Benign Prostatic Hyperplasia (BPH): Hal yang Perlu Diketahui Pria

Agustus 12, 2021

Benign Prostat Hyperplasia (BPH) adalah suatu kondisi patologis yang ditandai dengan pembesaran kelenjar prostat. BPH adalah kondisi umum pada pria dan risiko mengembangkan BPH meningkat seiring bertambahnya usia. Hiperplasia atau pembesaran kelenjar tidak bersifat kanker; tumor tidak menyebar ke bagian lain dari tubuh. Kelenjar prostat terletak di sekitar uretra di titik keluar dari kandung kemih. Pembesaran kelenjar mengakibatkan penyempitan uretra dan terhambatnya aliran urin sehingga menyebabkan BPH mengalami nyeri saat berkemih. Artikel ini menyajikan pembahasan rinci tentang BPH, termasuk penyebab, perawatan, manajemen, dan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati kondisi tersebut.

Penyebab

Prostat adalah kelenjar berotot seukuran kenari yang terletak di sekitar uretra yang bertanggung jawab untuk memproduksi cairan yang membentuk air mani dan memberi nutrisi pada sperma setelah ejakulasi. Pada pria sehat, ukuran prostat relatif kecil. Namun, prostat bisa membesar mengikuti penggandaan sel yang cepat di kelenjar prostat. Penyebab pasti pembesaran prostat tidak diketahui, dan diyakini secara luas bahwa kondisi ini merupakan perubahan khas terkait usia pada pria. Beberapa penelitian telah mengusulkan hubungan antara perubahan terkait usia dalam hormon seks dan perkembangan BPH. Androgen memainkan peran penting dalam perkembangan kelenjar prostat, dan karenanya perubahan tingkat hormon seks seiring bertambahnya usia dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan BPH. Juga, kondisi tertentu seperti hiperinsulinemia menurunkan produksi globulin pengikat hormon seks oleh hati, yang mempengaruhi perkembangan normal prostat. Selain itu, peningkatan kadar dihidrotestosteron (DHT) juga telah dikaitkan dengan perkembangan BPH karena hormon tersebut bertanggung jawab untuk mempengaruhi pertumbuhan prostat.

BPH menghasilkan berbagai gejala yang dapat digunakan untuk mendiagnosis kondisi tersebut. Gejala yang paling umum termasuk buang air kecil yang menyakitkan, pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap, nokturia, aliran urin yang lemah, yang tertunda atau melambat dan inkontinensia urin. Semua gejala ini adalah akibat dari obstruksi uretra oleh pembesaran prostat. Gejala tersebut dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dan penurunan kualitas hidup pasien. BPH juga dikaitkan dengan peningkatan risiko komplikasi seperti infeksi saluran kemih (ISK), kerusakan kandung kemih, inkontinensia urin, kerusakan ginjal, dan batu kandung kemih yang dapat berdampak buruk pada kesehatan individu. Juga, sebagian besar pria lanjut usia memiliki kondisi komorbiditas lain seperti diabetes, radang sendi, dan hipertensi yang memerlukan perhatian medis yang sering, dan karenanya kebutuhan untuk secara efektif mengobati dan mengelola kondisi seperti BPH untuk meminimalkan beban kesehatan pada pasien.

Perawatan dan Manajemen

Bagi kebanyakan pria, pembesaran prostat mungkin tidak menjadi perhatian yang signifikan. Namun, pembesaran dapat menyebabkan hiperplasia prostat jinak (BPH), suatu kondisi yang memerlukan perhatian medis. Tujuan pengobatan pada BPH adalah untuk meringankan gejala dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Diagnosis klinis BPH pertama-tama harus ditegakkan sebelum pilihan pengobatan ditinjau. BPH dapat didiagnosis menggunakan sejumlah teknik, termasuk urinalisis, sistoskopi, tes antigen spesifik prostat (PSA), dan tes urodinamik. Berdasarkan tingkat keparahan pembesaran dan dampaknya terhadap kesehatan pasien, beberapa pilihan pengobatan dapat dipertimbangkan.

Perubahan Gaya Hidup

Pertama, semua individu dengan BPH atau yang berisiko mengembangkan BPH selalu disarankan untuk mengadopsi perubahan gaya hidup. Beberapa perubahan yang mungkin diadopsi individu adalah latihan fisik yang menargetkan otot-otot dasar panggul. Namun, penting untuk dicatat bahwa penguatan otot dasar panggul dapat menurunkan inkontinensia urin dan secara signifikan meningkatkan kualitas hidup pasien dengan BPH. Mengurangi konsumsi alkohol dan kafein juga telah dikaitkan dengan prognosis BPH yang lebih baik. Mengurangi asupan kafein dan alkohol menghasilkan penurunan frekuensi buang air kecil, dan karenanya menurunkan keparahan gejala. Studi terbaru tentang faktor risiko BPH menunjukkan bahwa hal itu dapat dimodifikasi dan menemukan bahwa konsumsi alkohol moderat dan mengurangi merokok secara signifikan menurunkan risiko BPH. Perubahan gaya hidup lain yang berarti adalah pola makan; diet juga dapat berperan dalam mengembangkan BPH baik dengan meningkatkan faktor risiko seperti diabetes dan obesitas atau secara langsung berkontribusi pada gejala. Misalnya, peningkatan asupan cairan dapat menyebabkan peningkatan frekuensi buang air kecil, yang meningkatkan keparahan gejala BPH.

