masa tidur dan bangun dapat dilihat oleh ibu. Terdapat juga sejumlah pergerakan anggota badan. Sistem pendengaran juga dikembangkan sepenuhnya pada masa ini yang menunjukkan bahawa janin dapat merasakan bunyi. Janin juga mampu menelan. Bagi ibu, perut mula membesar dan menunjukkan tanda kehamilan. Ibu juga menyedari beberapa kontraksi ringan pada waktu malam atau selepas melakukan senaman fizikal. Ibu juga mungkin berasa pening. Mungkin juga terdapat keputihan dan kekejangan kaki.

Trimester Ketiga

Trimester ketiga adalah peringkat akhir kehamilan. Ia berlangsung sekitar 12 minggu. Seorang wanita hamil mula cemas mengenai kelahirannya. Beberapa perubahan fisiologi menyertai fasa ini pada kehamilan. Bayi bergerak lebih kerap, myometrium rahim berkontraksi lebih kerap, dorongan untuk mengunjungi bilik mandi meningkat, terdapat kenaikan pada waktu mulas, payudara menjadi lebih menonjol dan lembut, ada juga kesukaran saya tidur juga sebagai bahagian badan yang bengkak terutamanya pergelangan kaki, muka, dan jari. Di samping itu, terdapat simpanan ion yang pasti seperti kalsium dan zat besi. Tulang janin juga berkembang sepenuhnya walaupun tidak sekuat. Menjelang minggu ke-36, janin biasanya berada di rahim, kepala menghadap ke bawah ke serviks.

Buruh dan Penghantaran

Persalinan adalah proses di mana janin dan plasenta meninggalkan rahim. Ia berlaku dalam empat peringkat. Tahap pertama persalinan adalah penipisan dan pembukaan serviks. Pengecutan rahim menyebabkan pelebaran serviks. Keamatan kontraksi berbeza-beza dari orang ke orang, walaupun kontraksi semakin kuat seiring dengan berjalannya waktu. Mereka sering tidak selesa dan mungkin juga tidak menyakitkan. Tahap persalinan kedua berlaku ketika bayi bergerak melalui faraj. Serviks melebar sepenuhnya pada tahap ini, dan rahim terus berkontraksi untuk mendorong bayi. Terdapat tekanan yang kuat dan mungkin dibandingkan dengan pergerakan usus yang ketara. Sebilangan besar wanita mudah marah semasa peringkat ini dan mungkin tidak mahu disentuh atau diajak berbual. Teluk akhirnya bergerak melalui saluran kelahiran. Tahap ketiga prosesnya adalah penyampaian plasenta. Rahim terus menekan sehingga plasenta dikeluarkan sekitar 15 minit kemudian; peringkat akhir buruh adalah tahap pemulihan. Bayi dilahirkan, dan plasenta dikeluarkan sepenuhnya. Terdapat perasaan gembira dan lega bagi ibu, bayi mungkin mula menyusui dengan segera atau lambat. Perkembangan manusia dari janin hingga bayi adalah ikonik; proses kelahiran itu sendiri adalah campuran emosi dan kehairanan, keseluruhan prosesnya spektakuler dan tidak dapat difahami sepenuhnya.

0 Komen

Hantar Komen

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.