Coronavirus (Covid-19): Pandemik Dengan Kesan Bencana yang teruk

Ogos 12, 2021

Covid- 19 adalah antara pandemik paling mematikan yang pernah dialami dunia. Wabak tersebut menggegarkan sistem kesihatan nasional di seluruh dunia dan telah mengorbankan ribuan nyawa manusia. Wabah yang telah diramalkan oleh para saintis pasti akan terjadi akibat tumpahan dari haiwan ke manusia. Pandemik ini memberi kesan negatif terhadap kegiatan ekonomi dan sosial di peringkat global. Krisis kesihatan global menyerang semua orang yang menjadi terasnya dan telah mempengaruhi semua segmen penduduk di seluruh dunia. Setiap orang dan negara telah merasakan kesan wabak ini yang tidak mendiskriminasi sesiapa sahaja tanpa mengira usia, status sosial ekonomi, atau tahap pendidikan mereka. Artikel ini membahas asal-usul virus yang mematikan, gejala penyakit, dan tanda-tanda serta cara mengurus dan merawat gejala ini.

Asal

Para saintis telah memberi amaran terhadap munculnya coronavirus sejak 2007. Para penyelidik telah memberi amaran tentang potensi penularan sindrom pernafasan akut (SARS) kelelawar ke manusia oleh koronavirus. Manusia berinteraksi secara intensif dengan kelawar yang dijangkiti coronavirus. Selain itu, para saintis telah mengesan kemungkinan menyebarkan virus secara langsung dan menjangkiti manusia. Kajian menunjukkan bahawa virus itu dapat menjangkiti dan menyebabkan penyakit pada tikus yang dimanusiakan oleh makmal. Strain coronavirus baru, koronavirus yang berkaitan dengan SARS (SARS-CoV), pertama kali ditularkan dari kelawar ke manusia di China dan laporan kes pertama didengar pada bulan Disember 2019 di Wuhan. Masih tidak jelas bagaimana virus itu menyebar dari kelelawar ke manusia, tetapi penyakit ini telah menyebar melalui kontak orang ke orang. Orang yang dijangkiti, dengan atau tanpa gejala, mungkin mengeluarkan aerosol ketika mereka bernafas atau bercakap. Aerosol dapat mengapung di udara hingga tiga jam, dan orang yang menghirup zarah mungkin dijangkiti. Penularan juga dapat terjadi ketika seseorang berada dalam kontak dekat dengan orang yang dijangkiti, dan tetesannya menuju ke badannya melalui mulut, mata, dan hidung. Ia boleh berlaku apabila orang yang sihat bersentuhan dengan titisan dari orang yang sakit. Virus ini boleh menyerang tubuh melalui hidung, mulut, atau mata.

Tanda dan gejala

Tempoh inkubasi setelah seseorang dijangkiti virus ini adalah sekitar lima hingga enam hari. Namun, kajian menunjukkan bahawa tanda-tanda ini mungkin memakan masa lebih lama, hingga tiga belas hari, atau muncul dalam tiga hari. Selama setahun yang lalu, tanda dan gejala penyakit koronavirus terus bertambah lama. Pada hari-hari awal penyakit ini dilaporkan, batuk, sakit kepala, sesak nafas, demam, kehilangan bau, rasa, ruam, dan sakit otot adalah gejala yang paling biasa. Jangkitan virus boleh membuat orang kehilangan deria bau. Inilah sebabnya mengapa pesakit covid-19 kehilangan deria bau kerana virus menyebabkan penyakit ini. Seiring berjalannya waktu, senarai tanda dan gejala lain telah dikaitkan dengan virus yang mematikan itu. Pneumonia telah menjadi penyakit biasa yang diakibatkan oleh covid -19 pesakit yang mengalami batuk yang teruk, demam tinggi, dan sesak nafas. Sebilangan orang akan menunjukkan gejala pernafasan sementara yang lain tidak.

Selain itu, penghidap covid 19 boleh mengalami gejala gastrousus dan neurologi. Penyakit ini mempengaruhi fungsi otak pada beberapa pesakit di mana mereka menunjukkan pelbagai gejala seperti mati rasa di tangan, kelemahan otot, dan pening. Ini kerana virus ini merebak ke tempat bukan pernafasan lain seperti otak. Banyak pesakit dilaporkan mengalami kes komplikasi pendarahan serebrum. Walau bagaimanapun, tidak ada kajian yang mencukupi untuk menyokong ini. Pesakit lain mungkin kelihatan bingung, mengalami sawan dan kecelaruan, dan yang lain mengalami strok. Gejala gastrointestinal yang berkaitan dengan penyakit ini termasuk kehilangan selera makan dan cirit-birit. Jangkitan itu boleh membahayakan saluran pencernaan dan tisu hati yang memainkan peranan penting dalam pencernaan; kebanyakan pesakit 19 mungkin mengalami sakit perut dan pendarahan gastrousus. Sebilangan pesakit akan mengalami refluks asid, sendawa, gangguan pencernaan, atau radang usus dalam kes-kes yang jarang berlaku. Dalam kes lain, penyakit ini dapat memusnahkan tisu usus, dan pesakit mengalami masalah dengan pergerakan usus mereka. Virus ini telah dikesan di dalam najis, oleh itu menjaga kebersihan yang tinggi setiap kali seseorang mengunjungi tandas.