Intervensi Farmakologis

Intervensi farmakologis adalah pendekatan yang paling umum digunakan untuk mengobati dan mengelola BPH setelah intervensi klinis; ini melibatkan penggunaan obat berbeda yang dimaksudkan untuk mengobati BPH atau mengurangi keparahan gejala. Selain itu, intervensi farmakologis dapat digunakan pada pasien ketika perubahan gaya hidup tidak cukup untuk mencapai hasil yang diinginkan. Beberapa obat yang digunakan dalam pengobatan dan pengelolaan BPH meliputi:

Pemblokir Alfa-1

Alpha-1 blocker atau agen penghambat alfa-adrenergik berfungsi untuk mengurangi kontraksi otot dan meningkatkan relaksasi otot kandung kemih dan prostat. Obat mengikat reseptor adrenergik alfa-1 dan mencegah pengikatan katekolamin yang bertanggung jawab untuk merangsang kontraksi otot. Dengan mempromosikan relaksasi otot di kandung kemih dan prostat, obat ini membantu meringankan gejala seperti buang air kecil yang menyakitkan dan aliran urin yang lemah karena mereka mengurangi obstruksi uretra yang disebabkan oleh pembesaran. Contoh penghambat alfa-1 yang umum diberikan termasuk doxazosin, tamsulosin, alfuzosin, dan prazosin.

Terapi Hormon

Obat penghambat hormon juga dapat digunakan untuk mengobati BPH pada pasien di mana penyebab utama pembesaran adalah kelebihan produksi hormon. Juga, ada hubungan antara produksi hormon seks dan BPH, mengungkapkan kemungkinan hubungan antara regulasi produksi hormon seks dan manajemen BPH. Asosiasi ini membentuk dasar untuk pengobatan pengurangan hormon BPH melalui pemberian obat-obatan yang menurunkan kadar hormon dihidrotestosteron, yang bertanggung jawab untuk mempengaruhi pertumbuhan prostat. Dalam beberapa kasus, telah ditemukan bahwa penurunan kadar DHT dalam tubuh dapat mengakibatkan pengurangan ukuran prostat dan karenanya menghilangkan obstruksi uretra dan meningkatkan aliran urin. Namun, terapi pengurangan hormon jangka panjang dalam pengobatan BPH dapat mengakibatkan impotensi karena hormon seks diperlukan untuk reproduksi normal. Selain itu, perawatan dapat menurunkan gairah seks pasien. Misalnya, finasteride, yang merupakan salah satu obat yang digunakan untuk mengurangi DHT, diketahui menyebabkan disfungsi ereksi.

Antibiotik

Pembesaran prostat dapat menyebabkan peradangan yang meningkatkan risiko infeksi dan prostatitis bakteri. Antibiotik diberikan kepada pasien dengan peradangan parah untuk pengobatan prostatitis bakteri. Namun, pengobatan antibiotik hanya boleh digunakan bila ada diagnosis klinis yang dikonfirmasi dari infeksi bakteri. Jika bakteri tidak menyebabkan infeksi, pengobatan dengan antibiotik mungkin sia-sia dan hanya meningkatkan risiko resistensi antibiotik.

Pembedahan

Intervensi bedah dapat dipertimbangkan, terutama dalam kasus yang parah di mana ada obstruksi uretra lengkap atau hampir lengkap. Juga, operasi dianggap sebagai intervensi lini kedua untuk pasien yang tidak responsif terhadap pengobatan. Dengan perkembangan terkini dalam pembedahan, BPH dapat diobati secara efektif melalui prosedur bedah non-invasif atau minimal invasif seperti fotoselektif penguapan prostat (PVP), yang menguapkan jaringan prostat yang membesar mengurangi obstruksi pada uretra.

Kesimpulannya, Benign Prostatic Hyperplasia (BPH) berkembang pada kebanyakan pria sebagai kondisi penuaan yang normal. Namun, BPH dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan dan meningkatkan risiko komplikasi lain seperti infeksi saluran kemih, kerusakan kandung kemih, dan inkontinensia urin. Oleh karena itu, pengobatan dan pengelolaan BPH yang efektif dengan menggunakan intervensi farmakologis seperti alpha-1 blocker dan obat pengurang hormon sangat penting. Selain itu, perubahan gaya hidup seperti pelatihan otot dasar panggul, diet, dan mengurangi konsumsi kafein dan alkohol juga merupakan intervensi yang efektif untuk mengelola BPH.

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.