Covid 19 menyerang orang secara berbeza, dan gejala biasanya bergantung pada pesakit. Sebilangan pesakit tidak simptomatik dan sama sekali tidak menunjukkan gejala, sementara yang lain akan menunjukkan simptom ringan dan yang lain mengalami gejala yang teruk. Sebilangan orang yang kelihatan sihat dan muda mungkin jatuh sakit dan mati akibat penyakit ini, sementara yang lain kelihatan tidak sihat dan tua tanpa gejala. Kajian menunjukkan bahawa orang yang mengalami parah dengan kovid 19 tidak mempunyai tindak balas interferon yang mencukupi. Sebilangan besar orang mempunyai mutasi genetik yang menghalang tubuh mereka menghasilkan cukup interferon, sementara yang lain mungkin mempunyai antibodi mereka secara salah menyerang dan meneutralkan interferon. Interferon memainkan peranan penting dalam kekebalan semula jadi. Mereka dengan cepat memberi isyarat kepada sel-sel yang berdekatan untuk menjaga diri dari pencerobohan dan memberi isyarat sistem imun adaptif dalam tubuh untuk mengembangkan tindak balas antibodi jangka panjang tertentu.

Pengurusan dan Rawatan

Klinik menjalankan ujian covid-19 berdasarkan tanda dan gejala yang ditunjukkan oleh pesakit. Kadang-kadang ujian boleh dilakukan secara rawak dan lain-lain, ujian tersebut dapat dilakukan kerana seseorang menghubungi seseorang yang didiagnosis menghidap penyakit ini. Profesional penjagaan kesihatan menguji sampel dari air liur seseorang, swab tekak, atau swab nasofaring. Rawatan dan pengurusan penyakit harus dimulakan segera setelah keputusan ujian keluar positif. Terdapat tiga keadaan klinikal penyakit covid-19 yang berbeza. Ini termasuk ringan, sederhana, dan teruk. Orang yang tidak simptomatik atau mereka yang mengalami simptom ringan penyakit boleh menguruskan dan merawatnya di rumah. Orang yang mengalami pelbagai gejala seperti batuk berterusan, demam, sakit tekak, dan sakit harus segera mengasingkan diri dan mula menjaga diri mereka sendiri. Selagi mereka merasakan bahawa gejala dapat diatasi, mereka tidak memerlukan rawatan perubatan. Gejalanya dapat diatasi dengan minum air, berehat secukupnya, dan membeli ubat bebas untuk merawat pelbagai gejala seperti batuk dan sakit kepala. Sekiranya gejala tidak membaik atau bertambah buruk dalam masa tujuh hari, pesakit harus mendapatkan rawatan perubatan.

Pesakit dengan gejala sederhana memerlukan pemantauan rapi, dan jika perlu, ada yang mungkin dimasukkan ke hospital. Pesakit dengan gejala sederhana mungkin mengalami radang paru-paru, walaupun tidak teruk. Mereka mungkin dirawat di rawat jalan, rawatan utama, dan dan jabatan kecemasan. Pemantauan dan rawatan yang rapi mungkin dilakukan di hospital atau rumah. Pengasingan pesakit seperti itu tetap menjadi amalan penting; kemudian, berikan rawatan sokongan dan rawatan yang tepat bergantung pada gambaran klinikal. Mana-mana kawasan di mana pesakit dengan gejala covid 19 yang teruk dirawat harus dilengkapi dengan antara muka penghantaran oksigen, sistem oksigen yang berfungsi, dan oksimeter nadi. Pesakit dengan tanda-tanda kecemasan seperti pernafasan tidak hadir atau terhalang, kejutan, dan kejang harus menerima terapi oksigen dan pengurusan saluran udara kecemasan. Teknik penentududukan seperti duduk yang tinggi dan disokong dapat membantu mengurangkan perbelanjaan tenaga, melegakan sesak nafas dan mengoptimumkan pengoksigenan. Mereka harus diberi sokongan ventilator / oksigen yang maju.

Walaupun penyakit ini tidak dapat disembuhkan, ubat dapat diberikan untuk mengobati gejala. Ubat antivirus seperti rawatan berasaskan antibodi dan Remdesivir (Veklury) biasanya lebih berkesan pada peringkat awal, sebelum atau sesudah bermulanya gejala. Pada peringkat kemudian, penyakit ini mengalami lebih banyak komplikasi klinikal akibat sindrom koagulopati dan hiperinflamasi. Dalam keadaan ini, antikoagulan, imunomodulator, dan anti-radang mungkin lebih berkesan daripada ubat antivirus. Para saintis di seluruh dunia juga telah mengembangkan vaksin untuk coronavirus baru ini. Sebilangan kecil telah diluluskan, termasuk vaksin AstraZeneca. Vaksin ini berkesan untuk mencegah penyebaran atau penyebaran virus. Vaksin-vaksin ini juga dapat membantu orang agar tidak jatuh sakit ketika mereka dijangkiti virus. Mendapatkan vaksin membantu orang melindungi orang di sekeliling mereka dan terutama mereka yang berisiko lebih tinggi mengalami gejala yang teruk atau kritikal.

Secara keseluruhan, ketika para saintis berusaha untuk melancarkan vaksin dan mengembangkan ubat untuk merawat covid-19, sangat penting untuk melindungi diri dan orang lain dari penyakit mematikan ini. Orang mesti selamat dengan melakukan langkah berjaga-jaga yang sederhana seperti mengelakkan orang ramai, memakai topeng, menjaga jarak fizikal, dan memerhatikan kebersihan seperti membersihkan tangan dengan sabun dan air yang mengalir. Di samping itu, orang harus mengetahui pelbagai gejala covid 19, tinggal di rumah dan mengasingkan diri jika mereka mempunyai gejala ringan, dapatkan rawatan perubatan apabila gejala menjadi lebih teruk, dan terus mengetahui maklumat terkini dari sumber yang boleh dipercayai.

0 Komen

Hantar Komen

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.